Peneliti Ungkap Fakta soal Kunyit dan Antikanker

Reporter:
Editor:

Yayuk Widiyarti

  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • ilustrasi kunyit (pixabay.com)

    ilustrasi kunyit (pixabay.com)

    TEMPO.CO, Jakarta - Kunyit adalah anggota keluarga jahe, berasal dari India dan Asia Tenggara. Orang telah menggunakan akar kunyit untuk membumbui makanan selama ribuan tahun.

    Secara historis, orang mengaitkan kunyit dengan khasiat penyembuhan. Bahkan sekarang, beberapa kelompok masyarakat memuji kunyit sebagai obat mujarab untuk semua penyakit.

    Tinjauan literatur terbaru meneliti apakah kunyit berguna untuk mengobati kanker. Para penulis penelitian menyimpulkan hal itu mungkin tetapi ada banyak tantangan yang perlu diatasi sebelum menjadikannya obat medis.

    Baru-baru ini, popularitasnya telah melonjak, sebagaimana dibuktikan oleh tren latte kunyit. Bahan kimia dalam kunyit yang paling menarik minat para peneliti medis adalah polifenol yang disebut diferuloylmethane, yang lebih umum disebut curcumin. Sebagian besar penelitian tentang kekuatan potensial kunyit berfokus pada zat ini.

    Selama bertahun-tahun, para peneliti mengadu curcumin dengan sejumlah gejala dan kondisi, termasuk peradangan, sindrom metabolik, radang sendi, penyakit hati, obesitas, dan penyakit neurodegeneratif, dengan berbagai tingkat keberhasilan.

    Namun, yang terpenting, para ilmuwan berfokus pada kanker. Menurut penulis ulasan baru-baru ini, dari 12.595 makalah yang diterbitkan oleh peneliti tentang curcumin antara 1924 dan 2018, 37 persen fokus pada kanker.

    Dalam ulasan saat ini, yang ditampilkan dalam jurnal Nutrients, para penulis terutama berfokus pada jalur pensinyalan sel yang berperan dalam pertumbuhan dan perkembangan kanker dan bagaimana kunyit dapat mempengaruhi mereka. Pengobatan untuk kanker telah meningkat pesat selama beberapa dekade terakhir, tetapi masih ada jalan panjang sebelum dapat mengalahkan kanker.

    Sebagaimana dicatat oleh penulis, pencarian obat yang inovatif dan lebih efektif masih merupakan pekerjaan yang vital. Dalam ulasan mereka, para ilmuwan memberikan perhatian khusus pada penelitian yang melibatkan kanker payudara, paru-paru, darah, dan kanker pada sistem pencernaan.

    "Curcumin mewakili kandidat yang menjanjikan sebagai obat antikanker yang efektif untuk digunakan sendiri atau dalam kombinasi dengan obat lain," demikian kesimpulan para penulis, dilansir MedicalNews Today.

    Menurut ulasan tersebut, curcumin dapat mempengaruhi berbagai molekul yang berperan dalam kanker, termasuk faktor transkripsi, yang sangat penting untuk replikasi DNA, faktor pertumbuhan, sitokin, yang penting untuk pensinyalan sel, dan protein apoptosis, yang membantu mengendalikan kematian sel.

    Bersamaan dengan diskusi seputar pengaruh molekuler curcumin terhadap jalur kanker, penulis juga membahas masalah yang mungkin terjadi dengan menggunakan curcumin sebagai obat. Misalnya, mereka menjelaskan jika seseorang mengambil curcumin secara oral dalam latte kunyit, misalnya, tubuh dengan cepat memecahnya menjadi metabolit. Akibatnya, bahan aktif apa pun tidak mungkin mencapai lokasi tumor.

    Dengan pemikiran ini, beberapa peneliti mencoba merancang cara-cara pengiriman curcumin ke dalam tubuh dan melindunginya dari interaksi langsung dengan metabolisme. Sebagai contoh, para peneliti yang merangkum bahan kimia dalam protein nanopartikel mencatat hasil yang menjanjikan di laboratorium dan pada tikus.

    Meskipun para ilmuwan telah menerbitkan banyak makalah tentang curcumin dan kanker, ada kebutuhan untuk lebih banyak pekerjaan. Banyak studi dalam tinjauan saat ini adalah in vitro, yang berarti para peneliti melakukannya di laboratorium menggunakan sel atau jaringan. Meskipun jenis penelitian ini sangat penting untuk memahami intervensi mana yang mungkin atau mungkin tidak mempengaruhi kanker, tidak semua studi in vitro diterjemahkan ke manusia.

    Relatif sedikit penelitian yang menguji sifat antikanker kunyit atau curcumin pada manusia, dan studi pada manusia yang dilakukan dalam skala kecil. Namun, selain dari kesulitan dan data yang terbatas, curcumin masih memiliki potensi sebagai pengobatan antikanker.

    Para ilmuwan terus bekerja pada masalah ini. Sebagai contoh, penulis menyebutkan dua uji klinis yang sedang berlangsung, yang keduanya bertujuan untuk mengevaluasi efek terapi curcumin pada pengembangan kanker payudara primer dan metastasis, serta untuk memperkirakan risiko efek samping.

    Mereka juga merujuk pada penelitian yang sedang berlangsung lainnya pada manusia yang mengevaluasi curcumin sebagai pengobatan untuk kanker prostat, kanker serviks, dan nodul paru-paru, di antara penyakit lainnya. Para penulis percaya bahwa curcumin termasuk dalam kelompok senyawa alami bioaktif yang paling menjanjikan, terutama dalam pengobatan beberapa jenis kanker.

    Namun, pujian mereka untuk curcumin sebagai pahlawan antikanker dipengaruhi oleh kenyataan bahwa ulasan mereka telah digali dan mereka mengakhiri makalah mereka dengan nada rendah.

    "Curcumin tidak kebal dari efek samping, seperti mual, diare, sakit kepala, dan feses berwarna kuning. Terlebih lagi, itu menunjukkan bioavailabilitas yang buruk karena faktanya penyerapan yang rendah, metabolisme yang cepat, dan eliminasi sistemik yang membatasi kemanjurannya pada penyakit. Studi lebih lanjut dan uji klinis pada manusia diperlukan untuk memvalidasi curcumin sebagai agen antikanker yang efektif," jelasnya.


     

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    Polemik Aturan Ketenagakerjaan Dalam RUU Cipta Kerja

    Perubahan aturan ketenagakerjaan menurut pemerintah harus dilakukan agar mengundang investasi.