Ujian Nasional SMK, Tips Orang Tua Hindarkan Stres pada Anak

Reporter:
Editor:

Mitra Tarigan

  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • INFO Siap Mengikuti Ujian Nasional 2018.

    INFO Siap Mengikuti Ujian Nasional 2018.

    TEMPO.CO, Jakarta - Ujian Nasional untuk Sekolah Menengah Kejuruan siap digelar pada 2 - 5 April 2018. Ketegangan dan stres bukanlah hal yang tidak mungkin terjadi pada siswa, termasuk juga pada orang tua yang anaknya akan menjalani Ujian Nasional. Baca: Ramai Cacing di Ikan Makarel, Ini Kata Ahli Parasitologi

    Tak sedikit siswa yang tiba-tiba jatuh sakit menjelang ujian tiba. Atau bahkan menjadi sulit berpikir padahal sebelumnya dia merasa mampu menjawab semua soal dalam ujian yang diberikan. Bukan hanya anak-anak, orang tua juga cenderung merasakan panasnya jelang ujian anak-anak. Pada gilirannya mereka menekan anak-anak untuk bekerja lebih keras untuk mendapatkan angka yang bagus.

    Sulitnya Melakukan Komunikasi dengan Anak Praremaja (Depositphotos)/Tabloid Bintang

    Nafsu makan menjadi salah satu hal pertama yang dipengaruhi oleh stres dan ketegangan. Karena stres, Anda atau anak Anda bisa saja menghindari makan sama sekali atau Anda justru memilih mengkonsumsi makanan cepat saji.

    Salah satu dari kebiasaan ini tidak baik untuk anak Anda. Jika anak menolak untuk makan, pastikan membujuknya untuk makan dengan jumlah makanan yang sesuai. Jika anak Anda mengonsumsi satu ton makanan cepat saji, pastikan untuk membuang semua makanan sampah dari rumah. Sebagai gantinya, berikan anak Anda camilan sehat seperti buah dan sayuran. Ingat bahwa kelebihan soda, cokelat, manisan, dan makanan cepat saji akan meningkatkan iritabilitas dan kemurungan anak Anda.

    Berikut tip yang bisa Anda lakukan untuk membantu anak Anda menghadapi ujian nasional:

    1. Terapkan waktu tidur yang benar
    Anak Anda pasti sudah mempersiapkan ujian ini untuk waktu yang lama. Jadi, semalaman di hari sebelum ujian tidak akan berguna bagi mereka. Menghabiskan malam untuk tidur malam yang nyenyak akan jauh lebih bermanfaat. Mereka akan kurang stres keesokan harinya dan akan memiliki kepala yang jelas yang siap untuk menghadapi ujian. Baca: Sarden Bercacing, Ini 4 Makanan yang Bisa Atasi Infeksi Cacing

    2. Mengutamakan apa yang penting
    Ketika anak Anda menjalani ujian, beberapa hal harus disisihkan. Jangan khawatir tentang tugas-tugas di sekitar rumah yang perlu dilakukan atau pertemuan masyarakat yang diharapkan Anda hadiri. Ujian akan segera berakhir dan kemudian, Anda dapat kembali hidup juga.

    3. Bantu mereka hal yang memang dibutuhkan
    Tanyakan kepada anak Anda apa yang dapat Anda lakukan untuk membantu mereka. Anda dapat melakukan bagian Anda dengan mengubah rumah menjadi lingkungan belajar yang baik. Dapatkan tabel waktu belajar mereka dan atur mereka kertas ujian yang dapat mereka pecahkan. Lakukan ini hanya jika anak Anda membutuhkannya dan meminta Anda untuk melakukannya. Motivasi anak Anda dan biarkan dia tahu bahwa Anda selalu ada untuk membantunya dengan cara apa pun yang dibutuhkan.

