Pentingnya Ruang Hijau untuk Memperpanjang Usia

Reporter:
Editor:

Yayuk Widiyarti

  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • Ilustrasi ruang hijau. (TEMPO/Yayuk Widiyarti)

    Ilustrasi ruang hijau. (TEMPO/Yayuk Widiyarti)

    TEMPO.CO, Jakarta - Organisasi Kesehatan Dunia atau WHO menyoroti pentingnya ruang hijau dan dampaknya untuk menunjang kesehatan dan kebahagiaan masyarakat. Ruang hijau yang dimaksud seperti taman, lapangan olahraga, hutan kota, tepi danau, dan taman yang memberi orang ruang untuk beraktivitas fisik, relaksasi, dan ketenangan.

    Ruang-ruang ini dipercaya bisa mengurangi stres dan meningkatkan kesehatan mental dan fisik, bikin usia lebih panjang. Ruang hijau juga dikaitkan dengan kualitas udara yang lebih baik, kebisingan lalu lintas yang berkurang, suhu yang lebih dingin, dan keanekaragaman hayati yang lebih besar.

    Selain itu, sebuah penelitian baru-baru ini menempatkan sekitar 3,3 persen kematian global turun karena kurangnya aktivitas fisik, sebagian besar akibat dari waktu berjalan kaki yang sedikit dan akses terbatas ke area rekreasi. Namun, banyak penelitian hanya melihat pada titik waktu tertentu dan bervariasi dalam cara mengukur penggunaan ruang hijau oleh masyarakat.

    Tinjauan paling komprehensif hingga saat ini telah menganalisis sembilan studi longitudinal yang mencakup tujuh negara, 8 juta orang, dan beberapa tahun masa tindak lanjut. Muncul di The Lancet Planetary HealthTrusted Source, meta-analisis menemukan bukti kuat yang menunjukkan bahwa ruang hijau perkotaan dapat membantu orang hidup lebih lama.

    Institut Kesehatan Global Barcelona (ISGlobal) di Spanyol melakukan tinjauan ini bekerja sama dengan Colorado State University di Fort Collins.

    "Studi ini menunjukkan ruang hijau di kota-kota mengurangi angka kematian dini," jelas Mark Nieuwenhuijsen, direktur Perencanaan Kota, Lingkungan, dan Inisiatif Kesehatan di ISGlobal, dilansir Medical News Today.

    Dia melanjutkan, kota sering tidak memiliki banyak ruang hijau. Padahal, ruang terbuka hijau juga baik untuk mitigasi iklim dan mengurangi efek polusi udara. Studi ini didorong oleh kebutuhan WHO untuk mengembangkan alat pengukur dampak kesehatan untuk intervensi hijau di kota-kota.

    Lebih lanjut, WHO membutuhkan gambaran yang kuat tentang hubungan antara ruang hijau dan kematian dini untuk merancang alat untuk intervensi hijau.

    "Kami secara sistematis mencari dan memasukkan semua studi kohort yang dapat kami temukan di NDVI, ukuran ruang hijau yang mudah didapat, dan kematian dini, dan melakukan meta-analisis," kata Nieuwenhuijsen.

    Tim peneliti menggunakan bukti yang tersedia dari studi yang telah melihat kelompok individu yang sama selama beberapa tahun, menganalisis ketersediaan ruang hijau dari gambar satelit, dan kematian dini karena semua penyebab. Studi yang mereka ulas mencakup lebih dari 8 juta orang di Amerika Serikat, Kanada, Cina, Italia, Spanyol, Swiss, dan Australia.

    Para peneliti menemukan bahwa untuk setiap peningkatan 0,1 dalam skor vegetatif dalam 500 meter dari rumah seseorang, ada penurunan 4 persen dalam hal kematian dini. Hasil ini menunjukkan betapa pentingnya ruang hijau ketika menyusun strategi kesehatan masyarakat.

    "Banyak kota sedang melakukan penghijauan, tetapi studi ini memberikan dukungan lebih lanjut bahwa mereka harus melanjutkan penghijauan. Juga, kota-kota yang tidak memiliki banyak ruang hijau harus menambah taman baru, pohon di jalan, lebih banyak lapangan rumput," jelasnya.

    Para peneliti menggunakan hasil penelitian ini untuk memperkirakan berapa banyak kematian dini yang bisa dicegah jika penghijauan terus digalakkan. Mengenai upaya lanjutan, Nieuwenhuijsen mengatakan, tahap selanjutnya adalah menemukan apakah beberapa ruang hijau bekerja lebih baik daripada yang lain dan bagaimana meningkatkan dampak dan manfaat dari ruang terbuka.

    Selain menjadi kunci bagi kesehatan masyarakat dan mencegah kematian dini, para peneliti mengutip peningkatan keanekaragaman hayati dan mitigasi perubahan iklim sebagai alasan kuat untuk meningkatkan ruang hijau dan membuat kota lebih berkelanjutan dan layak huni.


     

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    Dijen Imigrasi Ronny Sompie Dicopot Terkait Harun Masiku

    Pencopotan Ronny Sompie dinilai sebagai cuci tangan Yasonna Laoly, yang ikut bertanggung jawab atas kesimpangsiuran informasi kasus Harun.