Pencernaan Terganggu karena Minum Susu, Ini Sebabnya

Reporter:
Editor:

Yayuk Widiyarti

  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • Ilustrasi susu segar (Pixabay.com)

    Ilustrasi susu segar (Pixabay.com)

    TEMPO.CO, Jakarta - Siapa tak kenal gizi susu yang baik bagi tubuh. Namun, susu juga sering menyebabkan gangguan gastrointestinal, terutama bagi yang memiliki intoleransi laktosa.

    Intoleransi laktosa adalah gangguan pencernaan akibat tubuh tidak dapat mencerna laktosa. Kondisi ini sering kali ditandai dengan diare, perut kembung, dan sering buang angin setelah mengonsumsi makanan atau minuman yang mengandung laktosa, seperti susu atau produk olahannya.

    Susu diketahui mengandung 37 persen laktosa dan 27 persen protein. Setidaknya ada beberapa jenis protein di dalam susu sapi, seperti kasein, betakasein, dan protein tinggi. Dokter spesialis gizi klinik Fiastuti Witjaksono mengatakan khusus beta-kasein, jumlahnya sekitar 39 persen dari protein yang ada di susu sapi. Ada dua jenis beta-kasein yang terkenal, yakni beta-kasein A1 dan beta-kasein A2.

    "Apabila beta-kasein dicerna dan diabsorbsi, ada bagian fragmen beta-kasein yang akan mempengaruhi aktivitas biologis seseorang," ujarnya dalam diskusi virtual yang digelar Persatuan Dokter Spesialis Gizi Klinik Indonesia (PDGKI), Sabtu, 27 Februari 2021.

    Baca juga: Susu Sapi Bisa Jadi Sumber Vitamin D yang Baik saat Pandemi

    Dia menyebut perbedaan antara beta-kasein A1 dan A2 terletak pada asam amino. Beta kasein A2 mengandung asam amino prolin sementara beta-kasein A1 mengandung histidin. Beta-kasein A1 menghasilkan beta-casomorphin 7 (BCM 7) yang kerap menyebabkan masalah, yakni ketika orang minum susu kemudian timbul gejala malabsorbsi, seperti perut kembung, bunyi pada perut, hingga ingin buang air besar.

    "Itu disebabkan BCM 7 yang mempengaruhi usus secara mekanik dan akan mengganggu fungsi gastrointestinal seperti konsistensi feses yang lebih lembek dan rasa tidak nyaman pada saluran cerna dibandingkan orang yang mengonsumsi beta-kasein A2," jelasnya.

    Berdasarkan penelitian di Cina, susu yang mengandung beta-kasein A2 efek gastrointestinalnya lebih ringan, termasuk pada orang yang mengalami intoleransi laktosa. Dia menambahkan sejauh ini susu yang dihasilkan sapi di Indonesia mengandung beta-kasein A1. Ini karena ada kawin silang hingga terjadi pencampuran genetik antara sapi lokal dengan sapi yang diimpor dari negara barat.


     

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    Kenali Tanda Masker Medis yang Asli atau Palsu

    Saat pandemi Covid-19 seperti sekarang, masker adalah salah satu benda yang wajib kita pakai kemanapun kita beraktivitas. Kenali masker medis asli.