Senin, 10 Desember 2018

Cara Orang Tua Bantu Anak Mengelola Emosi Negatif

Reporter:
Editor:

Mitra Tarigan

  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • Front Page Cantik. Bila Si Kecil Tantrum. Shutterstock.com

    Front Page Cantik. Bila Si Kecil Tantrum. Shutterstock.com

    TEMPO.CO, Jakarta - Berurusan dengan anak bukan hal mudah. Dibutuhkan kesabaran berlimpah, apalagi jika kondisi emosi mereka belum stabil.

    Baca: Putri Marino ke Surinala, Ibu Mengenalkan Anak ke Dua Inti Dunia

    Buku Raising An Emotionally Intelligent Child karya profesor psikologi asal Amerika Serikat, John Gottman, menyebut bahwa balita rata-rata menuntut pengasuh atau orang tua menuruti kemauan mereka setidaknya tiga kali dalam semenit. Jika keinginan itu tidak dituruti, maka muncullah tangisan, amarah, hingga tantrum.

    Tantrum disebabkan ketidakmampuan anak menyampaikan keinginan dan mengelola emosi negatif. Untuk mencegahnya, orang tua perlu sejak dini membantu anak mengenali, merasakan, dan mengelola emosi sehingga mereka tumbuh menjadi anak yang cerdas secara emosi. Emosi yang baik membuat anak tidak mudah mengalami tantrum.

    Hal ini akan menjadi bekal agar anak tumbuh menjadi pribadi yang penuh empati, tenang, dan terampil mengendalikan diri. Lantas apa saja yang harus dilakukan orang tua?

    1. Kenali emosi Anda dulu
    Anak cerminan orang tua. Bagaimana mungkin berharap anak punya kecerdasan emosi yang baik jika orang tua belum mampu mengendalikan emosinya sendiri? Sebelum mengajari anak mengelola emosi, pastikan Anda sudah menjadi orang yang mampu mengenali emosi sendiri.

    “Penelitian kami menunjukkan, agar orang tua dapat mengetahui apa yang dirasakan anak, mereka harus mampu merasakan emosinya sendiri. Pertama mengenali emosi diri sendiri, baru anak-anak. Ada istilah kewaspadaan emosional. Yakni, Anda mampu mengenali diri sendiri ketika emosi (entah senang, marah, sedih, dan kecewa). Setelah itu, Anda mampu mengidentifikasi perasaan Anda serta sensitif dengan perasaan orang lain (termasuk anak),” Gottman menjelaskan.

    Baca: 4 Gaya Orang Tua Memberi Makan Anak, Cuma 1 yang Tepat

    2. Belajar melabeli emosi
    Anak tidak terlahir dalam kondisi langsung bisa mendefinisikan makna senang, sedih, kecewa, marah, takut, dan jenis emosi lain. Tugas orang tua, mengajari mereka mengenal beragam emosi sedini mungkin bahkan sebelum anak mampu berbicara. Jangan segan membantunya melabeli emosi yang muncul dalam situasi tertentu. Sampaikan dengan kalimat, “Senang, ya kamu karena Papa pulang cepat?” atau “Kakak kecewa, ya karena Mama tidak jadi membelikan permen? Maaf, ya.” Dengan melabeli emosi yang dirasakan anak di setiap situasi, ia belajar merasakan yang namanya senang, kecewa, hingga sedih.

    3. Luapkan emosi negatif dalam situasi yang pas
    Hidup tidak selamanya bahagia. Ada kalanya sejumlah problem menguras emosi. Penting bagi Anda untuk mengekspresikan emosi negatif dengan cara yang tepat di hadapan anak. Selama dilakukan dalam konteks dan situasi yang tepat, anak-anak akan belajar mengelola emosi. Yang tidak boleh, meluapkan emosi negatif di hadapan anak tanpa konteks yang jelas. Misalnya, Anda kesal karena urusan pekerjaan lalu mengomeli anak.

    Anda boleh menangis di depan anak ketika mendengar kabar duka atau marah ketika anak melakukan pelanggaran. Sebutkan emosi apa yang Anda rasakan lalu berikan penjelasan kepada anak.

    'Mama menangis karena sedih mendengar kabar teman Mama meninggal dunia' atau 'Mama marah karena Adik tidak mendengar perkataan Mama' Dengan demikian ia belajar mengenali berbagai emosi negatif dan menempatkannya di situasi yang pas.

    Baca: Memeluk Anak yang Menangis Bisa Membuatnya Produktif saat Dewasa

    4. Jangan memendam emosi negatif
    Apa akibatnya jika orang tua terus berusaha terlihat bahagia dan tidak pernah menunjukkan emosi negatif di hadapan anak? “Dengan menyembunyikan emosi negatif, orang tua mungkin akan menumbuhkan anak yang tidak mampu mengelola emosi negatif,” kata Gottman.

    Dengan tidak pernah menyaksikan orang tua menghadapi emosi negatif, anak tidak punya model untuk belajar menghadapi hal-hal sulit yang memancing emosi negatif mereka. Kecuali Anda bisa menjamin kehidupan anak kelak akan terus diliputi kebahagiaan dan kepuasan, Anda harus mempersiapkan mental anak jika suatu hari mereka mengalami hal-hal yang tidak diinginkan atau yang memancing emosi negatif mereka.


     

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    Kementerian Kominfo Memblokir Situs-Situs dengan Konten Radikal

    Kementerian Komunikasi dan Informasi telah memblokir 230 situs dan menghapus ribuan konten radikal dari berbagai platform.