Rabu, 12 Desember 2018

Mau jadi Produser Film Zaman Now? Intip Kisah Raffi Ahmad

Reporter:
Editor:

Mitra Tarigan

  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • Raffi Ahmad dan RA Pictures baru saja menyelesaikan syuting film terbaru, Kesempatan Keduda. TABLOID BINTANG

    Raffi Ahmad dan RA Pictures baru saja menyelesaikan syuting film terbaru, Kesempatan Keduda. TABLOID BINTANG

    TEMPO.CO, Jakarta - Posisi baru Raffi Ahmad sebagai produser film menarik untuk diperbincangkan. Jabatan itu didapat Raffi dengan keringat. Presenter Dahsyat dan Pesbukers ini mengaku pernah dituding menghambur-hamburkan uang. Ada pula yang menyebut Raffi Ahmad asal merekrut pemain padahal, yang dibutuhkan produksi layar lebar adalah aktor dan aktris dengan rekam jejak gemilang. Kami mengonformasi isu ini kepada Raffi. Inilah jawabannya.

    Baca: Kejar Target 7 Film, Raffi Ahmad Pergi Pagi, Pulang Dini Hari

    “Jadi produser film itu enak? Enggak juga,” katanya. Aktor Terfavorit di ajang Indonesia Kids Choice Awards 2009 melanjutkan, “Laku tidaknya sebuah film tidak bisa dengan mudah ditebak tapi bisa dipelajari. Banyak film rilisan rumah produksi baru yang mengumpulkan 100 ribu penonton saja susahnya bukan main. Saya, sih alhamdulillah. Paling sedikit mengumpulkan 300 ribu penonton. Itu level aman agar kami tetap bisa memproduksi film baru.”

    Raffi Ahmad dan keluarga. Tabloidbintang.com

    Bikin film ibarat berjudi. Rezekinya susah ditebak. Jauh-jauh syuting film hingga ke luar negeri ternyata jumlah penontonnya tidak sesuai harapan. Ada juga film horor, The Secret: Suster Ngesot Urban Legend, yang dibuat dengan bujet terbatas namun mampu mengumpulkan lebih dari setengah juta penonton. Padahal, lawannya raksasa asal Hollywood, Avengers Infinity War. Film pertama yang diproduksi Raffi ini mengumpulkan 600 ribuan penonton.

    Baca: Raffi Ahmad Bikin Label Musik Kekinian, Kumpulkan Musikus 90-an

    The Secret satu-satunya film lokal yang dirilis bersamaan dengan Avengers. Raffi Ahmad berani melawan Avengers karena punya strategi. “Avengers bergenre aksi-fantasi dengan segmen mayoritas remaja dan laki-laki. The Secret yang bergenre horor menyasar remaja putri dan ibu-ibu. Beda genre jadi saya berani melawan meski produser lain kala itu memilih mundur,” kenang dia.

    Menjadi produser zaman now, tidak gampang. Slot film Indonesia tahun ini sudah penuh. Mendapat jadwal rilis di bulan Oktober saja sudah bagus. Raffi mengulas, tahun ini, setiap minggu ada 3 film Indonesia yang dirilis. Bukan tidak mungkin, tahun depan ada 4 film lokal per minggu. Mengingat persaingan makin ketat, Raffi menganggarkan biaya produksi yang realistis. Tema film didesain seuniversal mungkin agar bisa dijual ke stasiun televisi.

    Baca: Alasan Dewi Perssik Terima Tawaran Film Horor Karya Raffi Ahmad

    Dalam memproduksi film, Raffi menentukan segmen pasar dulu, baru memikirkan biaya produksi. “Segmen film Kesempatan Keduda dan Arwah Tumbal Nyai beda. Kesempatan menyasar anak muda, (penonton berstatus) janda dan duda muda, serta ibu-ibu. Film Arwah menyasar warga di luar Jakarta. Dari yang saya pelajari, penonton daerah bisa mendominasi 70 persen pasar film nasional. Apalagi penyanyi dangdut punya fans kuat di daerah,” katanya.

    TABLOID BINTANG


     

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    Avengers End Game, Para Jagoan yang Selamat Menuju Laga Akhir

    Sejumlah jagoan yang selamat dari pemusnahan Thanos di Infinity War akan berlaga di pertarungan akhir di Avengers Infinity War.