Pengobatan Asma di Era New Normal, Ini Kata Ahli

Reporter:
Editor:

Mitra Tarigan

  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • Ilustrasi serangan asma. shutterstock

    Ilustrasi serangan asma. shutterstock

    TEMPO.CO, Jakarta - Di masa new normal saat ini, pasien asma sebaiknya tetap melanjutkan pengobatan asma mereka terutama jika serangan terjadi. Hal itu disampaikan dokter spesialis paru dan pernapasan di Eka Hospital Bekasi, Dicky Soehardiman. "Lanjutkan pengobatan asma terutama steroid dihisap atau tablet yang diminum," ujar dia dalam webinar 'Mengendalikan Asma di Era New Normal', Kamis 9 Juli 2020.

    Dia mengatakan, pasien sebaiknya mendapatkan tata laksana asma yang tertulis, salah satunya waktu harus meningkatkan dosis obat pelega dan pengendali. "Pasien tidak perlu setiap pekan berkunjung, dosis obat yang dihisap itu untuk satu bulan. Dalam satu bulan, pasien bisa mengatur penggunaan obat untuk diri sendiri, tes diri sendiri, naikkan atau menurunkan," kata dia.

    Pasien juga harus tahu tentang penggunaan steroid oral saat serangan terjadi. Jika serangan ringan, dia bisa menangani dulu penyakitnya dengan meminum obat atau menggunakan obat inhalasi. "Jika tidak ada perubahan langsung, datang ke rumah sakit, karena kalau semakin lama, semakin berat, semakin sulit penatalaksanaanya," tutur Dicky.

    Asma merupakan peradangan di saluran napas yang kronik, ditandai adanya mengi, napas pendek-pendek dan batuk. Laman Medical Xpress mencatat, meskipun sering bisa ditangani dengan obat-obatan, asma dapat menyebabkan masalah yang berkelanjutan dan ada risiko serangan asma yang parah hingga mengancam jiwa penderitanya.

    Para pasien sebaiknya tetap aktif berolahraga dan menjaga kesehatan mereka, sekaligus menerapkan aturan kesehatan, seperti rajin mencuci tangan, menjaga jarak, tetap di rumah dan menggunakan alat pelindung diri.


     

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    Jaksa Pinangki Sirna dalam 6 Nama Kronologi Pelarian Djoko Tjandra

    Setelah 11 tahun, Djoko Tjandra akhirnya ditangkap di Malaysia. Ada nama Pinangki Sirna Malasari dalam pelarian buron kasus cessie Bangk Bali itu.