Suami Dituntut Lindungi Istri dari Gangguan Menyusui, Apa Saja?

Reporter:
Editor:

Mitra Tarigan

  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • ilustrasi ayah dan bayi (pixabay.com)

    ilustrasi ayah dan bayi (pixabay.com)

    TEMPO.CO, Jakarta - Konselor laktasi dari Rumah Sakit Mayapada, Ameetha Drupadi, menjelaskan pentingnya peran ayah dan keluarga besar dalam mendampingi ibu selama kehamilan, persalinan, dan masa menyusui. Suami harus hadir dan mendukung istrinya untuk bisa menyusui dengan baik, terutama dalam proses adaptasi ibu untuk menyusui anaknya, yang biasanya terjadi dua hingga tiga hari pertama kelahiran anak.

    Suami, menurut dia, dituntut melindungi istri dari gangguan menyusui, termasuk dari keluarga. Ia mengungkapkan, terkadang ibu menyusui menerima ucapan tidak menyenangkan dari keluarga. "Itu membuat ibu jadi down. Di situ peran ayah menjelaskan kepada mertua atau keluarga besar," ujar dia dalam diskusi yang diadakan Kementerian Pemberdayaan Perempuan dan Perlindungan Anak, di Jakarta, 9 Agustus 2019. Anggota keluarga lain juga dituntut bisa membantu ibu. Misalnya, nenek atau orang tua yang memiliki pengalaman menyusui.

    Semua dukungan itu sangat dibutuhkan agar sang ibu terjauhkan dari depresi. Ameetha menjelaskan, deteksi dini ibu menyusui yang depresi bisa dilihat dari apakah ia mengalami sindrom baby blues, atau perasaan teramat sedih pada hari-hari pertama setelah bayi lahir. Jika terus berlanjut sampai dua pekan, itu bisa berkembang menjadi depresi. Ia menyarankan agar segera mencari pertolongan ke dokter jika sudah ada tanda-tanda seperti ini.

    Selain itu, sang ibu memerlukan pengetahuan yang cukup dalam menjalani kehamilan dan mengasuh bayi. Edukasi itu bisa didapat dengan mengikuti program konseling yang dimulai pada masa kehamilan tujuh bulan. Dalam konseling itu, diharapkan ibu hamil datang bersama suami ataupun anggota keluarga lainnya. Sang ibu akan dibekali aneka pengetahuan, misalnya tentang pentingnya ASI dan teknik pemberian ASI yang benar kepada bayi.

    Ameetha mengatakan proses menyusui bisa menjadi kendala jika ibu tidak mengetahui tekniknya karena bisa mengakibatkan luka atau lecet pada payudara ibu. Hal ini bisa menyebabkan ibu trauma memberikan ASI. "Kalau mendapat informasi sejak hamil, ibu akan lebih siap."

    Penggiat gerakan Ayah ASI, Raditya Oloan, mengaku peran sebagai ayah yang membantu dan mendampingi istri dalam proses menyusui tidak mudah, tapi sangat bermanfaat. Ia menceritakan pengalamannya ketika melihat istrinya stres karena ASI tidak keluar. Ia berusaha membantu dengan memijat payudara sang istri hingga ASI-nya keluar. "Saya belajar, kalau istri saya stres, akan berimbas ke anak saya."

    Namun, ia mengatakan, terkadang suami "sok tahu" ihwal kondisi sang istri saat menyusui. "Tidak usah sok (tahu), memangnya tahu rasanya seperti apa," tutur dia ketika ditemui di lokasi yang sama.

    KORAN TEMPO


     

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    Lolos ke Piala Eropa 2020, Ronaldo dan Kane Bikin Rekor

    Sejumlah 20 negara sudah memastikan diri mengikuti turnamen empat tahunan Piala Eropa 2020. Ada beberapa catatan menarik.