Terpaksa ke Pasar, Jangan Lupa Masker dan Kantong Belanja Sendiri

Reporter:
Editor:

Yayuk Widiyarti

  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • Ilustrasi pasar tumpah. ANTARA

    Ilustrasi pasar tumpah. ANTARA

    TEMPO.CO, Jakarta - Pasar menjadi tempat yang menakutkan saat ini karena banyaknya orang yang positif Covid-19. Masyarakat yang ingin berbelanja di pasar diharapkan untuk tetap menjalankan protokol kesehatan dan melakukan berbagai langkah pencegahan penularan virus corona, seperti memakai masker dan membawa kantong belanja sendiri, kata dr. Sarah Shyma.

    "Agar tetap fungsi pasar berjalan maka dari itu kita sebagai pembeli, pedagang, maupun pemerintah mengupayakan adanya protokol kesehatan," kata anggota Junior Doctor Network (JDN) itu dalam diskusi Gugus Tugas Percepatan Penanganan COVID-19 di Graha BNPB yang dipantau di Jakarta, Sabtu, 27 Juni 2020.

    Ada beberapa tips dari Sarah jika ingin berbelanja di pasar. Yang pertama dan paling penting adalah memastikan diri dalam keadaan sehat. Jika sedang sakit seperti batuk dan flu, dia menyarankan untuk menunda terlebih dulu ke pasar.

    Penggunaan masker yang baik juga suatu kewajiban ketika berbelanja di pasar dan individu dapat pula membawa hand sanitizer sebagai bentuk persiapan jika terkendala mencari tempat mencuci tangan. Selain itu, sebelum pergi bisa dipersiapkan terlebih dulu catatan yang akan dibeli. Hal itu dilakukan untuk mempersingkat waktu berada di pasar dan mengurangi risiko infeksi ketika berada di tempat umum.

    Dia juga menyarankan untuk membawa tas belanja sendiri yang dapat dibersihkan untuk membawa hasil belanjaan demi memberikan jaminan kebersihan. Hal serupa juga disampaikan oleh Ketua Umum Ikatan Pedagang Pasar Indonesia (IKAPPI) Abdullah Mansuri, yang mendorong penggunaan kantong belanja yang dapat dicuci untuk berbelanja di pasar. Selain memberikan rasa aman, penggunaan kantong belanja juga mendukung gerakan untuk mengurangi kantong plastik sekali pakai.

    Mansuri sendiri memastikan bahwa IKAPPI terus mendorong agar protokol kesehatan digalakkan di pasar tradisional untuk menghindari penularan COVID-19. Beberapa langkah yang didorong IKAPPI adalah kewajiban memakai masker untuk penjual maupun pembeli, penambahan fasilitas mencuci tangan, pemeriksaan suhu di pintu masuk pasar, dan penggunaan sekat plastik agar penjual dan pembeli masih dapat berkomunikasi namun dengan cara yang lebih aman.


     

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    Jaksa Pinangki Sirna dalam 6 Nama Kronologi Pelarian Djoko Tjandra

    Setelah 11 tahun, Djoko Tjandra akhirnya ditangkap di Malaysia. Ada nama Pinangki Sirna Malasari dalam pelarian buron kasus cessie Bangk Bali itu.