Waspada Penyakit Crohn, Ini Gejalanya

Reporter:
Editor:

Mila Novita

  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • ilustrasi sakit perut (pixabay.com)

    ilustrasi sakit perut (pixabay.com)

    TEMPO.CO, Jakarta – Penyakit Crohn atau yang lebih sering di singkat sebagai PC mungkin masih terdengar asing di telinga masyarakat Indonesia. Namun, menurut sebuah data statistik, pada awal 2008 hingga 2014, prevalensi PC berdasarkan hasil endoskopi di seluruh rumah sakit di Indonesia adalah 1,0-18,3 persen. Hal ini lantas membuktikan bahwa kasus penyakit Crohn yang diderita oleh masyarakat Indonesia semakin meningkat dari tahun ke tahun.

    Baca juga: 8 Macam Sakit Perut Akut dan Maknanya

    “Crohn merupakan penyakit radang usus kronis yang meyebabkan peradangan pada seluruh lapisan dinding sistem pencernaan mulai dari mulut sampai anus," kata Sasza Chyntara, mahasiswi program doktor dari Departement of Materials, Universitas Oxford Inggris, di Gedung Universitas Atmajaya Jakarta pada Rabu, 9 Januari 2019.

    Ia juga menjelaskan tentang reaksi yang ditimbulkan para penderita, agar masyarakat dapat mengantisipasi dan melakukan pengecekan medis jika mengalaminya. “Oleh karena peradangan yang meluas dan melibatkan semua lapisan dinding usus, umumnya penderita akan merasakan nyeri pada perut bagian bawah kanan dan diare," kata dia.

    Selain itu, penderita juga dapat mengalami penurunan berat badan, peradangan pada sendi, ruam kulit, demam dan peradangan pada bagian belakang mata.

    Meski belum diketahui pasti penyebabnya, juga belum ada penjelasan yang memadai tentang pola distribusi penyakit ini, Sasza menyebut bahwa penyakit Crohn melibatkan beberapa faktor seperti genetik, sistem imun, dan merokok.

    “Sampai saat ini memang belum diketahui pasti penyebabnya. Tapi, teori yang paling populer adalah sistem imunitas atau kekebalan tubuh penderita PC yang tidak bereaksi secara normal terhadap bakteri, makanan, dan substansi lain yang dianggap zat asing,” kata Sasza, menambahkan.

    Saat ini, rangkaian pengobatan untuk penyakit Crohn sudah tersedia. Ini meliputi suplemen nutrisi, obat-obatan, hingga tindakan operasi.

    “Ada beberapa cara untuk menyembuhkan penyakit ini. Pertama, bisa dengan suplemen nutrisi karena pada penderita penyakit Crohn, usus tidak mampu menyerap nutrisi secara optimal," tuturnya. 

    Kedua, bisa dengan obat-obatan karena bakteri yang menimbulkan penyakit Crohn dapat mencetuskan inflamasi kronis sehingga bisa ditangkal dengan antibiotik. "Ketiga, bisa dengan cara operasi, jadi bakteri jahat akan dipotong untuk menghentikan penyebarannya menjadi lebih luas,” kata Sasza.

    Baca juga: 4 Makanan yang Wajib Dikonsumsi ketika Diare

    SARAH ERVINA DARA SIYAHAILATUA


     

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    Klaim Sandiaga Uno Soal Tenaga Kerja Asing Tak Sebutkan Angka

    Sandiaga Uno tak menyebutkan jumlah Tenaga Kerja Asing dalam debat cawapres pada 17 Maret 2019. Begini rinciannya menurut Kementerian Ketenagakerjaan.