Sup Kelelawar Diduga Biang Virus Corona

Reporter:
Editor:

Mitra Tarigan

  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • Ilustrasi sup kelelawar. elitereaders.com

    Ilustrasi sup kelelawar. elitereaders.com

    TEMPO.CO, Jakarta - Buletin Sains China merilis bahwa kelelawar buah diduga sebagai pembawa virus corona dan sup kelelawar yang terkenal di kota Wuhan adalah perantara virus itu menular ke manusia. Kelezatan sup kelelawar dari kota Wuhan, Cina sudah terkenal di dunia. Sayangnya, kota Wuhan juga disebut sebagai tempat asal dari virus corona.

    Para ahli kemudian percaya bahwa kelelawar buah yang pembawa virus tersebut. Dalam laporan Buletin Sains China disebutkan para peneliti awalnya meremehkan kondisi virus ini karena dianggap mirip dengan pneumonia dan SARS seperti dilansir Mirror, Jumat 24 Januari 2020.

    Namun dugaan biang virus corona ini semakin diperkuat dengan beredarnya sebuah video di dunia maya yang memperlihatkan semangkuk sup kelelawar yang terlihat tidak wajar. Menurut laporan Daily Star, gambar tersebut dinilai aneh lantaran pada bagian wajah kelelawar terlihat menyeringai dengan bagian dalam perutnya yang kemerahan mengambang di antara kaldu.

    Video lain juga memperlihatkan hal yang sama. Kali ini seorang gadis memasukkan salah satu kelelawar ke dalam mulut dan teman-temannya merasa ada yang aneh dengan kelelawar tersebut. "Virus corona Wuhan bisa jadi berasal dari kelelawar tetapi antara kelelawar dan manusia mungkin ada perantara yang tidak diketahui," ujar salah satu ilmuwan yang diterbitkan di South China Morning Post.

    Sementara itu, Wuhan tempat asal virus telah dikarantina karena virus terus menyebar. Pemerintah lokal Wuhan mengatakan akan menutup semua jaringan transportasi perkotaan dan menangguhkan penerbangan keluar dari kota. Pemerintah juga mendesak warga untuk tidak meninggalkan kota kecuali keadaan darurat.

    Pemerintah Cina mengkonfirmasi ada 571 kasus virus corona dan 17 kematian. Sekitar 20 pekerja medis juga telah terinfeksi. Profesor Neil Ferguson, direktur Pusat Penelitian Medis untuk Analisis Penyakit Infeksi Global, mengatakan perkiraan jumlah orang yang terinfeksi virus corona di Wuhan adalah sekitar 4.000 jiwa.


     

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    Polemik Aturan Ketenagakerjaan Dalam RUU Cipta Kerja

    Perubahan aturan ketenagakerjaan menurut pemerintah harus dilakukan agar mengundang investasi.