11 Fakta Virus Corona yang Perlu Anda Tahu

Reporter:
Editor:

Yayuk Widiyarti

  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • Sejumlah pasien yang dinyatakan sembuh berfoto bersama dengan staf medis di Rumah Sakit Afiliasi Pertama Universitas Zhejiang di Hangzhou, Cina, 5 Februari 2020. Di wilayah Zhejiang, tujuh pasien pneumonia yang terinfeksi virus Corona dinyatakan sembuh dan dipulangkan dari rumah sakit pada Rabu (5/2). Xinhua/Xu Yu

    Sejumlah pasien yang dinyatakan sembuh berfoto bersama dengan staf medis di Rumah Sakit Afiliasi Pertama Universitas Zhejiang di Hangzhou, Cina, 5 Februari 2020. Di wilayah Zhejiang, tujuh pasien pneumonia yang terinfeksi virus Corona dinyatakan sembuh dan dipulangkan dari rumah sakit pada Rabu (5/2). Xinhua/Xu Yu

    TEMPO.CO, Jakarta - Virus corona awalnya muncul di kota Wuhan, Cina, dan kini sudah menyebar di beberapa negara lain. Virus 2019-nCoV itu termasuk dalam keluarga virus yang menyebabkan flu biasa hingga sindrom pernapasan akut atau SARS, yang menewaskan hampir 800 orang dalam wabah tahun 2003.

    Lalu apa dan bagaimana sebenarnya virus itu menyebar. Berikut perinciannya.

    Apa itu virus corona?
    Virus ini disebut corona karena bentuknya yang seperti mahkota. Ada beberapa jenis virus corona. Beberapa mentransmisikan dengan mudah dari orang ke orang, sementara yang lain tidak. Ada juga yang bisa menyebabkan kasus pneumonia yang parah.

    Organisasi Kesehatan Dunia (WHO) mengatakan yang baru muncul secara berkala di seluruh dunia dan beberapa versi yang diketahui beredar pada hewan dan belum terinfeksi manusia. Mereka cenderung berubah dan bermutasi, yang berarti tingkat risiko yang ditimbulkannya dapat berubah semakin lama mereka bersirkulasi pada manusia.

    Dari mana asalnya?
    Virus ini muncul pada awal Desember 2019 di Wuhan, sebuah kota industri di Cina berpenduduk 11 juta. Awalnya, virus ini diduga dari pasar makanan laut di mana hewan hidup juga dijual. Tetapi, sekitar 13 dari 41 kasus pertama ditemukan tidak memiliki kaitan ke sana.

    Maria Van Kerkhove, kepala Satuan Tugas Penyelidikan Wabah di Institut Pasteur dan penasihat WHO, mengatakan tes hewan di pasar kembali negatif, sementara beberapa sampel lingkungan positif. Genom virus telah diurutkan dan hasil ini bersamaan dengan laporan lain menunjukkan bahwa 2019-nCoV adalah 75-80 persen identik dengan SARS-CoV dan bahkan lebih erat terkait dengan beberapa virus corona yang ditemukan pada kelelawar. Penyakit yang ditularkan dari hewan ke manusia, kadang-kadang disebut sebagai zoonosis, merupakan persentase besar dari semua penyakit menular yang baru diidentifikasi.

    Apa yang membuat virus ini sangat buruk?
    Virus ini digambarkan sebagai berbahaya karena sebagian besar orang yang terinfeksi ternyata berada dalam kondisi cukup baik untuk menjalankan bisnis sehari-hari sehingga potensi menyebarkannya kepada orang lain menjadi lebih besar.

    Hanya dalam dua bulan, kasusnya sudah mencapai ratusan dan dikhawatirkan jumlahnya akan melampui kasus SARS yang berlangsung selama satu tahun. Beberapa pakar pemodelan penyakit memproyeksikan kemungkinan ada 75.000 atau lebih kasus ini secara aktual karena penghitungan yang akurat dari daerah yang kewalahan, terutama Wuhan dan provinsi Hubei sekitarnya sulit didapat, sebagian karena kurangnya tes.

    Pada awal Februari tingkat kematian yang jelas adalah sekitar 2 persen, lebih rendah dari SARS. Tetapi, angka tersebut tidak dapat diandalkan pada tahap awal wabah. Sementara, banyak pasien memerlukan perawatan intensif, kemungkinan virus hanya menyebabkan gejala ringan atau tidak ada pada banyak orang lain.

    Bagaimana hal ini dibandingkan dengan wabah lain?
    Mirip dengan susunan genetiknya dengan virus SARS tetapi tampak lebih ringan secara klinis dalam hal tingkat keparahan dan kematian. Dengan SARS, sekitar 9 persen dari kasus yang dilaporkan meninggal. Virus terkait, yang dikenal sebagai MERS-CoV, yang telah menyebar sejak 2012, telah menyebabkan kematian pada 34 persen dari 2.499 kasus yang tercatat. Sebaliknya, diperkirakan 50 juta orang meninggal dalam pandemi influenza 1918 yang memiliki rasio fatalitas kasus kurang dari 5 persen, tetapi menginfeksi hingga sepertiga dari populasi dunia.

    Bagaimana orang tertular virus?
    Kemungkinan besar dengan melakukan kontak dengan obyek yang mengandung virus, yang dapat dipancarkan oleh batuk orang yang terinfeksi dan ditransfer. Ada risiko teoretis bahwa itu dapat menyebar melalui partikel aerosol dan tinja halus. Orang yang masih menginkubasi virus dan tidak menunjukkan gejala dapat menyebarkannya.

