Senin, 24 September 2018

Festival Ceng Beng, Apa Saja yang Harus Dibawa?

Reporter:
Editor:

Susandijani

  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • Masyarakat Tionghoa sembahyang pada Festival Cheng Beng di Krematorium Cilincing, Jakarta pada 1 April 2018. Tempo/ANASTASIA DAVIES

    Masyarakat Tionghoa sembahyang pada Festival Cheng Beng di Krematorium Cilincing, Jakarta pada 1 April 2018. Tempo/ANASTASIA DAVIES

    TEMPO.CO, Jakarta - Festival Ceng Beng menjadi momen untuk kembali mengenang dan mengunjungi leluhur dalam masyarakat Tionghoa. Festival yang jatuh pada tanggal 5 April setiap tahunnya ini memperlihatkan sisi budaya dan kepercayaan Tionghoa yang kental dan unik.

    Jika pada umumnya mengunjungi makam identik dengan membawa bunga untuk ditabur, ada hal yang berbeda pada perayaan Ceng Beng ini. Keluarga Tionghoa yang berkunjung beramai-ramai membawa beberapa barang, seperti makanan, buah-buahan, juga minuman.

    Baca juga:
    Asian Games 2018: No Medical No Games, Apa Artinya?
    Dokter Terawan Dipecat IDI, Begini Reaksi Para Mantan Pasien

    TEMPO.CO mengunjungi Krematorium Cilincing di Jakarta Utara, dimana saat itu diadakan doa bersama dalam rangka menyambut Festival Ceng Beng. Acara tersebut dipimpin oleh suhu(pimpinan) krematorium, Kusumo.

    “Doa bersama dilaksanakan pagi hari. Seperti biasa, sembahyang dengan membakar dupa, memberikan persembahan makanan atau buah-buahan,” ungkap Cecep Ruhikmat, Kepala Operasional Krematorium Cilincing saat dikunjungi TEMPO.CO pada 1 April 2018. Setelah itu, barulah keluarga akan berkumpul bersama di sekitar tempat penyimpanan abu leluhur mereka.
    Kotak koper berisi 'bekal' untuk leluhur dan keluarga yang telah meninggal pada Festival Cheng Beng di Krematorium Cilincing, Jakarta 1 April 2018. Tempo/ANASTASIA DAVIES

    Sesuai pantauan TEMPO.CO, terlihat keluarga yang mengunjungi makam turut membawa kotak-kotak yang terbuat dari kertas. “Mereka bawa koper itu. Semacam kotak barang tapi terbuat dari kertas,” kata Cecep.

    Di dalam koper tersebut berisi macam-macam barang, seperti pakaian, mobil, sepatu, telepon genggam, dan lainnya. Terdapat juga kantong plastik besar berisi uang. “Intinya harta-harta di dunia, atau juga yang menjadi barang kesukaan leluhur. Dan semua dibuat dari kertas.”

    Cecep mencontohkan, umumnya barang-barang dalam koper tersebut dikumpulkan dari berbagai pihak keluarga leluhur. “Misalnya, dari anak pertama menyumbangkan pakaian. Nanti anak kedua kasih mobil, dan sebagainya.” Setelah menyumbang, koper tersebut ditempel oleh kertas yang berisi nama yang menyumbangkan dan nama dari leluhur.

    Baca: Festival Ceng Beng, Ikhlas Jadi Kunci Proses Kremasi

    “Maknanya, supaya barang pemberian tersebut tersampaikan ke leluhur atau keluarga mereka yang telah meninggal tersebut.”

    Salah satu pengunjung, Jonathan Rio, menceritakan barang apa saja yang dibawa oleh keluarganya. “Bawa makanan kayak kue-kue manis dan juga buah-buahan. Biasanya, keluarga juga bawa teh sebagai persembahan,” ucapnya kepada TEMPO.CO.

     Ceng Beng merupakan festival tahunan yang merupakan ritual masyarakat Tionghoa untuk mengunjungi dan membersihkan makam leluhur mereka. Festival ini juga dijadikan momen agar seluruh keluarga berkumpul bersama sekaligus menjaga tali silaturahmi. Sebagian keluarga pun terlihat menggelar makan bersama setelah kegiatan sembahyang dan mengunjungi makam selesai.


     

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    Kampanye Imunisasi MR Fase 2 Luar Jawa Masih di Bawah Target

    Pelaksanaan kampanye imunisasi MR fase 2 menargetkan hampir 32 juta anak usia 9 bulan hingga 15 tahun di 28 provinsi di luar Pulau Jawa. Hingga 10 Sep