Tips Memulai Bisnis saat Masih Jadi Karyawan

Reporter:
Editor:

Yayuk Widiyarti

  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • Ilustrasi bisnis online. shutterstock.com

    Ilustrasi bisnis online. shutterstock.com

    TEMPO.CO, Jakarta - Etiskah memulai bisnis sambil tetap bekerja sebagai karyawan? Jika tidak hati-hati, Anda bisa berakhir dengan dilema etika yang membahayakan reputasi profesional dan membuat marah atasan.

    Menurut Business News Daily, bersikap terbuka dengan atasan tentang ambisi kewirausahaan bisa menjadi pedang bermata dua. Namun, jika sadar akan masalah potensial yang dapat muncul dan mengingat empat tips berikut, Anda dapat bergerak tanpa melanggar norma etika apa pun.

    Baca dengan seksama isi kontrak kerja
    Dalam beberapa kasus, pengusaha memiliki klausul dalam kontrak yang memungkinkan mereka untuk mengklaim kepemilikan atas setiap penemuan atau inovasi yang Anda buat selama bekerja di perusahaan. Perusahaan lain mungkin memiliki klausa nonbersaing yang tidak hanya mencakup prospek jika Anda pergi untuk bergabung dengan pesaing tetapi juga dapat memungkinkan mereka untuk mengambil tindakan terhadap bisnis apa pun yang Anda buat yang mereka anggap sebagai ancaman langsung.

    "Jika di dalam kontrak kerja terdapat noncompete clauses, assignment of convenience clauses, atau nondisclosure agreements [NDA], maka Anda harus mendiskusikan rencana bisnis baru dengan pengacara yang memiliki reputasi baik," kata Melissa Cadwallader dari ZenBusiness.

    Perjanjian yang sudah ada sebelumnya dengan atasan dapat menyebabkan masalah hukum untuk bisnis. Tinjau kontrak kerja dengan cermat untuk hak kekayaan intelektual dan klausa nonbersaing serta cari tahu apakah Anda telah menandatangani NDA.

    Putuskan apakah perlu membahas rencana bisnis dengan atasan
    Jika telah selesai membaca seluruh bagian dari kontrak kerja yang Anda tandatangani, ada kemungkinan perjanjian itu mewajibkan Anda untuk memberi tahu manajemen tentang aktivitas bisnis sampingan apa pun. Rencana untuk memulai bisnis baru sambil tetap bekerja dapat menyebabkan masalah dengan atasan. Apakah nantinya akan memberi tahu mereka tentang rencana atau tidak pada akhirnya terserah Anda, pertimbangkan pro dan kontra sebelum membuat keputusan ini. Bahkan, jika tidak ada klausul yang mengatakan demikian, para ahli masih memperdebatkan etika yang tepat ketika seseorang akan memulai bisnis sampingan.

    Tom Scarda, CEO dan pendiri The Franchise Academy, menyebut langkah itu tidak disarankan. "Stres menjalankan bisnis sendiri kemungkinan akan mengganggu kualitas dan produksi pekerjaan rutin Anda," kata Scarda.

    Di sisi lain, Samantha Moss, editor dan duta konten di Romantific mengatakan bersikap terbuka tentang usaha baru dapat membuat kehidupan profesional lebih mudah dalam jangka panjang. Jika berbicara dengan seseorang di pekerjaan harian dan memberi lampu hijau untuk bergerak maju, Ian Wright, pendiri Fleet Logging, mengatakan Anda harus benar-benar mengambil izin itu dan menjalankannya. Pastikan Anda memiliki jejak tercatat untuk mendukung tindakan.

    "Pastikan tetap menjadi karyawan terbaik, selesaikan pekerjaan, dan Anda akan baik-baik saja," jelasnya.

    Jangan biarkan bisnis sampingan mencuri fokus dari pekerjaan utama
    Salah satu kekhawatiran terbesar dari pemilik bisnis terhadap karyawan yang memulai usaha sendiri adalah potensi kerugian. Ini adalah alasan utama mengapa klausul nonbersaing ada dalam kontrak kerja.

    Jika bermaksud memulai bisnis sambil bekerja penuh waktu, jangan gunakan sumber daya milik kantor, seperti komputer dan alat tulis kantor. Bukan hanya secara teknis mencuri dari atasan tetapi juga sangat tidak etis. Salah satu hal terbesar yang tidak boleh dicuri dari atasan adalah waktu. Pencurian waktu adalah masalah utama bagi pengusaha. Jadi, jika berencana memulai bisnis sampingan ketika seharusnya bekerja, itu adalah pelanggaran kepercayaan dan alasan pemutusan hubungan kerja di banyak perusahaan.

    Bekerja dari jarak jauh membuat bisnis sampingan menjadi lebih mudah dilakukan
    Dengan proliferasi karyawan yang bekerja dari rumah karena Covid-19, batas antara waktu kerja dan waktu pribadi menjadi kabur. Sementara, banyak orang merasa ini adalah masalah besar, yang lain mengatakan itu adalah kesempatan untuk mulai bekerja pada bisnis sampingan.

    Chane Steiner, CEO Crediful, mengatakan metode bekerja jarak jauh telah membalikkan pertanyaan tentang etika memulai bisnis ketika masih bekerja di satu perusahaan.

    "Selama Anda menggunakan waktu dan upaya yang diperlukan untuk pekerjaan penuh waktu, sama sekali tidak ada alasan mengapa seseorang tidak dapat memulai bisnis sampingan," katanya.


     

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    Aman Ibadah Sholat Ramadan Saat Covid-19

    Pemerintah DKI Jakarta telah mengizinkan masjid ataupun mushola menggelar ibadah sholat dalam pandemi.