Minggu, 15 September 2019

Alasan Bawa Air Zam-zam dalam Koper di Bagasi Berbahaya

Reporter:
Editor:

Yayuk Widiyarti

  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • Sejumlah  warga dan jamaah masjid mengambil air Zam-Zam di kawasan Masjidil Haram, Makkah, Jumat (6/11).  Air Zam-Zam dapat diambil dengan cuma-cuma oleh warga dan jamaah masjid. ANTARA/Maha Eka Swasta

    Sejumlah warga dan jamaah masjid mengambil air Zam-Zam di kawasan Masjidil Haram, Makkah, Jumat (6/11). Air Zam-Zam dapat diambil dengan cuma-cuma oleh warga dan jamaah masjid. ANTARA/Maha Eka Swasta

    TEMPO.CO, Jakarta - Air zam-zam merupakan salah satu oleh-oleh yang biasa dibawa jemaah haji atau umroh dari Tanah Suci. Namun, ternyata membawa air zam-zam dalam jumlah banyak tidak dianjurkan karena justru membahayakan.

    Kepala Daerah Kerja Mekkah PPIH 2019, Subhan Cholid, mengatakan ada dampak yang sangat berbahaya jika jamaah nekat memasukkan air zam-zam ke dalam koper bagasi pesawat, di antaranya potensi merusak mesin pesawat yang sedang beroperasi.

    “Kenapa itu dilarang? Karena akan membahayakan keselamatan penerbangan,” kata Subhan.

    Ia mengatakan air zam-zam yang dimasukkan ke dalam koper itu tidak ada pengaman yang bisa melindungi tempat air, baik botol maupun tempat lain, meskipun sudah dibungkus dengan rapi. Terlebih karena saat penerbangan koper tidak ditaruh di tempat yang aman, dalam arti tumpukan-tumpukan koper itu tidak ada pengaman untuk saling menindih sehingga tempat air itu bisa jadi pecah dan akan menimbulkan kebocoran.

    “Sementara di bawah bagasi itu terdapat ribuan instalasi kabel di penerbangan, andai kata air itu menetes sampai ke situ, itu akan membahayakan penerbangan itu sendiri. Jadi, larangan itu demi keselamatan penerbangan,” katanya.

    Oleh karena itu, pihaknya meminta demi kelancaran dan kebaikan semua agar jamaah tidak memasukkan air zam-zam ke dalam koper karena akan menghambat seluruh proses pemulangan kloter.

    “Tidak hanya dirinya sendiri, tapi berakibat menghambat yang lain secara keseluruhan dalam kloter dan mudah-mudahan bisa menjadi pelajaran bagi para jamaah,” ujarnya.

    Subhan menyarankan bagi jamaah yang ingin membawa air zam-zam lebih baik ditenteng saja.

    “Kalau nanti di bandara diizinkan ya dibawa, kalau tidak diizinkan, dirinya sendiri yang mengeluarkan, tidak dilakukan secara paksa,” katanya.


     

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    Lima Warisan Iptek yang Ditinggalkan BJ Habibie si Mr Crack

    BJ Habibie mewariskan beberapa hal yang berkaitan dengan ilmu pengetahuan dan teknologi. Warisannya berupa lembaga, industri, dan teori kelas dunia.