Patah Hati, Waktu Terbaik Mengenali Diri Sendiri

Reporter:
Editor:

Mitra Tarigan

  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • Ilustrasi Patah Hati (Pixabay.com)

    Ilustrasi Patah Hati (Pixabay.com)

    TEMPO.CO, Jakarta - Semua orang yang pernah merasakan jatuh cinta pasti pernah merasa patah hati, baik itu pria atau perempuan. Rasa patah hati, membuat orang merasa sangat sedih dan bisa merasakannya selama berbulan-bulan bahkan bertahun-tahun.

    Rasa ini, biasanya lebih lama dirasakan perempuan pasca putus cinta. Seperti dilansir Times Of India, patah hati bisa menimbulkan trauma, sebaliknya putus cinta juga bisa menjadi cahaya positif yang Anda butuhkan dalam hidup Anda. Putus cinta bisa mengajari Anda banyak hal, salah satunya kemampuan Anda memandang dunia secara berbeda. Jika Anda benar-benar dekat dengan mantan pasangan Anda, rasanya seperti melihat dunia dari sepasang mata yang berbeda.

    Putus cinta terjadi saat Anda menyadari bahwa Anda perlu memprioritaskan diri sendiri terlebih dahulu. Di sinilah perawatan diri berperan.

    Kami memahami bahwa putus cinta memang menyayat hati, tetapi jika Anda ingin mendapatkan sesuatu yang positif, mulailah berpikir positif. Ini adalah kesempatan Anda untuk meningkatkan dan peduli pada diri sendiri karena pada akhirnya tidak akan ada orang yang ada untuk Anda, kecuali diri Anda sendiri.

    Kesejahteraan mental Anda paling penting untuk dicapai pasca putus cinta. Mulailah dengan melihat ke cermin dan menghargai apa yang Anda lihat di depan Anda. Senyuman Anda, mata yang mencolok, hidung yang mancung adalah semua bagian yang indah dan tidak seorang pun boleh membuat Anda percaya bahwa Anda tidak berharga. Percayalah pada diri sendiri dan prosesnya agar orang lain mulai percaya.

    Selangkah demi selangkah, hari demi hari, satu pikiran positif dapat membuat perbedaan. Kenakan pakaian yang membuat Anda merasa percaya diri atau gunakan lipstik merah jika Anda selalu menginginkannya, jika Anda belum bisa. Hal-hal kecil ini penting dan jika entah bagaimana jika Anda lupa tentang suka dan tidak suka dalam hubungan Anda, maka sekaranglah waktunya. Jangan biarkan siapa pun membuat Anda merasa rendah diri. 

    Anda akhirnya mulai sembuh. Benar, kenangan mungkin kembali menghantui, tetapi setidaknya untuk pertama kalinya, Anda sudah cukup memprioritaskan diri Anda untuk menjadi dan melakukan apa pun yang Anda inginkan. Itulah hati Anda yang bersatu kembali setelah patah hati. Setelah ini, langkah kedua yang harus Anda ambil adalah mengakhiri hubungan Anda. Hindari pikiran 'bagaimana-jika' yang tak terhitung jumlahnya dengan berbicara secara dewasa dengan mantan Anda dan mengatakan bahwa meskipun hubungan itu gagal atau penuh kebencian, Anda bersyukur atas pengalaman yang diberikannya.

    Sejujurnya, tidak ada yang benar-benar negatif. Pikiran kita menetapkan prioritas dan kita mulai berpikir secara berbeda dan menyesal jika segala sesuatunya tidak berjalan sesuai dengan apa yang kita rencanakan. Hal yang sama berlaku untuk putus cinta. Kejadian tak berujung di sekitar Anda, telah memberitakan bahwa patah hati selalu menyedihkan dan menyayat hati. Bagaimana tanaman merambat yang indah bisa tumbuh darinya?

    Jika Anda melakukan introspeksi dengan hati-hati, Anda akan memahami bahwa Anda adalah kuncup bunga yang menunggu untuk mekar keesokan paginya setelah malam yang penuh badai dan berangin. Duka membentuk hidup kita dengan cara yang sangat berbeda.

    Jangan pernah berpikir bahwa menangis membuat Anda lemah. Ini adalah kebutuhan emosional yang dapat Anda jaga begitu Anda memutuskan untuk hidup bahagia apa pun yang terjadi. Selain itu, jika Anda merasa sedih karena patah hati, tempelkan catatan yang lucu di meja atau lemari es Anda yang menyampaikan catatan positif.

    Lima hal positif sehari memiliki kekuatan untuk melawan satu pikiran negatif setiap hari. Pasang poster hal-hal favorit Anda di dinding. Lakukan perjalanan dengan teman-teman Anda untuk membuka semua pikiran dan ingatan negatif yang tersisa setelah putus. Kelilingi diri Anda dengan hal-hal menyenangkan yang membuat Anda merasa dicintai dan diperhatikan. Yang terpenting, Anda menjaga diri sendiri.

    Bahkan jika hubungan Anda sebelumnya telah membuat Anda hancur, percayalah bahwa Anda bisa bahagia lagi. Jika hidup menjatuhkan Anda, Anda dapat memilih untuk bangkit kembali atau tidak.


     

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    Cara Jaga Jarak yang Tepat Saat Covid-19

    Menjaga jarak adalah salah satu aturan utama dalam protokol Covid-19. Berikut tips untuk menjaga jarak secara efektif.