    Seberapa menular?
    Ahli epidemiologi mencoba mengukur penularan dengan memperkirakan jumlah kasus baru yang mungkin dihasilkan oleh orang yang terinfeksi. Pengukuran itu, yang disebut angka reproduksi dasar, adalah salah satu indikator seberapa sulit suatu epidemi dikendalikan.

    Jumlah reproduksi awal 2019-nCoV adalah 1,4 hingga 2,5, menurut WHO, yang berarti bahwa setiap kasus dapat menginfeksi 1,4 hingga 2,5 orang. (Demi perbandingan, jumlah reproduksi SARS adalah 2,76 di Beijing dan 3,01 di Guangzhou.)

    Neil Ferguson, yang terkenal karena pekerjaannya mengukur penyebaran penyakit menular yang muncul, dan rekan-rekannya di Imperial College London, memperkirakan jumlah 2019-nCoV untuk menjadi 2,6, membuatnya mirip dengan SARS dan lebih menular daripada flu. Jika itu benar, mengendalikan wabah akan membutuhkan setidaknya 60 persen dari kasus menyebar ke orang lain.

    Apa dampak virus?
    Infeksi tampaknya menyebabkan penyakit ringan pada anak-anak, remaja, dan orang dewasa yang lebih muda, dan penyakit yang lebih parah pada orang tua. Tanda-tanda awal yang sering dilaporkan adalah demam, batuk kering, dan kelelahan, tetapi bukan hidung bersin dan pilek khas pilek.

    Studi menunjukkan virus menyerang sel-sel di saluran pernapasan bagian bawah dan bermigrasi dari sana ke paru-paru, menyebabkan kesulitan bernapas dan peradangan serta pneumonia. Dalam sebuah studi awal, lebih dari seperempat pasien yang dirawat di rumah sakit merasakan komplikasi yang berpotensi fatal, yang dikenal sebagai sindrom gangguan pernapasan akut. Syok septik, kegagalan pernapasan dan kegagalan organ lain juga telah terlihat. Banyak dari kematian telah terjadi pada pasien dengan penyakit yang mendasarinya, seperti penyakit kardiovaskular.

    Seberapa mengkhawatirkan virus baru?
    Selalu ada kekhawatiran ketika patogen baru muncul pada orang karena mereka biasanya kurang kekebalan terhadapnya dan tidak ada perawatan khusus atau vaksin yang tersedia. Virus corona baru, yang tidak terlihat pada manusia sebelumnya, mewakili kekhawatiran khusus karena diketahui memicu wabah rumit yang telah membuat ribuan orang sakit, seperti yang dilakukan SARS ketika menyebar ke seluruh dunia dari Cina selatan

    Antisipasi negara
    Departemen Luar Negeri Amerika Serikat menyarankan agar orang-orang tidak bepergian ke Cina dan mengatakan mereka yang sudah di negara itu harus mempertimbangkan untuk pergi. AS, Australia, India, dan negara-negara lain melarang atau membatasi masuknya orang yang bukan warga negara yang datang dari Cina dalam upaya untuk mematikan penyebaran virus, meskipun WHO telah menyebut tindakan semacam itu tidak perlu.

    WHO telah menyatakan wabah itu sebagai darurat kesehatan global. Pemerintah Cina memberlakukan karantina di Wuhan dan lebih dari selusin kota lain di wilayah itu, dan menerapkan larangan bepergian pada lebih dari 50 juta orang.

    Pasien diisolasi untuk mencegah penyebaran. Pejabat kesehatan mencari, menyaring, dan memantau orang-orang yang telah bersentuhan dengan pasien. Di luar Cina, bandara mulai memeriksa beberapa penumpang yang datang untuk melihat gejala.

    Apakah obat dan vaksin akan tersedia?
    Dokter di Cina sudah mulai menggunakan kombinasi obat ritonavir dan lopinavir AbbVie Inc. di rumah sakit. Sebuah uji klinis sedang menilai apakah kombinasi tersebut, dijual dengan nama merek Kaletra, lebih efektif dalam merawat pasien daripada obat antivirus yang dikenal sebagai interferon-alpha 2b.

    Obat-obatan lain, termasuk yang sudah ada di pasaran untuk memerangi HIV, menunjukkan harapan dalam penelitian laboratorium terhadap sejumlah virus corona. Perusahaan farmasi termasuk Moderna Inc. dan Novavax Inc. mengatakan mereka telah mulai mengerjakan vaksin potensial. Pejabat kesehatan mengatakan versi mungkin tersedia untuk tahap pertama pengujian manusia hanya dalam tiga bulan. Tetapi, mengembangkan vaksin yang efektif biasanya membutuhkan waktu bertahun-tahun.

    Apa yang terjadi dengan SARS?
    Wabah itu, yang dimulai pada akhir tahun 2002 di provinsi Guangdong, diperkirakan telah menyebar secara tidak langsung dari kelelawar ke manusia di pasar hewan hidup. WHO mengeluarkan peringatan kesehatan global pada Maret 2003.

    Sektor pariwisata, transportasi, dan ritel Cina sangat terpukul ketika orang-orang tinggal di rumah. Konsumsi domestik turun tajam, demikian pula harga real estat dan pasar keuangan. Epidemi ini mengurangi sekitar 0,8 poin persentase dari pertumbuhan produk domestik bruto di Cina pada 2003, menurut laporan China Daily yang mengutip seorang pejabat Biro Statistik Nasional. Sebuah studi akademik 2003 memperkirakan biaya ekonomi global mendekati USD 40 miliar atau lebih.


     

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    Resep Mudah Membuat Disinfektan Saat Wabah Virus Corona

    Ketika wabah virus corona merebak, cairan disinfektan kian diminati masyarakat. Bila kehabisan, ada cara alternatif membuat cairan anti kuman itu.