Kamis, 15 November 2018

Mengenal Sarkoma, Kanker Langka yang Bisa Kambuh

Reporter:
Editor:

Susandijani

  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • ilustrasi kanker (pixabay.com)

    ilustrasi kanker (pixabay.com)

    TEMPO.CO, Jakarta -Teknologi kedokteran saat ini memungkinkan penderita sarkoma atau kanker yang menyerang jaringan ikat seperti otot, lemak dan pembuluh darah ini dapat pulih. Tetapi apa jenis kanker ini bisa muncul kembali di masa mendatang?

    Baca juga: Cegah Kanker dengan 6 Gaya Hidup Penting Ini

    "Bisa. Kalau kanker tidak menyebar ke jaringan lunak bagian tubuh lain, kemungkinan kambuh sekitar 40 persen," ujar konsultan senior onkologi medis dari Parkway Cancer Centre (PCC), Dr. Richard Quek di Jakarta, Rabu. 

    Saat ini pengobatan sarkoma menggunakan kombinasi operasi, kemoterapi dan radiasi dan ini bisa sesuai jenis sarkoma dan letaknya.

    Dalam kesempatan itu, ahli bedah ortopedi dari Parkway Hospitals, Dr. Leon Foo menuturkan kemoterapi dan atau radiasi bertujuan untuk mengecilkan ukuran sarkoma, sementara operasi berfungsi mengangkat tumornya.

    "Teknik ini memungkinkan kami untuk memperkecil efek samping serta menyelamatkan lebih banyak jaringan dan fungsi tubuh," tutur Leon.

    Richard tak menampik kalau amputasi juga merupakan metode umum untuk menghilangkan sarkoma, namun terbatas pada sarkoma tulang dan sarkoma jaringan lunak.

    "Untuk bagian perut, leher, tentu tak bisa dengan amputasi. Inilah yang menjadi tantangan untuk kami," kata dia.

    Peluang pulih akan semakin besar jika kanker terdeteksi dini, menurut Richard yang merupakan salah satu pendiri Singapore Sarcoma Consortium itu. 

    Sarkoma merupakan jenis kanker yang berkembang di jaringan ikat seperti otot, lemak, tulang, tulang rawan dan pembuluh darah. Kanker ini bisa muncul di bagian tubuh mana saja, serta memiliki gejala yang tampaknya tidak berbahaya dan sulit dibedakan dari penyakit-penyakit ringan.

    Jenis kanker ini dianggap langka karena hanya ditemui pada 1 persen kasus kanker dewasa. Di Amerika Serikat, lebih dari 13.000 orang terdiagnosis sarkoma jaringan lunak tahun ini dan 5000 orang diantaranya kehilangan nyawa mereka.

    Baca juga: 6 Mitos dan Fakta Kanker yang Sering Dipercaya Orang


     

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    Pokemon 'Hidup' Dalam Detektif Pikachu

    Hollywood baru saja mengadaptasi karakter favorit dunia dari kartun Pokemon, Pikachu, ke dalam film layar lebar.