Hari Perempuan Sedunia, Layanan Kesehatan Wanita Masih Sulit

Reporter:
Editor:

Mitra Tarigan

  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • Nahla Arishi, seorang dokter anak, memeriksa seorang wanita yang terinfeksi difteri di rumah sakit Al-Sadaqa di kota pelabuhan selatan Aden, Yaman, 18 Desember 2017. Difteri adalah infeksi bakteri yang umumnya menyerang selaput lendir pada hidung dan tenggorokan. YEMEN-DIPHTHERIA / REUTERS

    Nahla Arishi, seorang dokter anak, memeriksa seorang wanita yang terinfeksi difteri di rumah sakit Al-Sadaqa di kota pelabuhan selatan Aden, Yaman, 18 Desember 2017. Difteri adalah infeksi bakteri yang umumnya menyerang selaput lendir pada hidung dan tenggorokan. YEMEN-DIPHTHERIA / REUTERS

    TEMPO.CO, Jakarta - Direktur Jenderal Organisasi Kesehatan Dunia (WHO) Tedros Adhanom Ghebreyesus menyoroti masih sulitnya akses pelayanan kesehatan mendasar bagi perempuan di dunia menjelang Hari Perempuan Sedunia.

    Tedros dalam situs resmi WHO, Jumat 6 Maret 2020, mengatakan mengakui Hari Wanita Sedunia yang jatuh pada Minggu 8 maret 2020 dan menggunakan momen tersebut untuk mengingatkan bahwa di seluruh dunia, banyak wanita tidak dapat mengakses layanan kesehatan mendasar dan terus menderita dari penyakit yang seharusnya dapat dicegah dan diobati.

    Namun, menurut dia, Hari Perempuan Sedunia merupakan kesempatan untuk tidak hanya mempromosikan dan melindungi kesehatan perempuan, tetapi juga menyoroti peran vital mereka mempromosikan dan melindungi kesehatan semua orang.

    Secara global, 70 persen tenaga kesehatan adalah perempuan tetapi hanya 25 persen di antara mereka mampu berperan hingga level manajemen.

    WHO berkomitmen untuk mempromosikan kesetaraan gender di mana sana, dan terutama bagi tenaga kesehatan. “Kami cukup bangga kami telah mencapai kesetaraan gender dalam tim kepemimpinan senior kami di kantor pusat WHO, meskipun kami tahu masih ada yang harus kami lakukan di bagian lain organisasi,” ujar Tedros.

    “Perempuan juga memainkan peran vital dalam merespons wabah COVID-19, dan kami bangga memiliki banyak perempuan luar biasa yang memimpin respons kami di WHO, termasuk Maria, Sylvie, Soumya, Ana Maria, Mariângela, Marie Pierre, Adriana, Gabby, Nyka dan banyak lagi,” kata Tedros memperkenalkan jajaran perempuan dalam organisasi kesehatan tersebut.

    Dunia memperingati Hari Perempuan Internasional pada Minggu 8 Maret ini. Kali ini PBB mengangkat tema 'Saya Generasi Kesetaraan: Menyadari Hak Perempuan'.

    Kampanye generasi kesetaraan membawa bersama orang dari setiap gender, usia, etnis, ras, agama dan negara untuk mendorong aksi yang akan menciptakan kesetaraan gender dunia yang semua layak mendapatkannya.

    Tujuan kampanye tersebut untuk memobilisasi mengakhiri kekerasan berbasis gender, keadilan ekonomi dan hak untuk semuanya, otonomi tubuh, kesehatan dan hak seksual dan reproduksi, serta tindakan feminis untuk keadilan iklim. Selain itu, menginginkan teknologi dan inovasi untuk kesetaraan gender dan kepemimpinan feminis.


     

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    Kemenag Berikan Pedoman Berkegiatan di Rumah Ibadah saat Pandemi

    Kementerian Agama mewajibkan jemaah dan pengurus untuk melaksanakan sejumlah pedoman ketika berkegiatan di rumah ibadah saat pandemi covid-19.