Agar Tidak Diakses Anak-Anak, Ini Syarat Utama Rokok

Reporter:
Editor:

Mitra Tarigan

  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • Ilustrasi anak merokok. theatlantic.com

    Ilustrasi anak merokok. theatlantic.com

    TEMPO.CO, Jakarta -  Ketua Forum Warga Kota Jakarta (FAKTA) Azas Tigor Nainggolan mengatakan rokok sudah seharusnya dibuat mahal agar akses anak-anak, remaja dan rumah tangga miskin terhadap rokok semakin dipersempit.

    Baca: Mungkinkah Perokok Berat Bisa Berhenti Merokok? Cek Solusinya

    "Menaikkan tarif cukai rokok adalah salah satu upaya penting dalam mengendalikan akses rokok, terutama bagi anak-anak dan remaja," kata Tigor dihubungi di Jakarta, Minggu 4 November 2018.

    Tigor mengatakan anak dan remaja merokok secara terang-terangan di ruang publik tanpa takut dan malu sudah menjadi pemandangan baru di Indonesia.

    Anak-anak dan remaja merupakan target utama industri rokok untuk menjadi perokok baru sehingga industri bisa tetap mempertahankan bisnisnya bahkan menaikkan penjualan.

    "Harga rokok mahal adalah alasan logis bila kita mau menjauhkan rokok agar tidak mudah diakses anak-anak sehingga perokok pemula tidak bertambah di masa mendatang," katanya.

    Menurut Tigor, keputusan pemerintah tidak menaikkan tarif cukai rokok pada 2019 merupakan sikap yang bertentangan dengan upaya menjauhkan akses anak-anak dan remaja terhadap rokok. "Tidak menaikkan tarif cukai rokok berarti membiarkan anak-anak mudah mengakses rokok," ujarnya.

    Baca: Vape, Alternatif Bagi yang Mau Stop Merokok? Cek 4 Risikonya

    Rapat Kabinet pada Jumat (2/11) memutuskan tidak ada kenaikan cukai rokok pada 2019 sekaligus menunda penyederhanaan tarif cukai tembakau seperti tertuang dalam Peraturan Menteri Keuangan Nomor 146 Tahun 2017 tentang Tarif Cukai Hasil Tembakau.


     

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    Jokowi Marah karena Tersulut Lambatnya Stimulus Kredit

    Presiden Joko Widodo geram karena realisasi anggaran penanganan pandemi masih minim. Jokowi marah di depan para menteri dalam sidang kabinet.