Daripada Sewot, Lakukan Ini Saat Ada Bayi Menangis di Pesawat

Reporter:
Editor:

Mitra Tarigan

  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • ilustrasi ayah dan bayi (pixabay.com)

    ilustrasi ayah dan bayi (pixabay.com)

    TEMPO.CO, Jakarta - Semua orang pasti menginginkan perjalanan dengan pesawat terbang yang nyaman dan tenang, termasuk para orang tua yang membawa bayi dalam perjalanan mereka. Namun sering kali tangisan bayi di dalam pesawat tidak bisa dihindari, dan hal itu juga bisa membuat orang tua frustrasi. Maka, alih-alih mengeluh dan menyumpah serapah, banyak cara yang bisa dilakukan untuk membantu membuat suasana menjadi lebih kondusif. Bagaimana caranya?

    Baca: Angela Gilsha Mengeluh di Pesawat, Ini Tips Anti Terganggu

    1. Pahami Penyebab Bayi Menangis
    Merasa tidak nyaman, kelelahan, mengantuk, lapar, haus, bosan, kedinginan, kesepian, kesakitan, bisa menjadi penyebab bayi menangis. Dalam kondisi normal, mungkin lebih mudah memahami alasan bayi menangis, namun di dalam pesawat, orang tua cenderung lebih mudah panik dan stres ketika bayinya mulai menangis.

    Sebagai penumpang yang baik, ada baiknya Anda membantu orang tua mencari tahu penyebab tangisan bayi. Penyebab paling umum, karena rasa nyeri di telinga bagian tengah akibat perbedaan tekanan udara. Dan perbedaan tekanan udara tersebut bisa diatasi dengan membantu bayi membuka katup saluran Eustachius dengan cara menguap dan menelan.

    Cobalah memberi solusi dengan memintakan air minum ke kru kabin, misalnya. Atau menawarkan camilan untuk sang bayi agar mereka menelan sesuatu. Makanan dan minuman juga bisa menjadi senjata ampuh untuk mengalihkan perhatian bayi dari rasa nyerinya.

    2. Tawarkan Kursi Anda
    Hal ini bisa sangat membantu terutama ketika Anda mempunyai kursi yang letaknya di samping lorong jalan sedangkan orang tua yang mempunyai bayi duduk di kursi pojok dekat jendela. Berada di dalam kursi pesawat yang sempit dan tidak leluasa untuk bergerak bisa menjadi salah satu pemicu bayi menangis. Maka, cobalah menawarkan untuk menukar kursi Anda agar sang bayi dan orang tuanya bisa lebih leluasa bergerak.

    3. Ajak Bayi Berbicara
    Cara paling mudah untuk membantu orang tua yang kesulitan menghadapi tangisan bayinya di pesawat adalah dengan mencoba tersenyum, berbicara, dan mengajak sang bayi mengobrol untuk mengalihkan perhatiannya.
    Tunjukkan raut wajah normal agar orang tua tidak semakin stres karena merasa bayinya mengganggu orang lain. Jika tidak keberatan, bantu orang tua mengambilkan benda berupa makanan, minuman, atau mainan bayinya di dalam tas.

    Baca: Angela Gilsha Kritik Bayi Menangis di Pesawat, Agar Bayi Tenang..

    4. Diam Saja
    Jika Anda tidak bisa membantu orang tua yang panik karena bayinya terus-terusan menangis di pesawat, setidaknya jangan menambahkan beban dengan menunjukkan raut wajah marah atau kesal karena hal itu akan semakin menambah panik suasana hati sang orang tua. Cobalah memahami bahwa situasi seperti itu pastinya tidak diinginkan oleh siapapun, termasuk oleh sang bayi dan orang tuanya sekalipun. Alih-alih mengeluh, cobalah alihkan perhatian Anda sendiri dengan menyumpal telinga dengan earphone dan menyetel musik keras-keras untuk menutupi suara tangisan bayi.


     

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    Proyek Infrastruktur, 17 Kepala Daerah Ditangkap dalam 2 Tahun

    Sejak berdiri pada 2002 hingga sekarang, Komisi Pemberantasan Korupsi telah menangkap 121 kepala daerah terkait kasus proyek infrastruktur.