Awas Stroke Tak Terdeteksi, Cek Tandanya dengan Cara Berikut

Reporter:
Editor:

Yayuk Widiyarti

  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • Ilustrasi stroke. scrubbing.in

    Ilustrasi stroke. scrubbing.in

    TEMPO.CO, Jakarta - Stroke mungkin seperti penyakit yang tak dapat diprediksi. Tidak ada yang bisa memperkirakan dengan tepat kapan stroke akan terjadi. Namun, Anda harus mendapatkan gambaran tentang tingkat risiko stroke.

    Anda bisa melakukan deteksi dini stroke tersembunyi di masa depan, khususnya anak muda. Ada beberapa kegiatan yang bisa dilakukan. Berikut tes untuk membantu menentukan jenis tindakan guna mengurangi risiko terkena silent stroke.

    Berdiri dengan satu kaki
    Peneliti di Jepang telah mempublikasikan hasil studi ilmiah yang menyimpulkan orang mampu berdiri dengan satu kaki lebih dari 20 detik merupakan indikator lain yang dapat menentukan peluang terkena stroke. Ada enam studi yang menemukan orang dewasa yang tidak dapat berdiri dengan satu kaki lebih dari 20 detik cenderung memiliki riwayat silent stroke. Stroke yang umumnya tidak menyebabkan gejala neurologis yang jelas tetapi mungkin memiliki efek ringan atau tidak kentara seperti gangguan keseimbangan.

    Kecepatan berjalan
    Sebuah penelitian ilmiah dari Albert Einstein College of Medicine mengamati kecepatan berjalan. Perempuan yang memiliki kecepatan berjalan paling lambat memiliki risiko stroke 67 persen lebih besar daripada mereka yang memiliki kecepatan berjalan tercepat. Berjalan mengandalkan pada sejumlah faktor, seperti kekuatan otot, koordinasi, keseimbangan, fungsi jantung dan paru-paru. Meskipun mungkin tidak ada nilainya untuk mempercepat berjalan hanya, berjalan perlahan adalah tanda bahaya yang dapat mengindikasikan risiko mendasar dari stroke.

    Perawatan diri mandiri
    Risiko silent stroke bisa berkurang dengan berpartisipasi merawat diri sendiri secara teratur, seperti berpakaian rapi, menyikat gigi, mandi, menjaga kebersihan pribadi, dan memberi makanan sehat pada diri sendiri.

    Tes auskultasi jantung
    Auskultasi jantung, yang menjelaskan proses meminta dokter mendengarkan jantung melalui stetoskop, dapat membantu mengidentifikasi masalah dengan katup jantung atau penyimpangan detak jantung. Baik masalah katup maupun irama jantung diketahui menyebabkan pembekuan darah yang menyebabkan stroke.

    Dalam beberapa kasus, jika memiliki suara jantung yang tidak normal, Anda mungkin perlu dievaluasi lebih lanjut dengan tes jantung medis lain, seperti elektrokardiogram (EKG) atau ekokardiogram.

    Baca juga: Kenali Pemicu dan Gejala Stroke, Cegah sejak Muda

    EKG
    EKG memantau ritme jantung dengan menggunakan cakram logam kecil yang ditempatkan di permukaan kulit dada. Tes tanpa rasa sakit, tidak melibatkan jarum atau suntikan, dan tidak mengharuskan minum obat apa pun. Saat EKG, pola gelombang yang dihasilkan komputer dihasilkan sesuai dengan detak jantung. Pola gelombang ini, yang dapat dicetak di atas kertas, memberi tahu dokter informasi penting tentang bagaimana jantung bekerja.

    Denyut jantung yang tidak normal atau irama yang tidak teratur dapat membuat Anda berisiko terkena stroke. Salah satu kelainan irama jantung yang paling umum, fibrilasi atrium, meningkatkan pembentukan gumpalan darah yang dapat berjalan ke otak, menyebabkan stroke.

    Ekokardiogram
    Ekokardiogram tidak dianggap sebagai tes skrining sehingga kurang umum dibandingkan tes lain dalam daftar ini dalam hal mengevaluasi risiko stroke. Ekokardiogram adalah jenis USG jantung yang digunakan untuk mengamati gerakan jantung

    Tekanan darah tinggi
    Lebih dari dua per tiga orang yang mengalami stroke menderita hipertensi, yang telah lama didefinisikan sebagai tekanan darah yang lebih tinggi dari 140mmHg/90 mmHg. Beberapa orang secara genetik cenderung terkena hipertensi dan ada beberapa faktor gaya hidup yang berkontribusi dan memperburuk hipertensi. Manajemen tekanan darah tinggi menggabungkan kontrol diet, pembatasan garam, manajemen berat badan, kontrol stres, dan obat bisa diresepkan.

    Auskultasi karotis
    Anda memiliki sepasang arteri yang cukup besar di leher, yang disebut arteri karotis. Arteri karotis mengantarkan darah ke otak. Penyakit arteri ini mengarah pada pembentukan gumpalan darah yang dapat mengalir ke otak. Gumpalan darah ini menyebabkan stroke dengan mengganggu aliran darah ke arteri otak. Kadang-kadang, jika penyakit arteri karotis meluas, Anda mungkin memerlukan perbaikan melalui pembedahan untuk mencegah stroke.

    Kadar lemak dan kolesterol
    Kadar kolesterol dan lemak darah mudah diukur dengan tes darah sederhana. Selama bertahun-tahun, banyak perdebatan telah muncul tentang lemak baik dan lemak jahat dalam makanan. Itu karena penelitian medis secara bertahap mengungkap informasi penting tentang lemak makanan mana yang mempengaruhi kadar kolesterol dan trigliserida dalam darah.

    Beberapa orang lebih cenderung mengalami kadar lemak dan kolesterol tinggi karena genetik. Namun demikian, kadar trigliserida dan kolesterol LDL yang tinggi dalam darah merupakan risiko stroke, terlepas dari apakah penyebabnya genetik atau makanan. Ini karena lemak dan kolesterol yang berlebihan dapat menyebabkan penyakit pembuluh darah dan dapat berkontribusi pada pembentukan gumpalan darah yang menyebabkan stroke dan serangan jantung.

    Gula darah
    Orang yang mengidap diabetes 2-3 kali lebih mungkin mengalami stroke sepanjang hidup. Selain itu, penderita diabetes lebih cenderung mengalami stroke pada usia yang lebih muda daripada nonpenderita.


     

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    Aman dan Nyaman Liburan Lebaran Idul Fitri 1442 H

    Ada sejumlah protokol kesehatan yang sebaiknya Anda terapkan kala libur lebaran 2021. Termasuk saat Salat Idul Fitri 1442H