Tingkatkan Daya Tahan Tubuh, Tips Mengolah Jamu saat di Rumah

Reporter:
Editor:

Mitra Tarigan

  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • ilustrasi jamu (pixabay.com)

    ilustrasi jamu (pixabay.com)

    TEMPO.CO, Jakarta - Sebagai masyarakat Indonesia, kita tentu sudah tidak asing lagi dengan konsumsi jamu dari tanaman herbal. Jamu memang terbukti baik untuk meningkatkan kekebalan tubuh. Tak heran, jamu menjadi salah satu alternatif agar terhindar dari Covid-19.

    Namun perlu dipahami, jamu harus dikelola dan disajikan dengan benar agar manfaatnya bisa maksimal. Badan Pengawas Obat dan Makanan (BPOM) dalam buku pedoman 'Serba Covid: Cegah Covid-19 Sehat untuk Semua' membagikan tipsnya.

    1. Menyediakan tanaman herbal dan alat memasaknya
      Pastikan Anda telah memiliki tumbuhan yang dibutuhkan. Misalnya herba sambiroto, temulawak, kunyit, jahe atau daun jambu biji. Kemudian cuci bahan segar jamu menggunakan air mengalir dan keringkan.

      Peralatan seperti panci juga harus disiapkan. Pastikan itu dalam keadaan bersih dan terbuat dari stainless steel.

    2. Memperhatikan higienitas diri
      Mempersiapkan jamu sebaiknya dalam keadaan tangan yang bersih. Cuci tangan selama 20 detik dengan air mengalir dan sabun sebelum membuat racikan. Jangan lupa pakai sarung tangan sebagai proteksi tambahan jika diperlukan.

    3. Eksekusi pembuatan
      Mulai rebus air hingga mendidih atau sekitar 100 derajat selsius. Kemudian masukkan tanaman herbal dan tinggalkan selama 15-30 menit. Rebusan herba sambiloto dapat dikonsumsi sebelum makan sedangkan seduhan jahe dikonsumsi setelah makan.

    4. Takaran tepat untuk penyajian
      Setiap jamu memiliki takaran yang harus diperhatikan. Karena jika berlebihan, itu justru menimbulkan reaksi tubuh yang tidak baik.
      -Herba Sambiloto: Bahan kering 3,0 gram; 2 kali sehari
      -Temulawak: Serbuk kering 3,0 gram/hari; dalam 3 dosis terbagi
      -Kunyit: Bahan segar 3,0-9,0 gram/hari
      -Jahe: Serbuk kering 1,0-4,0 gram/hari
      -Jambu Biji: Daun jambu biji berukuran 55 gram

    5. Menyimpan jamu yang tersisa
      Apabila Anda membuat jamu dalam porsi besar dan akan disimpan, pastikan itu dipindah dalam wadah yang sesuai (food grade) dan bukan menggunakan botol bekas air mineral sekali pakai.

      Simpan jamu pada suhu sejuk namun jangan terlalu lama sebab bisa rusak. Beberapa tanda jika jamu tidak layak konsumsi termasuk perubahan warna, bau dan rasa.

    SARAH ERVINA DARA SIYAHAILATUA


     

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    Jokowi Marah karena Tersulut Lambatnya Stimulus Kredit

    Presiden Joko Widodo geram karena realisasi anggaran penanganan pandemi masih minim. Jokowi marah di depan para menteri dalam sidang kabinet.