Daun Sambiloto Dapat Mengatasi Diabetes? Ini Kata Pakar

Reporter:
Editor:

Mila Novita

  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • ilustrasi diabetes (pixabay.com)

    ilustrasi diabetes (pixabay.com)

    TEMPO.CO, Jakarta - Diabetes masih menjadi salah satu penyakit yang ditakutkan karena sulit disembuhkan. Peneliti sekaligus staf pengajar Departemen Ilmu Penyakit Dalam Fakultas Kedokteran Universitas Indonesia-RSUPN Cipto Mangunkusumo, Tri Juli Edi Tarigan, memaparkan saat ini penyandang diabetes melitus tipe 2 (DMT2) sudah mencapai 415 juta dari seluruh penduduk dunia. 

    Pengobatan yang tersedia masih memiliki banyak kelemahan sehingga dibutuhkan pengembangan obat-obat baru. “Salah satu strategi pengobatan adalah dengan memperbaiki efek inkretin,“ ujar Tri, Selasa, 5 Februari 2019.

    Baca juga: Kurangi Risiko Diabetes, Coba Konsumsi 4 Makanan Ini

    Menurut dia, hormon inkretin dapat merangsang sel beta pankreas untuk menyekresi insulin sehingga dapat menurunkan kadar glukosa darah. Strategi untuk meningkatkan efek inkretin dapat dilakukan dengan beberapa cara, di antaranya dengan pemberian glucagon like peptide atau GLP-1 eksogen, pemberian inhibitor enzim depeptidil peptidase 4 atau DPP-4, dan pemberian GLP-1 receptor ligand.

    “Beberapa fitofarmaka (tumbuhan yang diteliti untuk keperluan pengobatan sehingga didapatkan manfaat baru) diketahui berperan sebagai GLP-1 receptor ligand, meskipun penelitian mengenai peran tersebut masih sedikit.”

    Banyak fitofarmaka yang diketahui memiliki efek menurunkan gula darah, kata Tri, salah satunya adalah sambiloto. Tumbuhan yang terasa pahit ini banyak ditemui di daerah tropis. Ekstrak sambiloto sudah lama diketahui memiliki khasiat dalam pengobatan DMT2 dan digunakan secara tradisional di masyarakat. “Namun, hingga saat ini belum ada studi sambiloto pada manusia yang menggunakan metode Randomized Control Trial (RCT) dan Cross Over,“ ujar dia.

    Ia menjelaskan penelitian sambiloto pada manusia yang sudah ada hanya melihat efek glukosa darah tanpa melihat mekanismenya secara rinci. Selama ini strategi untuk meningkatkan hormon GLP-1 adalah dengan memberikan GLP-1 agonist dalam bentuk suntikan protein bermolekul besar.

    “Oleh karena itu, diperlukan penemuan senyawa yang dapat berperan sebagai GLP-1 receptor glind dengan molekul kecil, dapat dikonsumsi secara oral, dan memiliki efek samping yang minimal sebagai salah satu obat antidiabetes yang ideal,” ungkapnya.

    Penelitian yang dilakukan, tutur Tri bertujuan untuk mengetahui mekanisme kerja ekstrak sambiloto dalam kaitannya memperbaiki efek inkretin.

    Hasil penelitian menyimpulkan bahwa ekstrak sambiloto meningkatkan kadar GLP-1 tanpa menghambat enzim DPP-4 pada subjek pradiabetes. “Berdasarkan analisis, lajur ekstrak sambiloto dapat memperbaiki resistensi insulin pada subjek pradiabetes.”

    Baca juga: Diabetes Bisa Menimbulkan Gangguan Mental? Ini Penelitiannya

    IRSYAN HASYIM


     

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    Tingkat Kepuasan Kinerja dan Catatan Baik Buruk 5 Tahun Jokowi

    Joko Widodo dilantik menjadi Presiden RI periode 2019 - 2024. Ada catatan penting yang perlu disimak ketika 5 tahun Jokowi memerintah bersama JK.