Jangan Lupa, Siapkan Dana Darurat selama Wabah Virus Corona

Reporter:
Editor:

Yayuk Widiyarti

  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • Ilustrasi buku tabungan. Shutterstock

    Ilustrasi buku tabungan. Shutterstock

    TEMPO.CO, Jakarta - Banyak rencana atau anggaran berubah di masa pandemi virus corona. Dana darurat menjadi sumber finansial andalan dalam menghadapi situasi yang tak disangka-sangka.

    Sumber pemasukan yang terdampak virus corona bisa diselamatkan bila sudah mempersiapkan dana darurat. Berapa dana darurat yang dibutuhkan untuk hadapi pandemi virus corona?

    Farah Dini Novita, Co-Founder and Vice-CEO perusahaan konsultan keuangan Jouska Indonesia mengungkapkan jumlah ideal dana darurat di tengah pandemi.

    "Di kondisi sekarang, harus ada dana darurat yang bisa menutupi kehidupan selama 12 bulan ke depan kalau mau aman," tutur Farah.

    Agar tidak terpakai untuk kebutuhan nondarurat, Farah menyarankan untuk mengalokasikan dana darurat di tabungan atau deposito yang terpisah dari pengeluaran sehari-hari.

    "Tidak boleh diutak-atik kecuali darurat," katanya.

    Ia mengajak orang-orang untuk mulai mencatat pengeluaran, lalu memprioritaskan belanja untuk kebutuhan primer semata. Di masa pandemi, sebaiknya tahan dulu pengeluaran sekunder yang tidak betul-betul diperlukan.

    Farah mengatakan sebelum menentukan jumlah dana darurat, seseorang harus memetakan penghasilan dan pengeluaran rutin setiap bulan. Pemetaan ini penting agar rencana keuangan yang disusun sesuai kebutuhan masing-masing.

    "Dana darurat ini harus disisihkan setiap bulan sebelum memutuskan untuk melakukan investasi, membeli saham, dan membeli keinginan lain," jelasnya.


     

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    Arti Bilangan R(0) dan R(t) untuk Menerapkan New Normal

    Menteri Perencanaan Pembangunan Nasional Suharso Monoarfa mengatakan bahwa suatu daerah dapat melaksanakan New Normal bila memenuhi indikator R(0).