Unggah Foto Jari Bertinta Saat Pemilu? Maknanya Bukan Hanya Pamer

Reporter:
Editor:

Mitra Tarigan

  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • Ilustrasi jari tanda menggunakan hak pilih saat Pilkada. Dok TEMPO

    Ilustrasi jari tanda menggunakan hak pilih saat Pilkada. Dok TEMPO

    TEMPO.CO, Jakarta - Pemilihan umum dilaksanakan pada Rabu, 17 April 2019 di seluruh Indonesia . Seolah menjadi suatu kebutuhan wajib bagi pemilih untuk memamerkan jari bertinta dan mengunggahnya di media sosial.

    Baca: 4 Wahana Rekreasi Ini Berikan Promo Jari Bertinta Pemilu 2019

    Mungkin, sebagian dari Anda melakukannya untuk ajang pamer. Namun, menurut psikolog Lydia Freyani Hawadi, hal tersebut lebih dari sekedar pamer. Melainkan, ini menunjukkan identitas seseorang sebagai individu yang memiliki tanggung jawab. “Posting foto jari menunjukkan responsibility-nya sebagai seorang warga negara yang baik. Artinya, mereka secara langsung bilang ‘saya tidak golput’,” katanya saat dihubungi TEMPO.CO pada 16 April 2019.

    Pemilih menunjukkan jari bertinta setelah mencoblos di TPS Kampung Karnaval Pilkada RW 03, Depok Jaya, Depok, 27 Juni 2018. Panitia menyediakan doorprize, kendaraan penjemput pemilih berupa odong-odong, cek kesehatan, dan fasilitas lain untuk menarik minat warga. TEMPO/M Taufan Rengganis

    Selain itu, wanita yang lebih akrab dipanggil Reny ini pun mengatakan bahwa mengunggah foto jari bertinta dapat menjadi contoh atau role model bagi teman-teman di sekitarnya. Pasalnya, di era digital ini, orang lebih cenderung menghiraukan sesuatu yang ada di dunia maya. “Kalau kita mengunggah foto di sosial media seperti Instagram yang sedang viral, misalnya. Ini akan menjadikan kita role model agar mereka melakukan hal yang sama,” katanya.

    Lebih dari itu, foto yang nantinya mendapat feedback berupa like juga akan memberikan penghargaan untuk diri orang itu sendiri. Mereka merasa komitmen dan keinginan untuk memajukan negara dengan mencoblos diapresiasi oleh teman-teman di sosial media. “Intinya ada reward yang didapat,” katanya.

    Baca: Ancol Beri Harga Khusus Pemilu, Cukup Tunjukkan Jari Bertinta

    Oleh karena itu, ia pun tidak melarang siapapun untuk mengunggah foto jari bertinta setelah pemilu. “Tidak masalah karena dari pandangan saya, hal tersebut positif,” katanya.


     

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    Rekam Jejak Sembilan Anggota Pansel KPK

    Presiden Joko Widodo memilih sembilan nama anggota Panitia Seleksi Calon Pemimpin Komisi Pemberantasan Korupsi atau Pansel KPK, Jumat, 17 Mei 2019.