Suka Lagu Melankolis ala Didi Kempot, Begini Kepribadian Anda

Reporter:
Editor:

Yayuk Widiyarti

  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • Penampilan Didi Kempot di sela pagelaran wayang kulit dengan Dalang Ki Manteb Sudarsono di halaman Istana Merdeka, Jakarta, Juma malam, 2 Agustus 2019. ANTARA

    Penampilan Didi Kempot di sela pagelaran wayang kulit dengan Dalang Ki Manteb Sudarsono di halaman Istana Merdeka, Jakarta, Juma malam, 2 Agustus 2019. ANTARA

    TEMPO.CO, Jakarta - Siapa yang tak kenal dengan Didi Kempot? Pria legendaris ini memang diketahui secara luas sebagai Godfather of Brokenhearted alias ahli patah hati. Memang, lagu campursari yang diciptakannya lebih banyak memberikan lirik dan pesan melankolis.

    Buat penggemar dan pendengar setia lagu-lagu seperti ini, berikut adalah beberapa ciri atau gambaran kepribadian Anda, seperti yang dilansir dari Psychology Today dan Lifehacker.

    #Membutuhkan penghiburan
    Umumnya, pria maupun wanita yang mendengarkan lagu melankolis adalah mereka yang membutuhkan penghiburan sebab lagu-lagu sedih ini dapat menggambarkan isi hati yang sepadan dengan perasaan si pendengar.

    “Mereka merasa bahwa setiap liriknya bercerita tentang kehidupan mereka yang juga menyedihkan. Ini seperti kode untuk mencari hiburan,” kata psikolog dan penulis buku Valley Girl with a Brain, Jen Kim.

    ilustrasi pria sendiri (pixabay.com)

    #Pendiam dan penyendiri
    Jen Kim juga mengatakan bahwa mereka yang hobi mendengarkan lagu melankolis ini memiliki sifat yang pendiam dan penyendiri karena dengan memberi kode agar diberi penghiburan, ia terlihat tidak mampu langsung menyampaikan kebutuhannya. “Mereka adalah orang yang tertutup dan cenderung introvert,” katanya.

    #Pribadi yang positif
    Senang mendengar musik dengan nada sendu dan berlirik kesedihan bisa digambarkan sebagai pribadi yang positif. Terlebih dengan lagu yang mungkin menceritakan lebih pahitnya hidup daripada yang dialami, pendengar pun bisa memandang dan mensyukuri keadaannya.

    “Ini menjadi terapi bagi pendengar untuk lebih menerima kondisinya sekarang sehingga menciptakan pandangan ke arah yang positif,” katanya profesor kognisi musik di Universitas Durham, Tuomas Eerola.

    #Berhati lembut
    Eerola juga menjelaskan bahwa pendengar lagu melankolis berhati lembut. Hal tersebut bisa dibuktikan dari jenis pilihan lagu dengan nada serupa yang berbeda dengan pendengar lagu rock yang lebih menggambarkan sifat kuat dan percaya diri, mereka justru lebih menonjolkan sisi kebaikan. “Mereka mudah mengalah, sangat tegar dan menjunjung tinggi nilai kesopanan,” katanya.


     

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    Korban dan Pelaku Bom Bunuh Diri di Polrestabes Medan

    Kepolisian menyebut enam orang menjadi korban ledakan bom bunuh diri di Polrestabes Medan. Pelaku pengeboman mengenakan atribut ojek online.