Kantuk Datang Sesudah Makan, Ini Alasannya

Reporter:
Editor:

Mila Novita

  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • Ilustrasi wanita mengantuk atau menguap.  shutterstock.com

    Ilustrasi wanita mengantuk atau menguap. shutterstock.com

    TEMPO.CO, Jakarta - Kantuk datang sesudah makan? Mungkin hampir semua orang mengalaminya. Beberapa ahli berhipotesis bahwa hal itu terjadi karena manusia, juga sebagian besar hewan, memiliki sinyal yang membuat mereka tetap terjaga saat lapar. Tapi begitu mereka makan sampai kenyang, sinyal itu hilang dan digantikan rasa lelah.

    Baca juga: Betulkah Kopi Membantu Menahan Kantuk Saat Begadang?

    Tapi ada teori lain. Perubahan sirkulasi darah pascamakan dapat menjelaskan mengapa aktivitas itu membuat beberapa orang mengantuk. Dr. Tomonori Kishino, seorang profesor ilmu kesehatan di Universitas Kyorin Jepang yang dikutip Time mengatakan, aliran darah ke usus kecil akan meningkat drastis setelah seseorang makan. Ketika darah mengalir banyak ke usus, aliran darah ke otak justru berkurang. Itulah yang menyebabkan perasaan kantuk. 

    Penelitian sebelumnya menyimpulkan hal lain lagi. Disebutkan, aliran darah ke otak tidak berubah setelah seseorang makan. Tapi kesimpulan itu ditolak Kishino. Ia menemukan bahwa orang-orang yang melewatkan sarapan, aliran darah ke otak anjlok setelah mereka makan siang.

    "Karena itu melewatkan sarapan dapat membuat tubuh memiliki beban berat setelah makan siang, yaitu perubahan yang lebih besar dalam (aliran darah)," katanya. Perubahan itulah yang bisa menyebabkan kantuk.

    Para ilmuwan lain masih mencari tahu mengapa rasa kantuk muncul sesudah makan. Ada beberapa faktor yang diperkirakan mendukung, misalnya makan dalam porsi besar bisa memicu kelelahan. Disebutkan bahwa tidur dapat membantu pencernaan. Salah satu penelitian yang belum dipublikasikan adalah tentang lalat buah. Dalam penelitian tersebut ditemukan bahwa tidur mengubah cara serangga menyerap zat gizi makro tertentu, termasuk protein.

    "Ini akan mendukung gagasan bahwa kantuk pascamakan mempengaruhi penyerapan nutrisi usus," kata Ja, seorang peneliti.

    Baca juga: Coffee Nap, Jawaban Rasa Ngantuk di Siang Bolong

    Sebuah studi 2018 menemukan bahwa makanan berlemak tinggi dan tinggi karbohidrat menyebabkan kantuk, terutama di antara orang dewasa yang gemuk. Jadi, jika Anda tak ingin mengalami kantuk sesudah makan, makanlah dalam porsi kecil.

    ANTARA


     

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    Dampak Screen Time pada Anak dan Cara Mengontrol

    Sekitar 87 persen anak-anak berada di depan layar digital melebihi durasi screen time yang dianjurkan.