Anak Rentan Mengalami Cyberbullying, Simak Tips Menghindarinya

Reporter:
Editor:

Mila Novita

  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • Ilustrasi anak menggunakan Internet (pixabay.com)

    Ilustrasi anak menggunakan Internet (pixabay.com)

    TEMPO.CO, Jakarta - Anak-anak rentan mengalami cyberbullying atau penindasan di dunia maya. Bukan hanya di negara-negara maju, hal itu juga banyak terjadi di Indonesia. Cyberbullying meliputi tindakan penggunaan teknologi untuk menyakiti, mempermalukan, mengancam, atau menargetkan orang lain di dunia maya. 

    BacaRiset: 92 Persen Orangtua Indonesia Khawatir Cyber Bullying

    Meskipun berbagai platform media sosial telah membuat aturan batasan usia minimum untuk membuat akun baru, banyak anak yang memalsukan umur demi membuat akun media sosial. Bahkan justru orang tua mereka sendiri yang membuatkan akun media sosial untuk anak. 

    Hal yang memprihatinkan, kasus cyberbullying atau perundungan pada remaja semakin meningkat beberapa tahun belakangan. Di Indonesia, kasus cyberbullying seolah sudah menjadi makanan sehari-hari bagi para pengguna media sosial, termasuk pada remaja dan anak-anak. Ini sebabnya, orang tua perlu melakukan pengawasan secara ketat terhadap sepak terjang anak di media sosial.

    “Jika Anda memutuskan memberikan izin kepada anak untuk menggunakan media sosial, maka strategi keamanan daring terbaik untuk anak adalah bicara dengan anak dan ikut serta (mengawasi) dalam penggunaan Internet anak,” kata Declan Daly, kepala inspektur di Biro Layanan Perlindungan Nasional Kepolisian Irlandia yang sering menangani kasus cyberbullying.

    Selain itu, Anda bisa mencegah anak menjadi pelaku dan korban cyberbullying dengan melakukan kiat-kiat berikut.

    1. Ketahui situs dan aplikasi apa saja yang sering dikunjungi anak melalui ponselnya, pelajari sistem keamanan yang diterapkan situs tersebut.

    2. Ajari anak bahwa informasi apa pun yang diunggah dan dibagikan secara daring, selamanya akan tetap ada di dunia maya.

    3. Yakinkan anak untuk segera memberi tahu Anda jika mereka menerima pesan atau komentar yang membuat mereka merasa terganggu atau tidak nyaman.

    4. Diskusikan bagaimana cara menghadapi konten-konten yang tidak sesuai usia dan secara tidak sengaja mereka lihat di Internet.

    BacaFacebook Bikin Fitur Anti-Perundungan, Bagaimana Cara Kerjanya?

    5. Jika Anda mengetahui bahwa anak menjadi korban cyberbullying, jangan menghapus konten apa pun yang berkaitan dengan tindakan penindasan tersebut. Simpan dan capture konten-konten tersebut sebagai barang bukti dan laporkan ke pihak berwenang jika dirasa sudah terlalu mengganggu.

    AURA


     

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    Gonta-ganti UN, dari Ujian Negara hingga Kebijakan Nadiem Makarim

    Nadiem Makarim akan mengganti Ujian Nasional dengan Asesmen Kompetensi Minimum dan Survei Karakter. Gonta-ganti jenis UN sudah belangsung sejak 1965.