Rabu, 17 Oktober 2018

Menjaga Kesehatan di Usia 40? Lakukan yang Satu Ini

Reporter:
Editor:

Susandijani

  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • Ilustrasi dokter/kesehatan. Pixabay.com

    Ilustrasi dokter/kesehatan. Pixabay.com

    TEMPO.CO, Jakarta - Medical check up atau pemeriksaan kesehatan sepertinya wajib dilakukan, terutama mereka yang sudah berusia 40. 

    Karena menurut Spesialis Penyakit Dalam, Ari Fahrial Syam, dari perspektif medis, dalam usia tersebut, seseorang sudah mulai perlu membiasakan diri melakukan pemeriksaan kesehatan atau medical check-up. Upaya mendeteksi adanya kelainan yang terjadi pada tubuh walaupun belum timbul gejala.

    Baca juga:
    Sebelum Minum Wine, Intip Dulu 4 Tata Caranya
    Gemar Minuman Soda? Waspadai Sakit Jantung Mengintai
    Mau Investasi Properti? Intip Dulu 5 Kiatnya Agar Tak Tergelincir

    "Karena ada beberapa keadaan sakit yang memang hanya dapat diketahui kalau kita melakukan check-up," ujar Ari Fahrial Syam, Dekan Fakultas Kedokteran Universitas Indonesia, Senin 16 April 2018.

    Menurutnya, penyakit-penyakit yang hanya bisa dideteksi dengan pemeriksaan laboratorium antara lain kencing manis (DM), kadar kolesterol dan trigliserida, kadar asam urat, hipertensi dan gangguan jantung. Selain itu, pemeriksaan skrining awal adanya kemungkinan kanker juga hanya dapat dideteksi dengan pemeriksaan laboratorium, foto dada serta USG abdomen.

    Oleh karena itu, lanjutnya, bagi mereka yang berumur di atas 40 tahun dan tidak pernah check-up, apalagi dengan berbagai faktor risiko, sangat dianjurkan untuk melakukan check-up. Faktor-faktor risiko tersebut a.l. obesitas, merokok, hipertensi, hiperkolesterol, hipertrigliserida, diabetes mellitus (DM), riwayat keluarga dengan sakit jantung, kurang olahraga rutin dan stres.

    "Jika seseorang mengalami obesitas, indeks masa tubuh lebih dari 30 kg/M2, maka dia berisiko dengan berbagai penyakit. Apalagi kalau ternyata dia juga mempunyai kadar kolesterol tinggi, punya hipertensi serta kebiasaan merokok dan minum alkohol."

    Sebenarnya, lanjut dia, seseorang bisa mendeteksi bila ada sesuatu yang tidak beres pada organ tubuhnya. Misalnya, sesak napas, lelah tidak seperti biasanya, nyeri di dada (terutama dada kiri), serta nyeri di daerah ulu hati setelah atau saat melakukan aktivitas olahraga tertentu.

    Kondisi-kondisi tersebut di atas merupakan gejala kesehatan yang harus diamati dan dievaluasi lebih lanjut melalui medical check-up. Pemeriksaan treadmill merupakan salah satu skrining yang bisa mengidentifikasi adanya masalah pada jantung.


     

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    Bupati Bekasi Neneng Hasanah Yasin dan Suap Izin Meikarta

    KPK menetapkan Bupati Bekasi Neneng Hasanah Yasin sebagai tersangka dugaan kasus suap izin proyek pembangunan Meikarta. Ini sekilas fakta kasus itu.