Perubahan Kecil Demi Melestarikan Bumi Bisa Dimulai dari Sampah Sedotan

Reporter:
Editor:

Mitra Tarigan

  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • Ilustrasi sedotan. shutterstock.com

    Ilustrasi sedotan. shutterstock.com

    TEMPO.CO, Jakarta - Indonesia Darurat Sampah. Kementerian Lingkungan Hidup dan Kehutanan menaksir timbunan sampah di Indonesia pada 2020 sebesar 67,8 ton. Sebagai manusia yang terus menghasilkan sampah, diprediksi jumlah sampah itu akan semakin bertambah seiring pertumbuhan penduduk. Tentu saja hal ini tidak bisa dianggap sepele. Perlu partisipasi dan kemitraan dari semua pihak untuk bergerak mengatasi permasalahan lingkungan ini.

    Baca: Warna-warni Tempat Sampah Ada Artinya, Tahukah?

    Direktur Kemitraan Lingkungan Kementerian Lingkungan Hidup dan Kehutanan, Jo Kumala Dewi mengatakan saat ini penting sekali agar masyarakat lebih mengolah dan mengurangi sampah. Hal ini tentunya memerlukan edukasi. Jo mengakui perilaku untuk memilah sampah dan mengurangi sampah itu adalah perilaku dasar yang masih sulit dijalankan oleh masyarakat Indonesia. "Dulu kampanyenya 'jangan buang sampah sembarangan'. Sekarang semboyan itu sudah jadul (ketinggalan zaman). Sekarang yang perlu digaungkan 'bagaimana mengurangi dan memilah sampah'," kata Jo pada webinar bertajuk kampanye #JagaGiziJagaBumi bersama Frisian Flag Indonesia pada akhir Februari 2021.

    Memilah dan mengurangi sampa tentunya memerlukan partisipasi semua pihak, baik pemerintah, swasta hingga tentunya masyarakat. Dari segi aturan, Jo mengingatkan sebenarnya sudah ada kebijakan soal mengelola sampah rumah tangga, yaitu Peraturan Presiden (PERPRES) tentang Kebijakan dan Strategi Nasional Pengelolaan Sampah Rumah Tangga dan Sampah Sejenis Sampah Rumah Tangga. Aturan itu bisa menjadi dasar pemerintah daerah untuk mengurangi sampah salah satunya dengan menghindari kantong plastik.

    Saat pandemi ini, lebih banyak sampah yang dihasilkan karena pembelian barang atau makanan secara online. Ia berharap generasi milenial bisa melakukan perubahan perilaku dan pola pikir dalam mengurangi produksi sampah. "Perlu perubahan pola pikir dan kebiasaan hidup. Pemerintah programnya sudah banyak, tapi perubahan anak yang paling penting," katanya.

    Corporate Affairs Director PT Frisian Flag Indonesia, Andrew F. Saputro membenarkan sampah dan lingkungan bukan tanggungan satu pihak saja. Perlu kolaborasi antar pihak untuk menyelesaikannya. Perlu juga sinergi dalam upaya pengurangan sampah dan pelestarian lingkungan. "Untuk jalankan bisnis juga harus pikirkan kelanjutan ramah lingkungan. Kami membuat inovasi kebaikan sedotan kertas," kata Andrew.

    Konferensi Pers Virtual Kampanye #JagaGiziJagaBumi oleh Frisian Flag/Frisian Flag

    Andrew mengatakan penggunaan sedotan kertas yang ramah lingkungan itu ada pada produk susu cair siap minum rendah lemak Frisian Flag Low Fat 225 ml varian Belgian Chocolate, French Vanilla dan Californian Strawberry. "Varian jenis ini sangat populer," kata Andrew.

    "Selain itu, Frisian Flag juga mengajak generasi muda untuk bersama-sama memulai perubahan kecil, yang dapat memberikan dampak positif pada lingkungan, melalui kampanye #JagaGiziJagaBumi. Harapannya Frisian Flag bisa mengajak masyarakat untuk terus menjaga pemenuhan gizi harian, sekaligus menjaga kelestarian bumi, dimulai dari penggunaan sedotan kertas - sehingga dapat turut berkontribusi dalam menyelamatkan hingga 10 ton limbah plastik per tahun,” kata Andrew.


     

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    5 Cara Perlawanan 75 Pegawai KPK yang Gagal TWK

    Pegawai KPK yang gagal Tes Wawasan Kebangsaan terus menolak pelemahan komisi antirasuah. Seorang peneliti turut menawarkan sejumlah cara perlawanan.