Atasi Stres dan Serangan Panik Saat Pandemi, Latihan Pernapasan Jadi Solusi

Reporter:
Editor:

Mitra Tarigan

  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • Ilustrasi panik. pumirror.com

    Ilustrasi panik. pumirror.com

    TEMPO.CO, JakartaSerangan panik dapat terjadi pada siapa saja. Itu adalah respon terhadap bahaya, stres, atau kegembiraan. Serangan panik bisa sangat mungkin terjadi di masa pandemi, karena orang banyak mengalami stres dan ketakutan tertular atau saat mengalami sakit yang diduga terindikasi covid-19.

    Akan tetapi, serangan panik juga bisa muncul tanpa alasan yang jelas, bahkan ketika sedang tertidur yang tentu akan sulit untuk mengelolanya. Mereka yang terkena serangan panik mungkin merasa seolah-olah akan mati, mengalami serangan jantung, pingsan, atau kehilangan kendali.

    Ketika seseorang terkena serangan panik, detak jantung berdebar kencang, merasa pingsan, pusing, merasa sangat panas atau sangat dingin, berkeringat, gemetar, mual, nyeri di dada atau perut, sulit untuk bernapas atau merasa seperti tersedak. Beberapa merasakan kaki gemetar, bahkan merasa seperti terputus dari pikiran, tubuh, atau lingkungan alias ingin meninggal.

    Melansir Express, Senin 28 September 2020, serangan panik bisa terjadi kapan saja dan di mana saja. Beberapa orang merasa serangan panik yang dialaminya dipicu oleh tempat, situasi, dan aktivitas tertentu.

    Waktu terasa berjalan sangat lambat saat mengalami serangan panik, dan penderitanya akan merasa kesulitan untuk menenangkan diri selama berjam-jam. Namun, kebanyakan serangan panik hanya berlangsung antara lima dan 20 menit, dengan gejala memuncak pada 10 menit. Dalam kasus ekstrim, serangan panik bisa bertahan hingga satu jam.

    Untuk menghentikannya, Mental Health Charity Mind menjelaskan pertama-tama yakni fokus pada pernapasan. Buat 5 kali hitungan saat menarik napas dan 5 hitungan ketika mengeluarkan napas. Selanjutnya alihkan perhatian ke kaki, injak di tempat saat melakukan latihan pernapasan.

    Selanjutnya berkonsentrasilah dengan mengunyah sesuatu yang mint atau peluk sesuatu yang lembut seperti bantal empuk. "Teknik itu benar-benar dapat membantu Anda memperlambat pernapasan dan memulihkan ke keadaan normal," sebut badan amal itu,

    Pikiran merekomendasikan bernapas perlahan dan mendengarkan suara-suara di sekitar. Lepaskan sepatu dan kaus kaki serta berjalanlah tanpa alas kaki. Selimuti diri dengan kain, bisa juga dengan menyemprotkan aroma terapi yang menenangkan pada selimut. Jagalah tubuh dan berikan apa yang dibutuhkannya setelah mengalami serangan panik. Adapun yang terpenting, beritahu keluarga, sahabat, atau teman ketika gejala ini datang dan bicarakan kepada mereka untuk mengantisipasi serangan panik berikutnya.


     

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    5 Fakta Kasus Rangga, Bocah Yang Cegah Ibu Diperkosa

    Pada Kamis, 15 Oktober 2020, tagar #selamatjalanrangga trending di Facebook dan Twitter.