Tips Edukasi Pencegahan COVID-19 pada Anak dari Psikolog

Reporter:
Editor:

Yayuk Widiyarti

  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • Ilustrasi ibu berbicara dengan anak. Pixabay.com/Mohamed Hassan

    Ilustrasi ibu berbicara dengan anak. Pixabay.com/Mohamed Hassan

    TEMPO.CO, Jakarta - Orang tua perlu memberi pemahaman yang tepat mengenai COVID-19 kepada anak dengan bahasa yang mudah dimengerti. Psikolog anak dan keluarga sekaligus Direktur Lembaga Psikologi Daya Insani, Sani Budiantini Hermawan, menyampaikan kiat-kiat melakukan edukasi mengenai pencegahan penularan virus corona penyebab COVID-19 pada anak-anak dalam acara diskusi mengenai edukasi pandemi pada usia dini pada Sabtu, 24 Oktober 2020.

    "Kalau usianya masih dini berarti yang kita lakukan ialah bahasanya harus sederhana agar nyambung," ujar Sani dalam diskusi yang dilangsungkan daring.

    Ia mennyatkan usaha orang tua untuk menjelaskan secara detail mengenai bahaya COVID-19 kepada anak usia dini bisa sia-sia kalau disampaikan menggunakan bahasa yang sulit dipahami oleh anak.

    "Jadi, bahasanya harus dimengerti dulu oleh anak," katanya.

    Di samping menyampaikan informasi menggunakan bahasa yang sederhana dan mudah dimengerti oleh anak, ia mengatakan orang tua juga harus bisa menjadi teladan bagi anak. Sebagai contoh, kalau orang tua menunjukkan cara #cucitangan dan #pakaimasker yang benar, maka anak akan lebih mudah mengikutinya.

    Sani juga mengingatkan para orang tua agar menghindari memberi tahu dengan cara menekan karena tindakan semacam itu bisa membuat anak stres dan tidak mau melakukan apa yang disampaikan oleh orang tua. Dalam masa pandemi COVID-19 yang membuat anak-anak kehilangan sebagian besar waktu untuk mengeksplorasi lingkungan dan harus menghabiskan lebih banyak waktu di dalam rumah, orang tua dan anggota keluarga yang lain juga harus kreatif membuat kegiatan agar anak-anak tidak stres.

    Saat bermain atau melakukan kegiatan bersama anak di dalam rumah, orang tua bisa menyampaikan informasi mengenai pencegahan COVID-19 kepada anak dengan cara yang menarik bagi anak. Orang tua yang anak-anaknya kritis sebaiknya juga menyiapkan jawaban dari pertanyaan-pertanyaan yang mungkin dikemukakan anak dan menyampaikannya menggunakan bahasa yang mudah dipahami oleh anak.

    *Artikel ini merupakan kerja sama Tempo.co dengan #SatgasCovid-19 demi memutus mata rantai penyebaran Covid-19. Tegakkan protokol kesehatan, ingat selalu #pesanibu dengan #pakaimasker, #jagajarakhindarikerumunan, dan #cucitanganpakaisabun.


     

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    INFO Gotong Royong Solid Di Masa Sulit Untuk Pendidikan dan Kebudayaan Indonesia

    Kemendikbud mengajak untuk bergotong royong dan bekerja sama memastikan pembelajaran tetap berlangsung walaupun peserta didik tidak dapat hadir.