Kenakan Baju Adat Sabu, Jokowi Dinilai Beri Kesan Raja

Reporter:
Editor:

Mitra Tarigan

  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • Presiden Joko Widodo (Jokowi) melambaikan tangan ke arah wartawan saat tiba di lokasi sidang tahunan MPR dan Sidang Bersama DPR-DPD di Komplek Parlemen, Senayan, Jakarta, Jumat, 14 Agustus 2020. Jokowi hadir dengan mengenakan baju sabu atau pakaian adat dari Nusa Tenggara Timur. ANTARA/Galih Pradipta

    Presiden Joko Widodo (Jokowi) melambaikan tangan ke arah wartawan saat tiba di lokasi sidang tahunan MPR dan Sidang Bersama DPR-DPD di Komplek Parlemen, Senayan, Jakarta, Jumat, 14 Agustus 2020. Jokowi hadir dengan mengenakan baju sabu atau pakaian adat dari Nusa Tenggara Timur. ANTARA/Galih Pradipta

    TEMPO.CO, Jakarta - Presiden Joko Widodo alias Jokowi  kembali mengenakan baju adat pada Sidang Tahunan MPR, Sidang Bersama DPR-DPD dan Pidato Kenegaraan di Ruang Sidang Gedung Nusantara, Kompleks Parlemen, Jakarta pada Jumat 14 Agustus 2020.

    Tahun lalu, presiden mengenakan setelan jas biru, dasi merah dan peci hitam saat berpidato di Sidang Tahunan MPR. Kemudian, saat Sidang Bersama DPR-DPD, Jokowi mengganti busananya dengan baju adat Sasak, Nusa Tenggara Barat (NTB) atau disebut pegon. Pakaian itu berwarna keemasan, dengan ikat kepala berwarna senada dan keris yang diselipkan kain songket atau disebut leang.

    Tahun ini Jokowi mengenakan pakaian adat Sabu dari Nusa Tenggara Timur (NTT) dengan nuansa berwarna emas dan hitam untuk kemeja dan bawahan celana. Apa kata pengamat mode tentang ini? "Saya senang Pak Jokowi selalu memberikan kejutan yang tidak diduga. Kali ini beliau memilih baju adat Sabu NTT, ini salah satu upaya Jokowi untuk mengangkat busana daerah tertentu yang tadinya mungkin orang tidak tahu, lalu beliau memakainya, orang jadi tahu," kata pengamat mode sekaligus perancang busana Lisa Fitria saat dihubungi pada Jumat 14 Agustus 2020.

    Baju adat Sabu pria biasanya terdiri dari kemeja putih berlengan panjang, dilengkapi selendang dan bawahan. Selendang yang digunakan berupa sarung tenun yang diselempangkan pada bagian bahu. Selain itu, ada ikat kepala yang terbuat dari emas kalung mutisalak, sabuk berkantong, dan perhiasan kalung dan gelang emas.

    Presiden Joko Widodo bersiap menyampaikan pidato dalam rangka penyampaian laporan kinerja lembaga-lembaga negara dan pidato dalam rangka HUT ke-75 Kemerdekaan RI pada sidang tahunan MPR dan Sidang Bersama DPR-DPD di Komplek Parlemen, Senayan, Jakarta, Jumat, 14 Agustus 2020. ANTARA/Akbar Nugroho Gumay

    Jokowi juga mengenakan kemeja hitam dengan modifikasi pada kain yang digunakan. Lisa tidak mempermasalahkan hal ini karena pemakaiannya sesuai pakem, membuat kharisma Jokowi terlihat. "Secara estetika desain, dengan dasar warna hitam (seperti yang dikenakan Pak Jokowi), lalu motif gold (pada kain), terlihat mewah. Kesan Raja, orang nomor satunya terasa. Dari segi fisik, bapak kan kurus, ini pemilihannya tepat. Cara memakainya juga tepat. Terlihat kharismanya. Gagah dan terlihat wah," ujar Lisa.

    "Ini sudah dimodifikasi saya lihat, yang aslinya kan dari kain yang ditenun. Kalau ini saya lihat dibordir dengan warna kuning keemasan. Cara pakainya baju adatnya sudah sama, bentuk selendangnya diselempangkan di bahu, lalu memakai ikat kepala berbentuk mahkota tiga tiang dari emas, lalu kalung multisalak, sabuknya. Sesuai dengan pakem adatnya," imbuh dia.

    Berbeda dengan Presiden Jokowi, Wakil Presiden Ma'ruf Amin menggunakan setelan jas, peci hitam dan dasi berwarna merah, senada dengan busana yang dikenakan Ketua MPR Bambang Soesatyo.


     

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    Jaga Kesehatan Mental Saat Pandemi Covid-19

    Jaga kesehatan mental saat pandemi Covid-19 dengan panduan langsung dari Badan Kesehatan Dunia (WHO).