Urusan Buang Air Besar Sembarangan, Indonesia Nomor 2 di Dunia

Reporter:
Editor:

Yayuk Widiyarti

  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • Ilustrasi mck atau toilet. wikipedia.org

    Ilustrasi mck atau toilet. wikipedia.org

    TEMPO.CO, Jakarta - Data WHO/UNICEF menyatakan bahwa Indonesia adalah negara kedua terbesar di dunia yang penduduknya masih mempraktekkan buang air besar sembarangan. Keadaan itu menyebabkan sekitar 150.000 anak Indonesia meninggal setiap tahun karena diare dan penyakit lain yang disebabkan sanitasi yang buruk.

    Data terkini dari situs monitor Sanitasi Total Berbasis Masyarakat (STBM) yang dimuat di laman Kementerian Kesehatan RI menunjukan masih ada 8,6 juta rumah tangga yang anggota keluarganya masih mempraktekkan BABS per Januari 2020.

    "Harpic pun berkomitmen untuk menjadi bagian dalam mengatasi krisis kebersihan dan sanitasi global ini dengan meningkatkan kesadaran publik akan pentingnya perilaku hidup bersih," ujar General Manager Reckitt Benckiser Hygiene Home Indonesia, Karim Kamel.

    Menurut data STBM, 4,5 juta rumah tangga di Pulau Jawa-pun masih mempraktekkan BABS. Hal itu mendorong Harpic, pembersih toilet berkomitmen penuh untuk mengentaskan permasalahan BABS di Pulau Jawa pada 2025.

    Untuk merealisasikan komitmen tersebut, Harpic menggandeng Water.org, SATO, dan Koperasi Simpan Pinjam Mitra Dhuafa (KOMIDA) untuk bekerja sama mengedukasi tentang pentingnya hidup bersih dengan memiliki jamban dan sanitasi layak.

    "Kami dengan senang hati menyambut kerjasama dengan Harpic yang menunjukkan komitmen dan misinya untuk memberikan akses toilet dan air bersih kepada masyarakat yang lebih luas," kata Operations Director Water.org Indonesia, Don Johnston.


     

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    Aman dan Nyaman Liburan Lebaran Idul Fitri 1442 H

    Ada sejumlah protokol kesehatan yang sebaiknya Anda terapkan kala libur lebaran 2021. Termasuk saat Salat Idul Fitri 1442H