Rabu, 14 November 2018

Kenali Hypoxia yang Diduga Dialami Choirul Huda

Reporter:
Editor:

Susandijani

  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • Persela Lamongan memensiunkan nomor punggung 1 setelah Choirul Huda meninggal. (perselafootball.com)

    Persela Lamongan memensiunkan nomor punggung 1 setelah Choirul Huda meninggal. (perselafootball.com)

    TEMPO.CO, Jakarta - Hypoxia diduga dialami kiper Persela Lamongan, Choirul Huda, yang meninggal setelah insiden benturan dengan rekan setimnya, Ramon Rodrigues.

    Usai benturan, Choirul Huda pingsan dan dilarikan ke RSUD dr. Soegiri Lamongan. Namun, nyawanya tak tertolong. Keterangan resmi rumah sakit menyatakan, ia meninggal karena hypoxia.

    Hypoxia dalam ilmu medis adalah suatu kondisi dimana jaringan tubuh kekurangan oksigen. Akibatnya, seorang yang terkena hypoxia akan sulit bernapas. Tak hanya itu, jantung akan berdetak lebih cepat sebagai respons atau usaha untuk menyuplai darah ke otak. Kekurangan oksigen pun membuat korban tak dapat berbicara.

    Baca juga:Benturan Saat Olahraga Bisa Fatal, Begini Penjelasan Dokter

    Situs yang menyediakan informasi seputar cedera otak dan saraf tulang belakang, spinalcord.com, memaparkan empat penyebab utama hypoxia. Empat penyebab itu adalah tak ada atau sedikitnya suplai darah ke otak, serta tidak ada atau sedikit oksigen darah.

    Adapun dampak hypoxia terhadap kerusakan otak atau kematian bergantung pada tingkat kekurangan oksigennya. Kekurangan oksigen yang sedikit atau minor mengakibatkan kerusakan secara bertahap. Sementara hypoxia yang sesungguhnya memicu kerusakan instan atau langsung.

    Dalam kondisi hypoxia, disebutkan juga terjadinya kerusakan otak dimulai dalam satu atau dua menit dari kekurangan oksigen total.

    Kematian sel otak beserta kerusakannya dalam kondisi hypoxia tak terelakkan pada lima menit pertama kekurangan oksigen. Mayoritas orang meninggal dalam 10 menit dari kekurangan oksigen total. Demikian Spinalcord.com.


     

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    Horor Pembunuhan Satu Keluarga Di Bekasi

    Satu keluarga dibunuh di Kelurahan Jatirahayu, Kecamatan Pondok Melati, Kota Bekasi, pada Selasa, 12 November 2018.