Daripada Serat, Bayi Lebih Butuh Makanan Ini

Reporter:
Editor:

Mitra Tarigan

  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • Ilustrasi bayi merangkak. shutterstock

    Ilustrasi bayi merangkak. shutterstock

    TEMPO.CO, Jakarta - 18 provinsi di Tanah Air memiliki angka stunting sebesar 30 hingga 40 persen. Bahkan, 11,5 persen di antaranya termasuk kategori anak sangat pendek. Para orang tua diminta tetap waspada dengan mengenali gejala dan salah kaprah seputar stunting mulai dari bayi.

    Baca: Bayi Butuh Tidur 16-20 Jam Sehari, Ini Risikonya Kalau Kurang

    Salah satu kekeliruan pemahaman para orang tua saat memberikan asupan kepada bayi mereka adalah kebiasaan mereka memberikan sayur-mayur yang berlebih. Sayur, kata Konsultan Nutrisi dan Penyakit Metabolik Fakultas Kedokteran Universitas Indonesia-Rumah Sakit Cipto Mangunkusumo Jakarta, Damayanti Rusli Sjarif, di Jakarta, bukan kebutuhan utama bayi.

    Sayur kaya serat. Bayi yang usianya di bawah 2 tahun belum butuh banyak serat. Yang dibutuhkan bayi adalah karbohidrat, lemak, serta protein untuk membentuk otak. “Makanan pendamping ASI harus memenuhi apa yang kurang dari ASI. Kekurangan ini tak bisa dipenuhi oleh satu jenis makanan.

    Organisasi Kesehatan Dunia (WHO) merekomendasikan makanan keluarga yang teksturnya diperhalus untuk bayi Anda,” kata Damayanti Rusli Sjarif.

    Ia mencontohkan nasi uduk pakai telur yang kaya karbohidrat, lemak, dan protein. Nasi uduk diblender sampai lembut, lalu diberikan kepada si kecil. Terkait bumbu nasi uduk, ibu tak perlu khawatir. Bayi Anda sudah mengenal bumbu sejak dalam kandungan.

    Baca: Jadi Ayah Baru? Jangan Kaget Kalau Mengalami Hal-hal Ini

    “Rasa air ketuban itu sama dengan makanan yang selama ini Anda santap. Begitu pula ASI. Kalau Anda sering makan masakan pedas, ASI Anda pun punya sensasi pedas. Bayi Anda sudah biasa dengan itu. Kalau tiba-tiba Anda memberikan makanan dengan rasa hambar, ia akan menolak. Hal ini harus Anda pahami. Bayi juga boleh mengonsumsi makanan berminyak,” kata dia.

    TABLOID BINTANG


     

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    Korban dan Pelaku Bom Bunuh Diri di Polrestabes Medan

    Kepolisian menyebut enam orang menjadi korban ledakan bom bunuh diri di Polrestabes Medan. Pelaku pengeboman mengenakan atribut ojek online.