Sabun Khusus untuk Cuci Tangan, Perlukah?

Reporter:
Editor:

Mitra Tarigan

  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • ilustrasi cuci tangan (pixabay.com)

    ilustrasi cuci tangan (pixabay.com)

    TEMPO.CO, Jakarta - Para ahli kesehatan menyarankan mencuci tangan menggunakan air dan sabun agar Anda terhindar dari berbagai penyakit, seperti diare dan influenza. Namun, perlukah Anda menggunakan sabun dengan formula khusus untuk cuci tangan?

    "Tidak harus sabun khusus, menggunakan sabun apa saja boleh. Kalau ada formula khusus yang membantu meminimalisir kuman jahat lebih baik," ujar dokter spesialis anak Kanya Fidzuno di Jakarta, Selasa 15 Oktober 2019.

    Menurut Kanya, prinsipnya mencuci tangan menggunakan air yang mengalir dan sabun sebelum makan, setelah makan, dan setelah dari toilet. Jika tidak ada air dan sabun, penggunaan hand sanitizer dibolehkan, asal kondisi tangan tidak kotor atau tak tampak ada kotoran.

    Kanya menambahkan diare disebabkan infeksi rotavirus bisa dicegah dengan kegiatan sesederhana mencuci tangan. "Rotavirus ada di mana-mana, begitu kena rotavirus angka kematian karena dehidrasinya meningkat. Rotavirus yang berbahaya efek sampingnya, bisa dicegah dengan mencuci tangan," kata dia.

    Cara cuci tangan yang benar yakni, mengawali dengan membasahi tangan dan gosok telapak tangan dengan sabun. Setelah itu, gosok sabun ke telapak punggung tangan kanan dan kiri, gosok sabun di sela-sela jari. Kemudian, bersihkan punggung jari dengan gerakan jari saling mengunci, bersihkan jempol kanan dan kiri dengan jempol digosok memutar. Lalu, bersihkan bagian ujung jari dengan gerakan menguncup, akhiri dengan membasahi tangan kembali dan keringkan.


     

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    Korban dan Pelaku Bom Bunuh Diri di Polrestabes Medan

    Kepolisian menyebut enam orang menjadi korban ledakan bom bunuh diri di Polrestabes Medan. Pelaku pengeboman mengenakan atribut ojek online.