Mainan Produk Terlaris Saat Puasa

Reporter:
Editor:

Mitra Tarigan

  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • Ilustrasi mainan anak. shutterstock.com

    Ilustrasi mainan anak. shutterstock.com

    TEMPO.CO, Jakarta - Perusahaan yang bergerak pada platform iklan digital, Criteo, menemukan pergeseran menarik saat Ramadan tahun lalu. Dalam data mereka, ternyata mainan adalah produk paling banyak yang terjual. Baca: Waspada, Varises di Kaki Bisa Akibatkan 'Serangan Jantung'.

    Ramadan 2017 lalu, berdasarkan penjualan di berbagai e-commerce, Criteo menemukan kategori permainan di Indonesia mengalami kenaikan saat Ramadan dibandingkan bulan biasa. Kenaikannya mencapai 91 persen. Kategori mainan ini melampaui barang-barang elektronik yang biasanya menjadi primadona menjelang hari raya, hanya 24 persen. Baca: 

    Criteo melihat fenomena ini terjadi bukan hanya di Indonesia, melainkan juga di Asia Tenggara secara umum yang angkanya naik hingga 62 persen. Manajer Umum Criteo Asia Tenggara, Hong Kong dan Taiwan, Alban Villani, berpendapat salah satu penyebab tingginya belanja mainan adalah karena banyak yang ingin membelikan hadiah baik untuk anak, keluarga maupun diri sendiri. Baca: Kate Middleton Melahirkan Anak Ketiga, Tips Kenalkan Adik Bayi

    Selain itu, generasi milenial, kata Villani, saat ini umumnya sudah memiliki penghasilan sendiri sehingga mereka meneruskan hobi mereka untuk membeli mainan. Sayang, Criteo tidak memiliki data mengenai permainan apa saja yang banyak diminati konsumen dan hanya memastikan permainan tersebut bukan berupa game di ponsel, melainkan permainan yang dapat dinikmati secara langsung, termasuk consule game. Baca: Ingin Kulit Bagus dan Awet Muda, Makan Kacang Hijau

    Di Indonesia, kategori produk terlaris kedua saat Ramadan adalah Home & Living, sebanyak 39 persen, disusul oleh produk kecantikan dan kesehatan sebanyak 35 persen. Villani menduga barang elektronik tidak lagi berada di urutan teratas karena produk tersebut dapat digunakan selama beberapa tahun ke depan.


     

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    BPOM, Panduan Penerapan New Normal di Warung Makan

    BPOM memberi petunjuk mengenai penerapan new normal di berbagai tempat. Ada enam rekomendasi ikhwal tatanan baru ketika mengunjungi warung makan.