Saran Psikolog agar Karyawan Tidak Stres dan Depresi

Reporter:
Editor:

Yayuk Widiyarti

  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • AP/Kiichiro Sato

    AP/Kiichiro Sato

    TEMPO.CO, Jakarta - Psikolog menerangkan pengertian stres dan depresi itu berbeda. Stres adalah kondisi seseorang yang tergugah secara fisik, emosi, dan perilaku ketika menghadapi situasi yang dipersepsikan oleh diri sebagai suatu tantangan atau melebihi kapasitas dirinya. Sedangkan depresi adalah kondisi suasana hati yang didominasi perasaan sedih, tidak berdaya, ada pikiran-pikiran negatif, kadang disertai sulit tidur atau terlalu banyak tidur, dan sulit makan atau terlalu banyak makan.

    Sub Bagian Psikologi Instalasi Rehabilitasi Medik RSUP Sanglah Denpasar, Lyly Puspa Palupi, mengajak para karyawan, baik laki-laki maupun perempuan, untuk dapat mengelola stres dan depresi secara efektif saat bekerja.

    "Perlu dipahami kalau pengertian stres dan depresi itu berbeda. Indikasi stres di mana karyawan sedang dihadapkan pada tugas dengan tenggat waktu yang sempit dan dianggap akan sulit menyelesaikannya. Kondisi ini menyebabkan dia menjadi cemas, tegang, sulit berpikir. Sedangkan depresi yang didominasi perasaan sedih, dan ada pikiran-pikiran negatif dan tak jarang disertai keinginan untuk bunuh diri," jelas Lyly.

    Selain itu, lingkungan kerja yang sehat adalah yang bisa membuat para karyawan bekerja dalam situasi yang aman, menjalankan fungsi dan wewenang sebagai bagian dari tim kerja dengan baik, dan bisa membuat karyawan termotivasi untuk bekerja secara optimal. Sedangkan kondisi kerja yang menganggu berupa lingkungan fisik yang kurang kondusif atau kurang nyaman.

    "Misalnya, ruangan yang terlalu sempit, terlalu bising karena suara mesin atau terlalu banyak orang, suhu udara yang ekstrem, serta pekerjaan-pekerjaan di lokasi yang menantang, seperti lepas pantai, lokasi tambang bawah tanah, di gedung pencakar langit, juga bisa menimbulkan masalah psikologis bagi sebagian karyawan," tambah Lyly.

    Ia mengemukakan lingkungan tidak sehat lain berupa keselamatan yang tidak disediakan, relasi atasan dengan karyawan yang tidak harmonis, sistem upah dan penghargaan kerja yang kurang memuaskan, beban kerja yang terlalu berat, bidang yang tidak sesuai dengan kompetensi karyawan.

    Menurutnya, hal tersebut pada awalnya bisa memunculkan ketidakpuasan kerja, kemudian stres kerja, yang jika tidak tertangani segera dan berkelanjutan bisa menjadi masalah psikologis yang lebih serius, salah satunya depresi.


     

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    Kemenag Berikan Pedoman Berkegiatan di Rumah Ibadah saat Pandemi

    Kementerian Agama mewajibkan jemaah dan pengurus untuk melaksanakan sejumlah pedoman ketika berkegiatan di rumah ibadah saat pandemi covid-19.