Penelitian Ungkap Obat Non-Onkologi Dapat Membunuh Sel Kanker

Reporter:
Editor:

Yayuk Widiyarti

  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • Ilustrasi kanker (pixabay.com)

    Ilustrasi kanker (pixabay.com)

    TEMPO.CO, Jakarta - Para peneliti menganalisis secara sistematis ribuan senyawa obat yang sudah dikembangkan dan menemukan hampir 50 senyawa yang sebelumnya tidak dikenal sebagai aktivitas antikanker. Menurut penelitian oleh para ilmuwan di Broad Institute of MIT dan Harvard serta Dana-Farber Cancer Institute, obat untuk diabetes, peradangan, alkoholisme, dan bahkan untuk radang sendi pada anjing, juga dapat membunuh sel-sel kanker di laboratorium.

    Temuan mengejutkan yang juga mengungkapkan mekanisme dan target obat baru menyarankan cara yang mungkin untuk mempercepat pengembangan obat kanker baru, menggunakan kembali obat yang ada untuk mengatasi kanker.

    "Kami pikir kami akan beruntung jika menemukan bahkan satu senyawa dengan sifat antikanker, tetapi kami terkejut menemukan begitu banyak," kata Todd Golub, profesor pediatri di Harvard Medical School, dilansir Science Daily.

    Karya baru yang muncul dalam jurnal Nature Cancer ini merupakan penelitian terbesar yang belum menggunakan Broad's Drug Repurposing Hub, koleksi yang saat ini terdiri lebih dari 6.000 obat dan senyawa yang sudah disetujui atau telah terbukti aman dalam uji klinis. Studi ini juga menandai pertama kalinya para peneliti memeriksa seluruh koleksi obat yang sebagian besar nonkanker untuk menjadi obat antikanker. Secara historis, para ilmuwan telah menemukan kegunaan baru untuk beberapa obat, seperti penemuan manfaat kardiovaskular aspirin.

    "Kami menciptakan pusat repurposing untuk memungkinkan para peneliti membuat jenis penemuan kebetulan ini dengan cara yang lebih disengaja," kata penulis studi Steven Corsello, seorang ahli onkologi di Dana-Farber.

    Para peneliti menguji semua senyawa yang tersedia pada 578 garis sel kanker manusia dari Broad's Cancer Cell Line Encyclopedia (CCLE). Menggunakan metode barcode molekul yang dikenal sebagai PRISM, yang dikembangkan di laboratorium Golub, para peneliti menandai setiap garis sel dengan barcode DNA, memungkinkan mereka untuk menyatukan beberapa garis sel bersama-sama di setiap hidangan dan lebih cepat melakukan percobaan yang lebih besar.

    Tim kemudian mengekspos masing-masing kumpulan sel dan mengukur tingkat kelangsungan hidup sel-sel kanker. Mereka menemukan hampir 50 obat nonkanker, termasuk yang awalnya dikembangkan untuk menurunkan kolesterol atau mengurangi peradangan, dapat membunuh beberapa sel kanker. Beberapa senyawa bahkan membunuh sel kanker dengan cara yang tidak terduga.

    "Sebagian besar obat kanker yang ada bekerja dengan memblokir protein, tetapi kami menemukan bahwa senyawa dapat bertindak melalui mekanisme lain," kata Corsello.

    Beberapa dari empat lusin obat yang dia dan rekannya identifikasi tampak bertindak bukan dengan menghambat protein tetapi dengan mengaktifkan protein atau menstabilkan interaksi protein-protein. Sebagai contoh, tim menemukan bahwa hampir selusin obat nononkologi membunuh sel kanker yang mengekspresikan protein yang disebut PDE3A dengan menstabilkan interaksi antara PDE3A dan protein lain yang disebut SLFN12, mekanisme yang sebelumnya tidak diketahui untuk beberapa obat ini.

    Mekanisme obat yang tidak terduga ini lebih mudah ditemukan dengan menggunakan pendekatan studi berbasis sel, yang mengukur kelangsungan hidup sel, daripada melalui metode penyaringan throughput tinggi berbasis nonsel tradisional, kata Corsello.

    Sebagian besar obat nononkologi yang membunuh sel kanker dalam penelitian ini melakukannya dengan berinteraksi dengan target molekul yang sebelumnya tidak dikenal. Sebagai contoh, obat antiinflamasi tepoxalin, yang awalnya dikembangkan untuk digunakan pada manusia tetapi disetujui untuk mengobati osteoartritis pada anjing, membunuh sel kanker dengan mengenai target yang tidak diketahui dalam sel yang mengekspres protein MDR1, yang umumnya mendorong resistensi terhadap obat kemoterapi.

    Para peneliti juga dapat memprediksi apakah obat tertentu dapat membunuh setiap garis sel dengan melihat fitur genom garis sel, seperti tingkat mutasi dan metilasi, yang termasuk dalam database CCLE. Ini menunjukkan bahwa fitur-fitur ini suatu hari nanti dapat digunakan sebagai biomarker untuk mengidentifikasi pasien yang kemungkinan besar akan mendapat manfaat dari obat-obatan tertentu.

    Misalnya, obat ketergantungan alkohol disulfiram (Antabuse) membunuh garis sel yang membawa mutasi yang menyebabkan penipisan protein metallothionein. Senyawa yang mengandung vanadium, awalnya dikembangkan untuk mengobati diabetes, membunuh sel-sel kanker yang mengekspresikan transporter sulfat SLC26A2.

    "Fitur genomik memberi kami beberapa hipotesis awal tentang bagaimana obat itu dapat bertindak, yang kemudian dapat kita ambil kembali untuk dipelajari di laboratorium," kata Corsello.

    "Pemahaman tentang bagaimana obat ini membunuh sel-sel kanker memberi kami titik awal untuk mengembangkan terapi baru," lanjutnya.

    Para peneliti berharap untuk mempelajari senyawa di lebih banyak garis sel kanker dan menumbuhkan hub untuk memasukkan lebih banyak senyawa yang telah diuji pada manusia. Tim juga akan terus menganalisis data dari penelitian ini, yang telah dibagikan secara terbuka dengan komunitas ilmiah, untuk lebih memahami apa yang mendorong aktivitas selektif senyawa.

    "Ini adalah dataset awal yang bagus, tetapi tentu akan ada manfaat besar untuk memperluas pendekatan ini di masa depan," jelas Corsello.


     

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    Cesium 137 dan Bahaya Radiasi Pada Tubuh Manusia

    Cesium 137 adalah bahan radioaktif yang digunakan berbagai industri dan pengobatan. Bila salah dikelola, bahan itu akan menimbulkan sejumlah penyakit.