Kiat agar Remaja Tak Cemas selama Wabah Virus Corona

Reporter:
Editor:

Yayuk Widiyarti

  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • Ilustrasi remaja sedih atau galau. Pxhere.com

    Ilustrasi remaja sedih atau galau. Pxhere.com

    TEMPO.CO, Jakarta - Banyak remaja kehilangan beberapa momen dalam kehidupan muda serta momen sehari-hari, seperti mengobrol dengan teman dan berpartisipasi di kelas, selama wabah virus corona. Untuk remaja yang menghadapi perubahan hidup karena wabah dan merasa cemas, terisolasi, dan kecewa, mereka tidak sendirian.

    Psikolog ahli remaja, penulis terlaris, dan kolumnis bulanan New York Times, Dr. Lisa Damour, menjelaskan apa yang dapat dilakukan untuk mempraktikkan perawatan diri dan menjaga kesehatan mental remaja.

    Kecemasan sepenuhnya normal
    Jika penutupan sekolah dan berita yang mengkhawatirkan membuat anak merasa cemas, ia bukan satu-satunya. Bahkan, itulah yang seharusnya dirasakan.

    “Para psikolog telah lama menyadari bahwa kecemasan adalah fungsi normal dan sehat yang mengingatkan akan ancaman dan membantu mengambil tindakan untuk melindungi diri kita sendiri,” kata Damour.

    Dia mengatakan kecemasan akan membantu membuat keputusan sekarang, seperti tidak menghabiskan waktu bersama orang lain atau dalam kelompok besar, mencuci tangan, dan tidak menyentuh wajah.

    "Perasaan itu membantu menjaganya tidak hanya aman, tetapi orang lain juga. Ini adalah juga bagaimana kita merawat anggota komunitas. Kita juga memikirkan orang-orang di sekitar kita,” jelasnya.

    Sementara kecemasan tentang COVID-19 benar-benar dapat dipahami, pastikan Anda menggunakan "sumber yang dapat diandalkan, seperti situs UNICEF dan Organisasi Kesehatan Dunia (WHO) untuk mendapatkan informasi.

    Cari kesibukan
    “Yang diketahui oleh para psikolog adalah bahwa ketika kita berada dalam kondisi yang sangat sulit, sangat membantu untuk membagi masalah menjadi dua kategori, hal-hal yang dapat saya lakukan sesuatu, dan kemudian hal-hal yang tidak dapat saya lakukan,” kata Damour.

    Ada banyak hal yang termasuk dalam kategori kedua sekarang, tetapi satu hal yang membantu untuk mengatasinya adalah menciptakan kesibukan bagi diri sendiri. Damour menyarankan untuk melakukan pekerjaan rumah, menonton film favorit, atau di tempat tidur dengan novel sebagai cara untuk mencari pertolongan dan menemukan keseimbangan dalam kehidupan sehari-hari.

    Temukan cara baru untuk terhubung dengan teman-teman
    Jika ingin menghabiskan waktu bersama teman saat menjaga jarak sosial, media sosial adalah cara yang bagus untuk terhubung. Lakukan cara yang kreatif: Bergabunglah dalam tantangan Tik-Tok seperti #safehands.

    "Saya tidak akan pernah meremehkan kreativitas remaja. Firasat saya adalah mereka akan menemukan cara untuk terhubung satu sama lain secara daring, yang berbeda dari cara mereka melakukan sebelumnya," kata Damour

    Tetapi, bukan ide yang baik untuk memiliki akses tanpa batas ke layar dan atau media sosial. Karena tidak sehat, hal itu tidak cerdas, dapat menambah kecemasan.

    Fokus
    Pernahkah anak ingin belajar bagaimana melakukan sesuatu yang baru, memulai membaca buku baru atau menghabiskan waktu berlatih alat musik? Sekarang saatnya untuk melakukan itu. Berfokus pada diri sendiri dan menemukan cara untuk menggunakan waktu yang baru ditemukan adalah cara produktif untuk menjaga kesehatan mental.

    "Saya telah membuat daftar semua buku yang ingin saya baca dan hal-hal yang ingin saya lakukan," jelas Damour.

    Nikmati perasaan
    Kehilangan acara dengan teman, hobi, atau pertandingan olahraga sangat mengecewakan. Cara terbaik untuk mengatasi kekecewaan ini, biarkan diri merasakannya.

    “Ketika sampai pada perasaan yang menyakitkan, satu-satunya jalan keluar adalah melalui membiarkan diri sendiri sedih," ujar Dr. Damour

    Memproses perasaan terlihat berbeda untuk semua orang. "Beberapa anak akan membuat karya seni, beberapa anak ingin berbicara dengan teman-teman dan menggunakan kesedihan bersama sebagai cara untuk merasa terhubung pada saat tidak bisa bersama secara pribadi," katanya. Yang penting adalah melakukan apa yang terasa benar.

    Berbaik perasaan kepada diri sendiri dan orang lain
    Beberapa remaja menghadapi intimidasi dan pelecehan di sekolah karena virus corona. Jika menyaksikan seorang teman diintimidasi, hubungi dan cobalah untuk menawarkan dukungan. Tidak melakukan apa pun dapat membuat orang itu merasa bahwa semua orang membenci atau tidak ada yang peduli. Kata-kata dapat membuat perbedaan.


     

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    BPOM, Panduan Penerapan New Normal di Kantor dan Tempat Kerja

    BPOM melansir panduan penerapan new normal alias tatanan baru. Ada sembilan rekomendasi agar pandemi tak merebak di kantor dan tempat kerja.