    4. Bicara kepada mereka tentang stres
    Jika Anda merasa bahwa anak Anda tidak dapat mengatasi stres dengan baik, luangkan waktu untuk berbicara dengannya tentang hal itu. Bantu dia merasa nyaman dengan membiasakan diri dengan hal-hal yang akan terjadi pada hari ujian. Salah satu hal yang dapat Anda lakukan adalah membawanya ke ruang pemeriksaan. Memberi dia kertas pertanyaan dari beberapa tahun terakhir untuk dipecahkan, yang akan membantunya merasa percaya diri untuk menghadapi ujian. Baca: Ridha Indradewa , Pembuat Pembersih Sepatu Ramah Lingkungan


    Sejumlah pelajar mengikuti Ujian Nasional Berbasis Komputer di SMKN 3 Jombang, Jawa Timur, 4 April 2016. UN tingkat SMA/sederajat di Kabupaten Jombang diikuti 20.141 peserta. ANTARA FOTO

    5. Meminta mereka untuk olahraga
    Kebanyakan orangtua membatasi waktu untuk permainan dan latihan fisik selama waktu ujian. Sebaliknya, dorong anak Anda untuk bermain di luar selama satu jam setiap hari. Minta dia untuk melakukan kegiatan seperti berlari, joging, berenang, atau aktivitas fisik apa pun yang dia sukai. Melakukan hal itu akan membantu menghidupkan kembali tekanan dan dia akan memiliki kepala yang jernih ketika dia kembali ke studinya.

    6. Tidak berkontribusi terhadap tekanan
    Hal ini terlihat bahwa sebagian besar tekanan pemeriksaan diendapkan di rumah. Secara sadar atau tidak sadar, orang tua cenderung menaruh banyak tekanan pada anak-anak mereka. Sebagai orang tua, Anda harus bebas stres dan harus berusaha tidak memproyeksikan ketakutan Anda kepada mereka. Nilai rendah dalam ujian bukanlah akhir dari dunia. Cobalah untuk tidak mengkritik mereka karena kesalahan mereka dan mendorong mereka di setiap langkah persiapan mereka. Setelah pemeriksaan selesai, Anda tidak perlu banyak membicarakannya. Apa yang terjadi, terjadilah. Cobalah untuk mengawasi ujian berikutnya. Baca: Berkarir jadi Pegawai Disneyland, Harus Patuhi 4 Aturan Ini

    7. Beri mereka hadiah
    Anda tidak perlu membuat suguhan mahal atau boros. Hal-hal sederhana seperti memasak hidangan favorit mereka atau membiarkan mereka menonton film akan membangkitkan semangat mereka. Melakukan hal itu akan memberi tahu mereka bahwa Anda melihat kerja keras mereka dan memberi mereka imbalan terlepas dari hasilnya. Ini akan memotivasi mereka untuk bekerja lebih keras dan berhasil.

    Sejumlah siswa Sekolah Menengah Kejuruan (SMK) Negeri 3 Yogyakarta mengerjakan soal Matematika menggunakan komputer bagian dari simulasi ujian nasional berbasis komputer, Yogyakarta, 6 Maret 2017. Simulasi ujian nasional berbasis komputer diikuti oleh 564 siswa yang diselenggarakan selama dua hari berturut-turut. TEMPO/Pius Erlangga

    Kapan Anda Harus Berbicara Dengan Profesional Untuk Membantu? Stres sering terjadi selama ujian, tetapi harus pergi ketika ujian selesai. Jika anak Anda menunjukkan kemurungan, lekas marah, atau tampaknya depresi bahkan setelah ujian, Anda harus berbicara dengan seorang profesional dan mendapatkan bantuan yang dibutuhkan anak Anda.


     

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    Donald Trump dan Para Presiden AS yang Menghadapi Pemakzulan

    Donald Trump menghadapi pemakzulan pada September 2019. Hanya terjadi dua pemakzulan terhadap presiden AS, dua lainnya hanya menghadapi ancaman.