Ingin Hubungan Cinta Bahagia dan Harmonis, Ini Kuncinya

Reporter:
Editor:

Yayuk Widiyarti

  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • Ilustrasi pasangan tertawa. Unsplash/Matheus Ferrero

    Ilustrasi pasangan tertawa. Unsplash/Matheus Ferrero

    TEMPO.CO, Jakarta - Hubungan harmonis dambaan setiap pasangan. Kebahagiaan dalam hubungan memberikan dampak positif bagi kehidupan.

    Meskipun mudah berasumsi semuanya tergantung pada keberuntungan dalam cinta, ada alasan ilmiah mengapa beberapa hubungan cinta berkembang dan tak sedikit yang gagal. Berikut yang dikatakan data tentang hal apa saja yang dapat menyatukan pasangan dalam cara yang harmonis, dilansir dari Bolde.

    Kuncinya koneksi emosional
    Jika bukan karena hubungan emosional, hubungan tidak akan berlangsung lama dan pasti tidak akan mencapai status serius. Psikolog yang berbasis di Ottawa, Kanada, menemukan pasangan yang paling bahagia dalam hubungan menemukan cara untuk menjaga hubungan emosional tetap kuat seperti pada awalnya. Ini semua tentang menyadari kebutuhan emosional pasangan dan menanganinya sendiri.

    Hal-hal kecil yang membuat pasangan bahagia
    Mungkin kedengarannya klise, tetapi ada bukti ilmiah yang mendukung klaim melakukan hal-hal kecil lebih sering menghasilkan hubungan yang jauh lebih bahagia daripada menunjukkan sikap cinta yang besar dan jarang. Tindakan apresiasi kecil ini membuat Anda dan pasangan tetap terhubung, bahkan ketika hidup menjadi berantakan.

    Neurologis
    Penelitian yang dilakukan oleh antropolog biologi Helen Fisher menemukan area otak tertentu hidup pada orang yang melaporkan tingkat kepuasan yang lebih tinggi dalam hubungan. Area otak yang dimaksud memainkan peran besar dalam tingkat empati yang dirasakan seseorang terhadap pasangan, kemampuan untuk mengontrol tingkat stres, dan bagaimana mereka memandang pasangan secara keseluruhan. Pasangan yang berempati, santai, dan benar-benar menyukai pasangan sebagai pribadi bernasib jauh lebih baik daripada yang tidak.

    Pilih punya anak atau tidak
    Ada banyak sekali penelitian tentang pengaruh memiliki anak pada pasangan dan hasil akhirnya cukup suram. Ternyata, memiliki anak dapat membebani hubungan, dan pasangan yang tidak mau menjadi orang tua jauh lebih bahagia daripada yang melakukannya.

    Mengenal pasangan sejak lama
    Pasangan bahagia cenderung mengasosiasikan diri dengan pasangan bahagia lain dan ada alasan yang didorong secara ilmiah mengapa demikian. Penelitian dari Universitas Brown menemukan pasangan yang bergaul dengan hubungan jangka panjang lain lebih bahagia dan kecil kemungkinannya untuk putus.

    Pertengkaran yang wajar
    Tidak dapat dipungkiri, ketidaksepakatan akan muncul dalam hubungan apa pun. Sebuah penelitian menunjukkan ketika pasangan bertengkar jauh lebih penting daripada seberapa sering mereka bertengkar. Pasangan yang sering bertengkar selama tahap awal hubungan dapat mengatasi pertengkaran lebih cepat dan menyelesaikan masalah yang dapat tumbuh menjadi masalah dan berujung perpisahan.

    Saling memahami
    Pasangan yang bekerja bersama dengan sempurna cenderung melakukannya karena mereka mencapai persyaratan yang disepakati dalam hal pembayaran tagihan dan pekerjaan rumah tangga. Pasangan ini melaporkan lebih bahagia dalam hubungan, bahkan lebih dari orang-orang yang membagi tugas tetapi tanpa mendiskusikan siapa yang akan melakukannya.

    Teman lama
    Anda akan kesulitan menemukan seseorang yang belum pernah melihat meme atau kutipan tentang menikah dengan sahabat Anda. Ada beberapa bukti ilmiah serius yang mendukung klise lama itu. Sebuah penelitian yang dilakukan oleh National Bureau of Economic Research menemukan pasangan yang paling bahagia lebih dari sekadar pasangan, mereka adalah sahabat.

    Hubungan intim
    Mungkin tidak sebanyak yang dikira, tetapi keintiman seksual memainkan peran besar dalam keseluruhan tingkat kepuasan yang dimiliki pasangan dengan hubungan. Semakin banyak orang melakukan hubungan seks dengan pasangan, semakin bahagia. Tetapi titik manis untuk kepuasan seksual dan hubungan sekitar seminggu sekali.


     

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    Pelonggaran Kembali PPKM: Aturan Baru WFO, Bioskop, dan Anak-anak

    Pemerintah kembali melonggarkan sejumlah aturan PPKM yang berlaku hingga 4 Oktober 2021. Pelonggaran termasuk WFO, bioskop, dan anak-anak di mall.