Bekerja dari Rumah sambil Mengawasi Anak, Simak Triknya

Reporter:
Editor:

Yayuk Widiyarti

  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • Ilustrasi bekerja dari rumah. Shutterstock

    Ilustrasi bekerja dari rumah. Shutterstock

    TEMPO.CO, Jakarta - Pandemi Covid-19 telah mengubah cara orang bekerja. Adanya kebijakan untuk bekerja dari rumah sedikit banyak mempengaruhi kehidupan para pekerja yang telah berkeluarga.

    Selain harus fokus dengan pekerjaan, mereka juga harus mengurus keluarga sambil mengawasi anak-anak. Apalagi, saat ini anak-anak harus belajar dari rumah karena sekolah dan tempat penitipan anak ditutup.

    Lantas, bagaimana agar dapat tetap efektif bekerja di rumah bersama anak-anak? Berikut lima tips yang disampaikan oleh Felska dan Tania Luna, CEO Lifelabs Learning, sebuah perusahaan pengembangan kepemimpinan yang membantu para manajer, eksekutif, dan tim menguasai keterampilan yang paling berguna dalam kehidupan, seperti dikutip dari The Balancecareers.

    Mengatur ruang kerja yang praktis
    Ruang kerja sangat penting. Menjadi nyaman itu penting, begitu pula memisahkan pekerjaan dan kehidupan secara fisik. Namun, sulit untuk memisahkan sepenuhnya jika Anda tinggal di ruang kecil yang saat ini ditempati oleh anggota keluarga lain.

    “Anda bisa memilih sudut kecil di apartemen studio, buatlah meja yang terpisah karena akan menjadi ruang pribadi yang membuat fokus dan mengurangi stres pada kehidupan rumah, termasuk anak-anak. Buatlah tanda jangan ganggu atau bahkan pasang pita peringatan untuk tidak diganggu,” tuturnya.

    Sebaliknya, jangan bekerja di sofa karena akan membuat situasi kerja yang penuh tekanan semakin meresap dan membuat lebih mudah terdistraksi karena tidak adanya batasan antara ruang kerja dengan ruang keluarga.

    Bersikap fleksibel tentang jam kerja
    Setiap orang tua memiliki cara yang kreatif untuk menyelesaikan pekerjaan. Felska pernah bertemu dengan sepasang suami istri yang membuat pembagian jam kerja. Misalnya, istri bekerja sekitar 4 jam sementara suami mendidik anak. Begitupun sebaliknya.

    Dia percaya pengaturan semacam ini akan membantu karyawan menjalani kehidupan rumah tangga sambil meningkatkan kepercayaan pada perusahaan. "Ketika mempercayai orang untuk melakukan pekerjaan, saat itulah rasa hormat kembali kepada Anda," katanya.

    Buat rutinitas rumah yang terstruktur dan sehat
    Saat bekerja dari rumah, orang biasanya akan tergoda untuk memakai piyama sepanjang hari, tidak mandi, dan mengonsumsi camilan. Namun, para ahli mengatakan kebiasaan ini justru akan membebani jiwa. Tunjukkan kepada anak-anak saat itu Anda benar-benar bekerja.

    "Penting untuk bangun dan mandi seolah-olah Anda masuk ke kantor," kata Felska. “Awalnya bisa menyenangkan hanya dengan mengangkat kepala dan mengenakan piyama, tetapi akhirnya Anda merasa jijik. Anda ingin menempatkan diri dalam pola pikir yang berbeda seolah-olah akan bekerja. "

    Luna menyarankan untuk makan sehat, minum banyak air, dan menggunakan waktu perjalanan sebelumnya untuk melakukan sesuatu yang positif, seperti berolahraga atau memasak sarapan santai. Selain itu, perlu juga untuk membuat ritual awal dan penutup dengan anak-anak yang menandakan Anda akan masuk ke mode kerja atau pulang ke rumah, seperti peregangan, mengenakan sepatu, atau memutar lagu.

    Tentukan harapan komunikasi yang jelas
    Terkait dengan jenis komunikasi yang digunakan, di luar rapat, manajer harus dapat menetapkan parameter dalam berkomunikasi. Berbicaralah dengan keprihatinan yang dimiliki anggota tim yang mungkin tidak mereka bawa.

    "Apa yang terjadi jika saya jauh dari meja selama 1 jam? Bagaimana jika anak-anak berkelahi dan saya harus mencari tahu tempat lego?" Di sini kita harus dapat mengatur jadwal komunikasi yang tepat dengan manajer.

    Bersikap fleksibel dan memaafkan situasi kehidupan
    Menurut Felska dan Luna, sekarang saatnya manajer harus fleksibel ketika berhadapan dengan karyawan, terutama yang sudah memiliki anak-anak. Demikian pula karyawan harus dapat memaafkan diri sendiri

    "Ini adalah wilayah yang belum dipetakan," Felska mengakui. “Beberapa hari, Anda berharap lebih sering keluar rumah tetapi tidak bisa. Beri diri dan semua orang rahmat.”


     

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    11 Manfaat Ubi Jalar untuk Kesehatan

    Banyak yang tidak mengetahui bahwa ubi jalar yang dianggap remeh ternyata banyak mempunyai manfaat. Berikut sejumlah manfaat ubi jalar.