5 Tips Mengemas Tas Siaga untuk Mitigasi Bencana

Reporter

Editor

Dini Pramita

Warga mencari sisa harta benda yang masih bisa digunakan pasca bencana tanah longsor di kampung adat Sinarresmi, Cisolok, Kabupaten Sukabumi, Jawa Barat, Selasa 1 Januari 2019. ANTARA FOTO/Nurul Ramadhan

TEMPO.CO, Jakarta - Tinggal di daerah rawan bencana mengharuskan kita untuk meningkatkan mitigasi bencana demi meminimalisir dampak yang ditimbulkan akibat bencana. Salah satunya dengan menyiapkan tas siaga secara mandiri.

Baca: Mitigasi Bencana, Apa Saja Isi Tas Siaga?

Menurut Kepala Pusat Data, Informasi, dan Humas Badan Nasional Penanggulangan Bencana (BNPB), Sutopo Purwo Nugroho, tas siaga berisi perlengkapan bertahan hidup yang dapat menjadi penunjang hidup selama tiga hari pertama kondisi darurat sampai pertolongan datang. "Saat ada bencana, tas itu bisa langsung dibawa," kata dia.

Mengemas tas siaga tidak rumit seperti yang dibayangkan. Berikut tips mengemas tas siaga 

1. Pilih tas tepat
Tas jenis ransel merupakan pilihan terbaik untuk dijadikan tas siaga. Sebab, kita membutuhkan kedua tangan dapat bergerak bebas dalam kondisi darurat. Pilihlah tas-tas yang kuat, memiliki konstruksi kokoh, tapi juga aerodinamis sehingga tidak mencederai punggung kita. Selain itu, penting juga untuk memilih tas-tas berbahan anti air dengan warna terang.

2. Bungkus peralatan dengan wadah plastik
Untuk keamanan ekstra, pastikan untuk memasukkan perlengkapan survival ke dalam wadah plastik sebelum disusun ke dalam tas siaga. Terutama untuk pakaian, uang tunai, dan dokumen penting. Pastikan untuk menggunakan wadah plastik yang bisa membuat Anda hemat tempat.

Baca juga: 5 Tips Traveling Aman di Daerah Rawan Bencana

3. Pilih peralatan yang irit tempat
Pastikan Anda memilih peralatan yang ringkas seperti pakaian dari bahan yang mudah dilipat atau digulung menjadi kecil, sendok dan garpu kecil, pisau lipat, senter kecil, dan sebagainya. Kelebihan tempat dapat Anda isi dengan perlengkapan standar survival lainnya seperti tali, jarum dan benang, sleeping bag atau matras, dan ponco. Anda juga dapat mensiasati beberapa hal seperti mengganti handuk dengan kanebo yang lebih praktis.

4. Pilih makanan, minuman, dan obat-obatan dengan masa kedaluwarsa panjang
Masa kedaluwarsa yang panjang menyingkirkan rasa was-was ketika akan mengonsumsinya kelak, terlebih jika kita melewatkan jadwal pengecekan. Namun, tetap pastikan untuk mengecek tas siaga secara berkala, minimal sebulan sekali, untuk memastikan perlengkapan di dalamnya layak pakai ketika dibutuhkan kelak.

Artikel terkait lainnya: 
Awalnya Hareudang Lalu Dingin, Ridwan Kamil: Awas Puting Beliung

5. Taruh di tempat yang mudah dijangkau
Taruh tas di tempat yang mudah dijangkau seperti di dekat pintu keluar, dan pastikan tidak ada yang menghalangi tas tersebut supaya mudah diambil dalam satu ayunan tangan. Pastikan seluruh anggota keluarga tahu letak tas tersebut. Jika perlu, siapkan tas siaga di kantor dan di dalam mobil yang digunakan sehari-hari.






ETLE Mulai Berlaku di Beberapa Daerah, Ini Tips Etika Berkendara

8 jam lalu

ETLE Mulai Berlaku di Beberapa Daerah, Ini Tips Etika Berkendara

Redaksi Tempo.co mencoba merangkum beberapa tips etika berkendara demi terhindar dari kamera ETLE atau tilang elektronik. Berikut ulasannya:


WFP Ingatkan 50 Juta Orang di Dunia di Ambang Kelaparan

2 hari lalu

WFP Ingatkan 50 Juta Orang di Dunia di Ambang Kelaparan

50 juta orang di dunia diambang kelaparan sehingga bantuan amat dibutuhkan demi menghindari kekacauan.


22 dari 40 Kecamatan di Kabupaten Bogor Rawan Bencana Pergeseran Tanah

6 hari lalu

22 dari 40 Kecamatan di Kabupaten Bogor Rawan Bencana Pergeseran Tanah

BPBD Kabupaten Bogor, Jawa Barat mengumumkan sebanyak 22 dari 40 kecamatan di daerah itu berpotensi terjadi pergeseran tanah.


Mau Bepergian dengan Kereta Api? Simak Tips Sebelum Memesan Tiket

8 hari lalu

Mau Bepergian dengan Kereta Api? Simak Tips Sebelum Memesan Tiket

Jika akan bepergian dengan kereta api, maka mencari dan membeli tiket yang sesuai adalah yang utama.


Menkominfo Bertemu dengan Dubes Denmark Bahas Kerja Sama Penanganan Bencana

8 hari lalu

Menkominfo Bertemu dengan Dubes Denmark Bahas Kerja Sama Penanganan Bencana

Menkominfo Johnny G. Plate bertemu dengan Duta Besar Denmark untuk Indonesia Lars Bo Larsen.


Imam Mahdi Palsu Dicokok Polda Riau, Modus Ada Bencana Besar Dunia Minta Dicarikan Perawan

8 hari lalu

Imam Mahdi Palsu Dicokok Polda Riau, Modus Ada Bencana Besar Dunia Minta Dicarikan Perawan

WAM, Imam Mahdi palsu diringkus Polda Riau atas penistaan agama, penyebaran berita bohong, perundungan anak di bawah umur hingga narkoba.


Bongkar Kasus Penipuan Investasi Alkes, Polres Metro Jakarta Barat Terima Penghargaan Dari BNPB

9 hari lalu

Bongkar Kasus Penipuan Investasi Alkes, Polres Metro Jakarta Barat Terima Penghargaan Dari BNPB

Satreskrim Polres Metro Jakarta Barat meringkus enam tersangka kasus penipuan investasi suntik modal alkes yang mengatasnamakan BNPB.


Ketahui Hal yang Harus Dilakukan Penumpang Jika Penerbangan Dibatalkan

10 hari lalu

Ketahui Hal yang Harus Dilakukan Penumpang Jika Penerbangan Dibatalkan

Perubahan jadwal penerbangan yang tidak terduga dan bisa menjadi merepotkan itu seharusnya tidak sepenuhnya membuat putus asa untuk bepergian.


Antisipasi Bencana, Ridwan Kamil Minta Warga Rajin Lihat Ramalan Cuaca

11 hari lalu

Antisipasi Bencana, Ridwan Kamil Minta Warga Rajin Lihat Ramalan Cuaca

Intensitas hujan yang mulai meningkat sudah menyebabkan sejumlah bencana alam di Jawa Barat.


BNPB Minta Beberapa Daerah Waspada Intensitas Hujan Tinggi Pekan Ini

12 hari lalu

BNPB Minta Beberapa Daerah Waspada Intensitas Hujan Tinggi Pekan Ini

BNPB juga jelaskan sebab banjir Kalimantan dan sebut pemulihan ekosistem bisa butuh 20 tahun.