Kenali Penyebab Nyeri Bahu dan Cara Mengatasi

Reporter:
Editor:

Yayuk Widiyarti

  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • ilustrasi perawatan bahu (pixabay.com)

    ilustrasi perawatan bahu (pixabay.com)

    TEMPO.CO, Jakarta - Banyak orang mengalami nyeri bahu. Menurut laporan Sekolah Kedokteran Harvard, lebih dari 70 persen orang akan mengalami efek nyeri bahu.

    Mengutip jurnal di Healthline, bahu adalah sendi bola dan soket yang memiliki tiga tulang utama, humerus (tulang lengan panjang), klavikula (tulang selangka), dan skapula (juga dikenal sebagai tulang belikat). Tulang-tulang ini dilindungi oleh lapisan tulang rawan.

    Ada dua sendi utama, yakni sendi akromioklavikularis berada di antara bagian tertinggi skapula dan klavikula. Kemudian sendi glenohumeral terdiri dari bagian atas tulang humerus yang berbentuk bola dan tepi luar skapula.

    Sendi bahu yang paling bergerak di tubuh, menggerakkan bahu ke depan dan ke belakang, juga memungkinkan lengan untuk bergerak dalam gerakan melingkar dan bergerak ke atas dan menjauh dari tubuh.

    Pundak mendapatkan rentang gerak dari rotator cuff, terdiri dari empat tendon (jaringan yang menghubungkan otot ke tulang). Mungkin menyakitkan atau sulit untuk mengangkat lengan ke atas kepala jika tendon atau tulang di sekitar rotator cuff rusak atau bengkak.

    Bahu bisa cedera ketika menjalani persalinan normal, berolahraga, atau bahkan dengan gerakan berulang. Penyakit tertentu dapat menyebabkan rasa sakit yang menjalar ke bahu. Ini termasuk penyakit pada tulang belakang leher serta penyakit hati, jantung, atau kandung empedu.

    Anda cenderung mengalami masalah dengan bahu seiring bertambahnya usia, terutama setelah usia 60 tahun karena jaringan lunak yang mengelilingi bahu cenderung berkurang seiring bertambahnya usia. Dalam banyak kasus, Anda dapat mengobati nyeri bahu di rumah. Namun, terapi fisik, pengobatan, atau pembedahan juga mungkin diperlukan.

    Baca juga: Nyeri Pinggang Setiap Pagi, Tanda-tanda Apa?

    Beberapa faktor dan kondisi dapat menyebabkan nyeri bahu. Penyebab paling umum adalah tendinitis rotator cuff, yang ditandai dengan pembengkakan tendon. Penyebab umum nyeri bahu lain adalah sindrom pelampiasan di mana rotator cuff terjepit di antara akromium (bagian dari skapula yang menutupi bola) dan kepala humerus (bagian bola humerus).

    Terkadang, nyeri bahu adalah akibat cedera pada lokasi lain di tubuh, biasanya leher atau bisep. Ini dikenal sebagai nyeri yang dirujuk. Nyeri yang dirujuk umumnya tidak bertambah buruk saat menggerakkan bahu.

    Penyebab nyeri bahu lain di antaranya radang sendi, tulang rawan robek, manset rotator robek, kantung bursa atau tendon bengkak, taji tulang (proyeksi tulang yang berkembang di sepanjang tepi tulang), saraf terjepit di leher atau bahu, patah tulang bahu atau lengan bahu beku, dislokasi bahu, cedera karena penggunaan yang berlebihan atau berulang, cedera saraf tulang belakang, dan serangan jantung.

    Jika memeriksakan keluhan ini ke tenaga medis, dokter akan meminta riwayat kesehatan dan melakukan pemeriksaan fisik. Tes pencitraan, seperti sinar-X atau MRI, dapat menghasilkan gambar bahu yang mendetail untuk membantu diagnosis.

    Dokter mungkin juga mengajukan pertanyaan untuk menentukan penyebab. Pertanyaan yang muncul seperti apakah nyeri di satu bahu atau keduanya? Apakah nyeri ini mulai tiba-tiba? Jika ya, apa yang telah dilakukan? Apakah nyeri berpindah ke area lain tubuh? Apakah area yang nyeri menjadi merah, panas, atau bengkak? Dan sebagainya.

    Anda harus menghubungi dokter jika mengalami demam, ketidakmampuan untuk menggerakkan bahu, memar yang berkepanjangan, panas dan nyeri di sekitar sendi, atau nyeri yang terus berlanjut setelah beberapa minggu perawatan di rumah.

    Jika nyeri bahu tiba-tiba dan tidak terkait dengan cedera, segera ke rumah sakit karena ini mungkin tanda serangan jantung. Tanda-tanda serangan jantung lain termasuk kesulitan bernapas, sesak dada, pusing, keringat berlebih, nyeri di leher atau rahang.

    Perawatan akan tergantung pada penyebab dan tingkat keparahan nyeri bahu. Beberapa pilihan pengobatan termasuk terapi fisik atau okupasi, mengenakan pengikat selempang bahu, atau operasi.

    Dokter mungkin juga meresepkan obat-obatan seperti obat anti-inflamasi nonsteroid (NSAID) atau kortikosteroid. Kortikosteroid adalah obat anti-inflamasi yang kuat dan bisa diminum atau dokter bisa menyuntikkan ke bahu.

    Beberapa nyeri bahu ringan bisa dirawat di rumah. Mengompres bahu selama 15-20 menit 3-4 kali sehari selama beberapa hari dapat membantu mengurangi rasa sakit. Gunakan kantong es atau bungkus es dengan handuk karena menempelkan es langsung ke kulit dapat menyebabkan radang dingin atau iritasi.

    Istirahatkan bahu selama beberapa hari sebelum kembali ke aktivitas normal dan hindari gerakan apapun yang mungkin menyebabkan nyeri. Batasi pekerjaan atau aktivitas berlebihan. Perawatan rumah lain termasuk menggunakan obat anti-inflamasi nonsteroid yang dijual bebas untuk membantu mengurangi rasa sakit dan peradangan dan mengompres area tersebut dengan perban elastis untuk mengurangi pembengkakan.

    Untuk menghindari nyeri bahu karena cedera atau aktivitas, Anda bisa melakukan latihan sederhana di rumah dengan peregangan otot dan tendon manset rotator. Seorang ahli terapi fisik atau terapis okupasi dapat menunjukkan bagaimana melakukannya dengan benar.

    Jika pernah mengalami masalah bahu sebelumnya, gunakan es untuk mengompres selama 15 menit setelah berolahraga untuk mencegah cedera di kemudian hari. Setelah mengalami bursitis atau tendinitis, lakukan latihan rentang gerak sederhana setiap hari dapat mencegah bahu kaku.


     

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    Jadwal Imsakiyah dan Puasa Ramadhan 1442 H - 2021 M

    Ini jadwal puasa dan imsakiyah Ramadhan 1442 H yang jatuh pada 13 April hingga 12 Mei 2021, Idul Fitri 1 Syawal 1442 H jatuh pada 13 Mei 2021.