Pentingnya Rutin Cek Tekanan Darah untuk Cegah Stroke

Reporter:
Editor:

Yayuk Widiyarti

  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • Ilustrasi cek tekanan darah. shutterstock.com

    Ilustrasi cek tekanan darah. shutterstock.com

    TEMPO.CO, Jakarta - Menurut data dari Organisasi Kesehatan Dunia (WHO) pada 2016, stroke menempati peringkat ke-2 sebagai penyakit tidak menular penyebab kematian di seluruh dunia. Para tenaga kesehatan pun sering menghubungkan penyebab stroke dengan hipertensi atau tekanan darah tinggi.

    Sayangnya, masih banyak keluarga pasien hipertensi yang mengeluh tentang ketaatan meminum obat darah tinggi namun tetap mengidap stroke. Spesialis saraf Eka Harmeiwaty mengatakan bahwa ini disebabkan oleh variasi tekanan darah.

    “Dalam keseharian tekanan darah bervariasi karena dipengaruhi oleh pola sirkadian. Aktivitas fisik dan keadaan emosional juga akan mempengaruhi variasi tekanan darah,” katanya.

    Tak heran, Eka pun mengimbau agar pasien hipertensi melakukan pengecekan tekanan darah secara berkala. Pengukuran dilakukan sendiri di rumah, yang disebut Pengukuran Tekanan Darah di Rumah (PTDR).

    “PTDR sangat mudah dilakukan, apalagi menggunakan alat ukur digital. Selain untuk mengetahui variasi tekanan darah, PTDR sangat berguna untuk menegakkan diagnosis hipertensi, terutama guna mendeteksi hipertensi jas putih atau hipertensi palsu, dan deteksi hipertensi terselubung,” katanya.

    Hipertensi palsu ditandai dengan tingginya tekanan darah pada pengukuran di klinik atau rumah sakit, namun pada hasil PTDR rata-rata tekanan darahnya normal yaitu ≤ 135/85 mm Hg. Sedangkan hipertensi terselubung adalah keadaan tekanan darah normal saat diukur di klinik, namun pemantauan di rumah rata-rata > 135/85 mmHg.

    Dalam upaya pencegahan stroke, Eka berharap agar pasien bisa menargetkan tekanan darah pagi hari dengan PTDR adalah < 135/85 mmHg. Pengecekan sendiri, sebaiknya dilakukan pada pagi dan malam hari.

    “Pada pagi hari dilakukan 1 jam setelah bangun tidur, pasien telah buang air kecil, sebelum sarapan, dan sebelum minum obat. Bila melakukan olahraga harus beristirahat dulu selama 30 menit,” katanya.

    Sedangkan pada malam hari pengukuran tekanan darah dilakukan sebelum tidur. Pengukuran tekanan darah dilakukan minimal dua kali setiap pemeriksaan dengan interval 1-2 menit.

    “Untuk diagnosis hipertensi diambil dari rerata dari hasil pengukuran kedua pemeriksaan dalam waktu minimal 3 hari atau lebih (sangat dianjurkan selama 7 hari) yang berurutan,” jelasnya.

    Selama pengukuran, Eka juga meminta agar yang bersangkutan tidak berbicara atau mengobrol dan sangat dianjurkan menggunakan alat pengukur yang tervalidasi.

    “Pengukuran dilakukan di lengan, bukan di pergelangan tangan kecuali untuk orang dengan obesitas dan bila tidak tersedia ukuran cuff yang sesuai,” tuturnya.


     

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    Kobe Bryant Sang Black Mamba: Saya Tak Ingin Jadi Michael Jordan

    Pemain bola basket Kobe Bryant meninggal pada 26 Januari 2020, dalam kecelakaan helikopter di dekat Calabasas, California. Selamat jalan Black Mamba!