Sindrom Smartphone Pinky, Penyakit yang Dialami Penggila Chatting

Reporter:
Editor:

Mitra Tarigan

  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • Ilustrasi perempuan menggunakan ponsel. shutterstock.com

    Ilustrasi perempuan menggunakan ponsel. shutterstock.com

    TEMPO.CO, Jakarta - Selama masa karantina penggunaan ponsel pintar meningkat drastis setiap harinya, hal ini ternyata dapat menyebabkan kelainan pada jari khususnya kelingking yang disebut dengan smartphone pinky. Setiap orang rata-rata menghabiskan lebih dari lima jam sehari dalam menggunakan ponsel pintar. Dengan adanya masa karantina, tentu jumlah jam penggunaannya lebih meningkat.

    Menurut Indian Express, Minggu 20 April 2020, tentang masalah pada jari kelingking atau yang disebut pinky finger pun semakin banyak. Sebab, jari kelingking menanggung berat ponsel selama berjam-jam dan ini mengarah pada suatu kondisi yang membuat terus menekuk dan disebut sebagai sindrom smartphone pinky.

    Penggunaan ponsel secara terus-menerus dan lama, terutama yang memiliki layar lebih besar dan lebar untuk mengetik pesan, menyebabkan ibu jari dan jari lainnya menjadi sering digunakan melalui gerakan yang berulang.

    Dalam jangka pendek, hal ini menyebabkan hipermobilitas sendi yang lebih kecil di sekitar jari, ligamen ibu jari sedikit demi sedikit menjadi stres. Sedangkan untuk jangka panjang, penggunaan jari yang berlebihan menyebabkan stres berulang-ulang dan selanjutnya dapat menyebabkan osteoartritis, karena tulang rawan di antara sendi mulai merosot.

    Ketika radang sendi terjadi di jari, ada kemungkinan terjadi pembentukan tulang berlebih di sekitar sendi, yang kemudian dapat menyebabkan pembesaran atau deformasi jari. Meskipun dampaknya tidak terlalu berbahaya bagi kesehatan, ada faktor lain yang dapat mempengaruhi tingkat perubahan degeneratif pada sendi.

    Untuk mencegah terjadinya smartphone pinky, hindarilah menggunakan ponsel pintar terlalu sering. Jika Anda terpaksa untuk melakukannya, buatlah durasi yang lebih pendek atau buatlah jari Anda beristirahat setelah beberapa menit penggunaan. Berilah durasi waktu antara SMS, WhatsApp dan bermain game. Sebisa mungkin kurangi durasi memegang ponsel.

    Anda juga perlu beristirahat dan meletakkan ponsel sebelum tangan mulai sakit dan biasakan untuk meregangkan jari-jari. Alih-alih mengetik, gunakanlah swipe keyboard atau voice note untuk tulisan yang panjang.


     

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    Aman dan Nyaman Liburan Lebaran Idul Fitri 1442 H

    Ada sejumlah protokol kesehatan yang sebaiknya Anda terapkan kala libur lebaran 2021. Termasuk saat Salat Idul Fitri 1442H