5 Tips Mengemas Tas Siaga untuk Mitigasi Bencana

Reporter

Editor

Dini Pramita

Warga mencari sisa harta benda yang masih bisa digunakan pasca bencana tanah longsor di kampung adat Sinarresmi, Cisolok, Kabupaten Sukabumi, Jawa Barat, Selasa 1 Januari 2019. ANTARA FOTO/Nurul Ramadhan

TEMPO.CO, Jakarta - Tinggal di daerah rawan bencana mengharuskan kita untuk meningkatkan mitigasi bencana demi meminimalisir dampak yang ditimbulkan akibat bencana. Salah satunya dengan menyiapkan tas siaga secara mandiri.

Baca: Mitigasi Bencana, Apa Saja Isi Tas Siaga?

Menurut Kepala Pusat Data, Informasi, dan Humas Badan Nasional Penanggulangan Bencana (BNPB), Sutopo Purwo Nugroho, tas siaga berisi perlengkapan bertahan hidup yang dapat menjadi penunjang hidup selama tiga hari pertama kondisi darurat sampai pertolongan datang. "Saat ada bencana, tas itu bisa langsung dibawa," kata dia.

Mengemas tas siaga tidak rumit seperti yang dibayangkan. Berikut tips mengemas tas siaga 

1. Pilih tas tepat
Tas jenis ransel merupakan pilihan terbaik untuk dijadikan tas siaga. Sebab, kita membutuhkan kedua tangan dapat bergerak bebas dalam kondisi darurat. Pilihlah tas-tas yang kuat, memiliki konstruksi kokoh, tapi juga aerodinamis sehingga tidak mencederai punggung kita. Selain itu, penting juga untuk memilih tas-tas berbahan anti air dengan warna terang.

2. Bungkus peralatan dengan wadah plastik
Untuk keamanan ekstra, pastikan untuk memasukkan perlengkapan survival ke dalam wadah plastik sebelum disusun ke dalam tas siaga. Terutama untuk pakaian, uang tunai, dan dokumen penting. Pastikan untuk menggunakan wadah plastik yang bisa membuat Anda hemat tempat.

Baca juga: 5 Tips Traveling Aman di Daerah Rawan Bencana

3. Pilih peralatan yang irit tempat
Pastikan Anda memilih peralatan yang ringkas seperti pakaian dari bahan yang mudah dilipat atau digulung menjadi kecil, sendok dan garpu kecil, pisau lipat, senter kecil, dan sebagainya. Kelebihan tempat dapat Anda isi dengan perlengkapan standar survival lainnya seperti tali, jarum dan benang, sleeping bag atau matras, dan ponco. Anda juga dapat mensiasati beberapa hal seperti mengganti handuk dengan kanebo yang lebih praktis.

4. Pilih makanan, minuman, dan obat-obatan dengan masa kedaluwarsa panjang
Masa kedaluwarsa yang panjang menyingkirkan rasa was-was ketika akan mengonsumsinya kelak, terlebih jika kita melewatkan jadwal pengecekan. Namun, tetap pastikan untuk mengecek tas siaga secara berkala, minimal sebulan sekali, untuk memastikan perlengkapan di dalamnya layak pakai ketika dibutuhkan kelak.

Artikel terkait lainnya: 
Awalnya Hareudang Lalu Dingin, Ridwan Kamil: Awas Puting Beliung

5. Taruh di tempat yang mudah dijangkau
Taruh tas di tempat yang mudah dijangkau seperti di dekat pintu keluar, dan pastikan tidak ada yang menghalangi tas tersebut supaya mudah diambil dalam satu ayunan tangan. Pastikan seluruh anggota keluarga tahu letak tas tersebut. Jika perlu, siapkan tas siaga di kantor dan di dalam mobil yang digunakan sehari-hari.






Tips dari Pramugari Saat Menginap di Hotel, Taruh Sepatu di Brankas

2 jam lalu

Tips dari Pramugari Saat Menginap di Hotel, Taruh Sepatu di Brankas

Seorang pramugari membagikan "6 Hotel Hacks dari Pramugari", dengan satu saran yang cukup acak, simpan sepatu di brankas kamar hotel.


Konser Dewa 19 di JIS Disebut Bencana Besar, Mahasiswa UI Meninggal, dan Bripka Madih Suka Teror Tetangga Jadi Top 3 Metro

3 jam lalu

Konser Dewa 19 di JIS Disebut Bencana Besar, Mahasiswa UI Meninggal, dan Bripka Madih Suka Teror Tetangga Jadi Top 3 Metro

Konser Dewa 19 di JIS disebut bencana besar, mahasiswa UI meninggal, dan Bripka Madih suka meneror tetangga jadi Top 3 Metro hari ini.


BPBD Sebut Air Laut di Pintu Air Pasar Ikan Naik & Daftar 19 Lokasi Berpotensi Banjir Rob

2 hari lalu

BPBD Sebut Air Laut di Pintu Air Pasar Ikan Naik & Daftar 19 Lokasi Berpotensi Banjir Rob

Kenaikan air laut ini berpotensi menimbulkan terjadinya banjir rob.


Mitigasi Bencana Geologi 2022, Menteri ESDM Paparkan Capaian dan Pemetaan Kawasan

6 hari lalu

Mitigasi Bencana Geologi 2022, Menteri ESDM Paparkan Capaian dan Pemetaan Kawasan

Menteri Energi dan Sumber Daya Mineral atau ESDM Arifin Tasrif memaparkan capaian kinerja dalam mitigasi bencana geologi tahun 2022.


Kiat agar Lebih Produktif di Tempat Kerja

6 hari lalu

Kiat agar Lebih Produktif di Tempat Kerja

Agar pekerjaan bisa selesai tepat waktu dan bisa terus fokus, berikut beberapa tips untuk lebih produktif di tempat kerja.


Ingatkan Lagi, BPJS Kesehatan Tak Menanggung 21 Jenis Pelayanan Kesehatan

12 hari lalu

Ingatkan Lagi, BPJS Kesehatan Tak Menanggung 21 Jenis Pelayanan Kesehatan

Ternyata tak semua penyakit ditanggung BPJS kesehatan, apa sajakah 21 layanan kesehatan yang tak ditanggung itu? Bagaimana regulasinya?


Walhi Sebut 1.839 Bencana di Jawa Sepanjang 2022 Sebagai Bencana Ekologis

13 hari lalu

Walhi Sebut 1.839 Bencana di Jawa Sepanjang 2022 Sebagai Bencana Ekologis

Walhi menilai tingginya angka kejadian bencana di Pulau Jawa bukan hanya disebabkan faktor alam.


Walhi: Bencana di Jawa karena Salah Urus Tata Ruang

13 hari lalu

Walhi: Bencana di Jawa karena Salah Urus Tata Ruang

Jawa menjadi pulau yang menyumbang jumlah bencana terbanyak dibandingkan wilayah lain di Indonesia.


Jangan Sembarang Beli Online Krim Kulit Racikan, Waspadai Kandungan Berbahaya

15 hari lalu

Jangan Sembarang Beli Online Krim Kulit Racikan, Waspadai Kandungan Berbahaya

Dokter menyebut krim racikan dokter hanya bisa didapat melalui resep setelah konsultasi secara langsung dan harus disesuaikan dengan kondisi kulit.


10 Tips Membuat Perjalanan ke Luar Negeri Lebih Mudah

20 hari lalu

10 Tips Membuat Perjalanan ke Luar Negeri Lebih Mudah

Perjalanan ke luar negeri menjadi mendebarkan sekaligus menantang karena mungkin akan menemui situasi yang sangat berbeda.