Biasa Menyontek waktu Sekolah, Awas Terbawa sampai Bekerja

Reporter:
Editor:

Yayuk Widiyarti

  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • Ilustrasi rapat karyawan. shutterstock.com

    Ilustrasi rapat karyawan. shutterstock.com

    TEMPO.CO, Jakarta - Sebuah penelitian di Universitas Negeri California dan Universitas Negeri San Francisco di Amerika Serikat menemukan kebiasaan siswa menyontek di sekolah kemungkinan besar akan terbawa ke dalam karir mereka di kemudian hari.

    "Jika siswa memiliki sikap ini ketika di sekolah, bahwa tidak apa-apa untuk menyontek di sekolah, sikap itu sayangnya akan terbawa ke ruang rapat perusahaan," kata Foo Nin Ho, salah satu penulis penelitian, dilansir Science Daily.

    Studi ini membahas dua pertanyaan, yakni jika siswa mentolerir kecurangan di kelas, apakah mereka juga akan mentolerir perilaku tidak etis dalam karier? Dan apa yang membentuk sikap ini?

    Bagian dari tujuan para peneliti di balik penelitian ini adalah memberikan pendidik wawasan tentang apa yang terjadi di kelas sehingga mereka dapat mengubah perilaku siswa. Penelitian ini melibatkan hampir 250 mahasiswa pemasaran dari kedua universitas tersebut.

    Mahasiswa diminta untuk menanggapi pernyataan tentang kecurangan dan etika seperti menyontek untuk bertanya kepada mahasiswa lain apa yang sedang diuji dan di dalam sebuah perusahaan bisnis, tujuan membenarkan cara. Mereka diminta untuk memilih tanggapan sepanjang skala yang berkisar dari sangat setuju hingga sangat tidak setuju.

    Survei menemukan bahwa mahasiswa yang lebih toleran terhadap kecurangan di ruang kelas juga menunjukkan keterbukaan terhadap perilaku tidak etis di tempat kerja. Para penulis kemudian melangkah lebih jauh dan menemukan kekuatan yang mempengaruhi sikap-sikap ini.

    Ho dan kolaboratornya membuat model penelitian pada yang lebih tua tentang kecurangan dan perilaku etis. Satu penelitian sebelumnya tentang pengambilan keputusan etis mengidentifikasi dua sifat, individualisme dan kolektivisme, sebagai faktor budaya terbesar dalam menentukan bagaimana orang menyelesaikan konflik dengan cara yang saling menguntungkan sehingga mereka memutuskan untuk mengukur apakah menjadi individualis atau kolektivis menyebabkan siswa menjadi lebih atau kurang toleran terhadap kecurangan.

    Hasil penelitian menunjukkan bahwa siswa yang berorientasi kelompok atau kolektivis, memiliki sikap yang lebih toleran terhadap kecurangan daripada teman sekelas mereka yang lebih individualistis. Kolektivis ingin mempertahankan kohesi kelompok sehingga mereka cenderung baik-baik saja dengan perilaku tidak etis, kata Brodowsky.

    "Untuk menyelamatkan muka, mereka mungkin mengandalkan kecurangan untuk memastikan semua baik-baik saja. Mereka juga tidak akan saling mengadu karena itu akan membuat orang terlihat buruk," jelasnya.

    Brodowsky memberikan contoh bagaimana ini bisa dimainkan di kelas. Beberapa siswa menghadapi tekanan besar dari keluarga untuk berhasil di perguruan tinggi sehingga para siswa dapat terlibat dalam kecurangan untuk menghindari rasa malu karena gagal. Tapi, Ho dan Brodowsky dengan cepat menunjukkan bahwa hanya dari budaya kolektivis atau individualistis tidak mendefinisikan siapa siswa itu.

    "Hanya karena seorang siswa adalah bagian dari satu budaya tidak berarti mereka akan lebih toleran terhadap kecurangan," tambah Ho.

    Memahami kekuatan budaya di tempat kerja dapat membantu para profesor mengembangkan cara-cara yang sensitif secara budaya untuk meminimalkan perilaku tidak etis ini di ruang kelas mereka.

    "Sebagai profesor, kita perlu mengatur nada dan mengatakan, 'Ini yang tidak dihargai di kelas' dan melatih siswa mengikuti perilaku etis mengarah pada hasil yang lebih baik," kata Brodowsky. "Jadi ketika lulus dan bekerja untuk perusahaan, mereka akan lebih siap untuk mengevaluasi situasi itu."


     

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    Gonta-ganti UN, dari Ujian Negara hingga Kebijakan Nadiem Makarim

    Nadiem Makarim akan mengganti Ujian Nasional dengan Asesmen Kompetensi Minimum dan Survei Karakter. Gonta-ganti jenis UN sudah belangsung sejak 1965.