Bukan Hiasan, Reisa Broto Asmoro Ingatkan Jangan Pakai Masker Asal-Asalan

Reporter:
Editor:

Mitra Tarigan

  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • Reisa Broto Asmoro menggunakan masker rancangan Diana Couture, sambil mengingatkan pengikutnya di Instagram untuk memakai masker saat beraktivitas di luar rumah di era pandemi. Instagram.com/@reisabrotoasmoro

    Reisa Broto Asmoro menggunakan masker rancangan Diana Couture, sambil mengingatkan pengikutnya di Instagram untuk memakai masker saat beraktivitas di luar rumah di era pandemi. Instagram.com/@reisabrotoasmoro

    TEMPO.CO, Jakarta - Juru Bicara Pemerintah dokter Reisa Broto Asmoro meminta publik untuk menggunakan masker dengan benar atau tidak asal-asalan. "Mari terus biasakan diri dengan protokol kesehatan, ingat selalu pakai masker dengan baik dan benar, jangan asal asalan, tutupi bagian hidung sampai dagu," ujar Reisa dalam konferensi pers virtual di Jakarta, Jumat 18 September 2020. 

    Dia menekankan kepada publik agar penggunaan masker jangan hanya sebagai hiasan semata. "Jangan malah dijadikan hiasan untuk menutupi dagu saja. Saya masih lihat di beberapa orang malah dikalungkan saja di leher," ujar Reisa.

    Dia juga mengimbau publik menyiapkan lebih dari satu buah masker per hari, terutama ketika beraktivitas.

    Memang ada beberapa orang yang terpaksa melakukan aktivitas di luar rumah. Namun Perhimpunan Dokter Paru Indonesia (PDPI) mengimbau masyarakat tetap beraktivitas, bekerja dan belajar di dalam rumah di tengah lonjakan kasus COVID-19. "Jadi stay at home menjadi salah satu hal yang harus kita ingatkan kepada keluarga kita," kata Ketua PDPI Agus Dwi Susanto SpP(K) dalam konferensi pers bersama Satuan Tugas (Satgas) Penanganan COVID-19 di Graha BNPB Jakarta, Jumat 18 September 2020.

    Ia berharap masyarakat dapat mengingatkan kepada anggota keluarganya untuk sebisa mungkin beraktivitas di rumah karena potensi penularan COVID-19 muncul ketika ada kontak dengan orang sakit di lingkungan luar rumah. "Misalnya kita bepergian ke pusat-pusat perbelanjaan. Nah, itu punya potensi. Oleh karena itu disarankan kalau tidak ada hal yang penting, tidak beraktivitas di luar rumah," katanya.

    Ia mengatakan klaster baru penularan COVID-19 di dalam keluarga juga awal mulanya disebabkan oleh adanya penularan di luar rumah karena tidak menerapkan protokol kesehatan dengan baik.

    Oleh karena itu, ia mengimbau bagi orang-orang yang terpaksa sekali harus beraktivitas atau bekerja di luar rumah atau kantor untuk sebaiknya menerapkan protokol kesehatan secara ketat guna mencegah potensi penularan COVID-19. "Maka yang terpenting adalah menjalankan protokol kesehatan. Protokol kesehatan yang sudah sering kita gaungkan. Kita harus menggunakan masker, jaga jarak dan mencuci tangan secara teratur sebelum menyentuh area muka," ujarnya.

    Protokol kesehatan tersebut, katanya, menjadi suatu kewajiban, saat beraktivitas di luar rumah, termasuk ketika harus bekerja di kantor. Kemudian, saat sampai di rumah, masyarakat juga diimbau untuk mensterilkan barang-barang yang dibawa sebelum masuk ke dalam rumah, kemudian menaruh baju yang telah dipakai ke tempat cucian dan mandi untuk membersihkan dari dari virus yang menempel. "Setelah semuanya bersih baru kita bisa bertemu dengan keluarga," kata Agus.

    Protokol kesehatan masuk rumah itu, wajib dilakukan untuk memastikan bahwa seseorang tidak membawa masuk potensi virus ke dalam rumah dan menularkannya kepada anggota keluarga yang lain.

    Jika masyarakat masih belum yakin telah steril saat masuk ke dalam rumah, maka mereka diimbau untuk tetap menggunakan masker walau di dalam rumah, dan menerapkan protokol kesehatan lainnya. "Itupun kita harus tetap waspada, terutama pada kelompok-kelompok yang rentan. Misalnya ada kelompok rentan di keluarga kita, itu rentan terinfeksi," katanya.

    "Oleh karena itu, apabila kita adalah orang yang beraktivitas di luar rumah, disarankan selama berkontak dengan keluarga yang rentan tersebut sebaiknya di dalam rumah tetap menggunakan masker," kata Agus Dwi Susanto.


     

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    Setahun Sudah Periode Kedua Jokowi

    Tak ada perayaan besar untuk memperingati satu tahun pertama periode kedua pemerintahan Presiden Joko Widodo pada 20 Oktober 2020.