Alasan Gibran Tak Biasakan Jan Ethes Santap Makanan Barat

Reporter:
Editor:

Yayuk Widiyarti

  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • Presiden Jokowi bersama anaknya Gibran Rakabuming dan cucunya Jan Ethes mengunjungi pusat perbelanjaan di The Park Mall, Solo Baru, Sukoharjo, Jawa Tengah, Rabu, 1 Mei 2019. Saat berjalan-jalan ke mal ini, Jokowi menyempatkan diri menyapa warga. ANTARA/Mohammad Ayudha

    Presiden Jokowi bersama anaknya Gibran Rakabuming dan cucunya Jan Ethes mengunjungi pusat perbelanjaan di The Park Mall, Solo Baru, Sukoharjo, Jawa Tengah, Rabu, 1 Mei 2019. Saat berjalan-jalan ke mal ini, Jokowi menyempatkan diri menyapa warga. ANTARA/Mohammad Ayudha

    TEMPO.CO, Jakarta - Buat Gibran Rakabuming Raka, makanan Indonesia tetap yang terbaik buat anak. Putra sulung Presiden Joko Widodo itu tidak membiasakan putranya, Jan Ethes, mengonsumsi makanan barat.

    "Western food enggak masalah, Japanese food enggak masalah, tapi ya seminggu sekali, jangan sampai dikonsumsi tiap hari," ujar Gibran.

    Alasannya, pemilik usaha kuliner martabak Markobar itu tidak ingin anaknya terbiasa dengan cita rasa makanan luar dan melupakan makanan khas Indonesia.

    "Yang namanya anak kalau terekspos makanan luar terus kan dia secara tidak sadar akan mengonsumsi itu terus. Makanya, dari kecil itu anak-anak harus bangga dengan makanan asli Indonesia, dikonsumsi tiap hari," kata Gibran.

    "Kalau anak kecil kita arahkan ke makanan yang berkuah, sayur, buah," lanjutnya.

    Jan Ethes. Instagram/@Janethesss

    Lebih lanjut, Gibran juga mengingatkan bahwa Indonesia memiliki beraneka masakan dan minuman tradisional, juga jajanan pasar, hingga bermacam-macam jenis sambal. Ia juga menganggap banyaknya jumlah tempat makan waralaba asing di berbagai pusat perbelanjaan membuat masyarakat secara tidak langsung melupakan makanan-makanan asli Indonesia.

    "Jangan sampai kita ke mal minumnya Boba terus, Boba kan bukan asli Indonesia, kenapa enggak es doger, es kacang ijo, teh. Kita kan punya varian teh yang banyak, varian kopi yang banyak, makanya harus bangga dengan resep, dengan bahan baku asli Indonesia," ujar Gibran.

    Selain Makobar, jauh sebelumnya Gibran telah memiliki usaha katering yang diberi nama Chili Pari. Pada Juni 2019, Gibran bersama adiknya Kaesang Pangarep, Chef Arnold Poernomo, dan Randy Julius Kartadinata membuka usaha kuliner berkonsep rice bowl yang diberi nama Mangkokku. Tak lama setelah itu, pada bulan Juli, Gibran membuka Goola, usaha kuliner minuman tradisional khas Indonesia, seperti Es Doger, Es Ketan Hitam, dan Es Cincau dengan kemasan kekinian.


     

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    Resep Mudah Membuat Disinfektan Saat Wabah Virus Corona

    Ketika wabah virus corona merebak, cairan disinfektan kian diminati masyarakat. Bila kehabisan, ada cara alternatif membuat cairan anti kuman itu.